For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

NATO Mengakui Kehilangan Kontrol Langit

Eurofighter Typhoon

Strategi kekuatan udara baru NATO membuat pengakuan mengejutkan bahwa aliansi tidak dapat akan mampu memiliki kendali atas langit.

Meski NATO mengakui di masa lalu mereka bisa beroperasi secara bebas di zona tempur seperti Afghanistan, Libya dan Serbia, tetapi hal itu sudah berakhir.

Pada masa lalu Uni Soviet merupakan satu-satunya ancaman yang dihadapi aliansi tersebut, kini NATO harus siap untuk menghadapi dunia dengan banyak negara berseberangan, kelompok teroris dan cyberwarfare. Belum lagi Rusia bangkit kembali untuk pertama kalinya sejak akhir Perang Dingin.

NATO baru saja merilis Joint Airpower Strategy (JAB) baru, yang merupakan cetak biru perang udara pertama organisasi tersebut sejak kelahirannya pada tahun 1949. Mengingat kekuatan udara selalu merupakan keuntungan kunci aliansi melawan Soviet, tidak mengherankan jika para perencana bergulat dengan bagaimana cara membuat itu relevan di lingkungan pasca-Perang Dingin.

Yang paling penting adalah pengakuan bahwa pesawat NATO harus dipersiapkan secara global, dan juga menerima bahwa langit mungkin benar-benar tidak lagi ramah.

“Tantangan dan ancaman masa depan akan bersifat transnasional dan multidimensi dan kemungkinan akan memiliki konsekuensi jangka panjang untuk perdamaian, keamanan dan stabilitas di kawasan Eropa-Atlantik,” kata JAP.

“Untuk pertama kalinya sejak berakhirnya Perang Dingin, Aliansi harus mampu melakukan operasi terhadap setiap aktor negara setara. Akibatnya, lingkungan operasi masa depan dapat menjadi salah satu di mana keunggulan udara tidak dapat dijamin di permulaan operasi. ”

Teknologi anti-akses seperti pertahanan udara yang lebih mematikan telah membuat operasi udara lebih sulit, sementara cyberwarfare mengancam untuk memutuskan komando dan mengontrol tautan yang membuat kekuatan udara begitu fleksibel dan responsif.

Dokumen itu mengakui bahwa hari-hari serangan udara bebas risiko sudah berakhir. “Perkembangan, proliferasi dan integrasi dari rudal balistik dan rudal jelajah, pertahanan udara berlapis yang canggih, sistem perang cyber dan elektronik akan mengubah dinamika operasi udara Aliansi, yang baru-baru ini dilakukan dalam kondisi permisif,” demikian disebut JAP sebagaimana dikutip National Interest Kamis 28 Juni 2018.

Menariknya, NATO melihat aturan sebagai ancaman besar seperti rudal anti-pesawat. Mengingat kecenderungan bahwa keterlibatan selama konflik terjadi di daerah yang lebih padat penduduknya, mendeteksi dan menargetkan, sambil mempertimbangkan Hukum Konflik Bersenjata, akan menjadi semakin menantang karena urbanisasi terus berproliferasi dan megakota muncul, “catatan JAP.

JAP juga memperingatkan bahwa “memenangkan perang informasi dapat menjadi sama pentingnya dengan memenangkan perang di udara.”

JAP juga mendesak NATO untuk meningkatkan ketahanan sistem komandonya terhadap peretasan dan gangguan. NATO juga harus memanfaatkan teknologi baru seperti drone dan mengarahkan senjata energi.

Pada akhirnya,  meski langit mungkin lebih tidak bersahabat, NATO memiliki sedikit pilihan untuk menekankan kekuatan udara jika kekuatan militer akan digunakan. Ketika udara sulit dikuasai alternatifnya adalah meletakkan sepatu di darat.

Facebook Comments