Untuk Mengadang China, Vietnam Siapkan Perang Rakyat di Laut

Vietnam memiliki alasan untuk khawatir terhadap China – khususnya kehadiran militer negara tersebut yang meningkat di Laut China Selatan lengkap dengan pangkalan udara di pulau-pulau buatan dan milisi maritim besar yang terdiri dari kapal-kapal nelayan, dengan kru yang menjawab langsung ke Tentara Pembebasan Rakyat.

Vietnam memiliki klaimnya sendiri di kawasan itu, dan patroli angkatan laut serta pendaratan oleh pembom H-K China di Kepulauan Paracel  oleh Kementerian Luar Negeri Vietnam dakan pernyataannya pada 21 Mei 2018 telah dianggap sebagai pelanggaran kedaulatan.

Yang belum jelas adalah bagaimana Vietnam akan merespons jika ketegangan dengan China meningkat ke konflik bersenjata. Skenarionya tidak keluar jauh dari Perang China dengan Vietnam pada tahun 1979.

Pada tahun 1988, pasukan China dan angkatan laut menewaskan 64 tentara Vietnam di Johnson South Reef. Dan selama beberapa tahun terakhir, Vietnam dengan sabar membangun kekuatan militernya dengan bantuan mitra lama, Rusia, jelas sebagai tanggapan terhadap manuver China di laut.

Doktrin militer Vietnam juga dijaga ketat, menurut sebuah artikel baru-baru ini oleh analis pertahanan Derek Grossman dari RAND Corporation, sebuah lembaga penelitian dengan hubungan dekat dengan Angkatan Udara Amerika.

Tetapi ada beberapa atribut kunci dari strategi Vietnam memberi tahu kita bagaimana mereka akan menghadapi China di laut – dan cara tersebut kembali ke perjuangan era perang Vietnam di masa lalu.

Perang Rakyat

“Bagaimana mungkin bangsa Vietnam telah mengalahkan kekuatan imperialis seperti Prancis yang didukung oleh Amerika?” kata seorang Jenderal legendaris Vietnam, Vo Nguyen Giap, dalam buku teori militer berjudul People’s War, People’s Army yang ditulis pada tahun 1961.

“Ketika Perang menyebar ke seluruh negeri, Partai Komunis Indocina menekankan instruksi bahwa Perang Perlawanan kita harus menjadi pekerjaan seluruh rakyat. Di situlah letak kunci kemenangan. ”

Ini agak berbeda dari “perang total,” yang sering mengimplikasikan serangkaian target aksi militer yang tidak pandang bulu. Perang Rakyat mengacu pada karakteristik sosial dari perjuangan bersenjata yang dilakukan oleh massa – misalnya, di tingkat lokal dalam bentuk desa bersenjata selama Perang Vietnam.

Konsepnya tidak mudah diterjemahkan ke laut. Namun menurut Grossman, Vietnam telah menerapkan doktrin “perang rakyat”  terutama melalui pembentukan milisi maritim Vietnam yang disebut Pasukan Pengawasan Perikanan Vietnam atau VFSF, yang mirip dengan versi China.

Salah satu dorongan utama pembentukan VFSF pada 2014 adalah ketika kapal Vietnam dan Cina bentrok di Hai Yang Shi You 981 – sebuah pengeboran minyak Cina di Paracels.

Selama konflik mengenai rig minyak, yang dilihat oleh Vietnam sebagai penyusupan ke wilayahnya, kapal-kapal penangkap ikan China menindas kapal-kapal Vietnam yang dikirim untuk menanggapi, menabrak mereka dan menyemprot mereka dengan meriam air.

VFSF kini berada di sini untuk menggertak balik China  serta menumbuhkan jaringan mata-mata yang berlayar di laut. “Milisi nelayan ini sekarang memiliki 8.000 perahu dan bekerja erat dengan VPN, VCG, penjaga perbatasan,  dan nelayan untuk memantau dan melaporkan pelanggaran kedaulatan,” tulis Grossman, menggunakan akronim untuk Tentara Rakyat Vietnam yang termasuk kekuatan angkatan laut dan penjaga pantai.

Kedua, doktrin perang rakyat juga dimaksudkan untuk menjadi asimetris  yaitu, mencoba mengatasi lawan yang lebih kuat dengan bermain melalui seperangkat aturan yang berbeda.

Selama Perang Vietnam, Viet Cong  yang didukung oleh Angkatan Darat Vietnam Utara – melancarkan kampanye gerilya yang mengalahkan Amerika Serikat secara politik yang unggul secara teknologi. Di laut, Vietnam harus melawan Cina yang secara jumlah lebih besar dan secara teknologi lebih maju.

“Hari ini, para pemimpin Vietnam berharap untuk terus menggunakan taktik asimetris, meskipun kali ini, operasi militer akan berlangsung di udara dan di laut untuk bersaing dengan China di Laut Cina Selatan,” tambah Grossman sebagaimana dikutip War is Boring Rabu 23 Mei 2018.

“Salah satu teman mengatakan kepada kami bahwa Vietnam sedang mempersiapkan untuk perang rakyat di laut.”

Vietnam juga sedang bersiap-siap untuk melakukan apa yang sedang dipersiapkan Cina untuk melawan Amerika Serikat – bertarung pada jarak yang jauh dengan rudal-rudal berbasis darat, menimbulkan kerugian dengan kapal selam, dan mencegah kapal-kapal musuh menjadi terlalu dekat.

Pada tahun 2011, Vietnam membeli dua sistem rudal pertahanan pesisir Bastion-P K-300P, yang dapat melemparkan rudal jelajah antikapal P-800 Oniks hingga 350 kilometer dengan kecepatan supersonik. Jangkauan ini mencapai jauh di Laut Cina Selatan dan menyerang Paracels.

Dan pada tahun 2017, kapal selam serang kelas Kilo keenam dan terakhir Vietnam tiba dari Rusia sebagai bagian dari kesepakatan senilai US$ 1,8 miliar.

Vietnam juga mempersenjatai kapal selamnya dengan rudal jelajah buatan Rusia  karena bagian penting dari strategi asimetris

Facebook Comments