Apa Saja Sebenarnya Varian Su-30, Apa Perbedaannya?

Sukhoi selamat dekade terakhir abad ke-20 dan awal 2000-an karena kebangkitan Su-30. Setelah Uni Soviet runtuh, pasar domestik telah mengering. Sukhoi dan Mikoyan menawarkan varian jet mereka ke negara manapun yang memiliki uang untuk membelinya.

Selama pemerintahan Soviet, pesawat kemampuannya harus di downgrade berat sebelum diekspor, kini sebaliknya Sukhoi ditawarkan untuk menyesuaikan jet sesuai persyaratan dari pembeli.

Mereka juga memungkinkan operator untuk memilih sistem non-Rusia untuk jet mereka, sesuatu yang tidak ada negara lain yang menawarkan. Sebagai perbandingan, Amerika masih tidak memungkinkan operator F-16 untuk mengubah mereka dengan menggunakan sistem non-Amerika (dengan beberapa pengecualian).

Sukhoi bisa selamat dari periode setelah runtuhnya Uni Soviet dengan menjual 100 jet ke beberapa negara, yang paling penting adalah keberhasilan menjual varian mirip ke dua negara paling padat penduduknya di planet yaitu India dan China.

India memiliki jet tempur baru untuk melengkapi Mirage 2000. Dan Su-30 menjadi  pilihan. Mereka memiliki Mirage dan sebenarnya menyukai jet tempur ini, tetapi Sukhoi datang dengan harga yang lebih murah dan menawarkan kustomisasi yang membuatnya menarik.

Indian awalnya memperoleh total 8 Su-30K dan diikuti dengan 10 Su-30MK.  Jet tersebut dibeli untuk memungkinkan kelancaran transisi ke Su-30MKI dan upaya untuk menutup kesenjangan karena keterlambatan program MKI.

Pesanan ini juga termasuk 32 Su-30MKI standar. India kemudian menandatangani kesepakatan untuk pembuatan 140 Su-30MKI  di dalam negeri. Jumlah ini naik menjadi 180 dan kemudian naik lagi jadi 222.

Sementara itu Su-30K dan Su-30MK ditarik dari layanan dan kembali ke Rusia. Angola membeli jet bekas ini sedangkan India membeli 18 Su-30MKI untuk menggantikan mereka. Apa saja sebenarnya varian dari Su-30 ini?

Su-30MKI dalam Red Flag '08.
Su-30MKI dalam Red Flag ’08.
Su-30MKI (India)

India ingin varian Flanker mereka menggunakan avionik Israel, Prancis dan India ditambah Rusia yang sudah ada. Radar Pesa N011M memungkinkan pesawat tempur untuk bertindak sebagai AEWAC.

Radar ini dapat melacak target berukuran kapal sejauh 400 km sedangkan target berukuran jet fighter dapat dilacak pada jarak sekitar 150 km.

Canard ditambahkan untuk meningkatkan kemampuan angkat dan menyeimbangkan radar yang lebih berat di hidung. Mereka juga meningkatkan kinerja pesawat dengan mesin 2x Al-31FP dengan nozel TVC. Mesin ini membuat pesawat tempur besar ini sangat lincah di udara.

Flanker India juga memiliki OLS-30 IRST yang dapat melacak target udara dan permukaan serta dapat digunakan sebagai pengukur jarak laser. Su-30MKI juga dapat membawa pod jamming SAP-518 dan SAP-14.

Sistem Prancis termasuk MFD dan HUD sementara Israel menyediakan sistem jamming aktif EL / M-8222, pod penargetan LITENING dan komputer misi. Indian menambahkan RWR (Radar Warning Receiver) buatan dalam negeri yakni Tarang MK1, MAWS (Missile Approach Warning System) dan suite komunikasi.  Jet awalnya memakai Sura HMS yang telah digantikan oleh Top Sight HMS Israel.

Seiring waktu, beberapa sistem telah digantikan oleh sistem serupa yang dibangun India, sedangkan sisanya terus ditingkatkan. Pesawat ii memiliki arsitektur terbuka yang memungkinkan sistem dan peralatan baru mudah untuk dipasangkan. Jet tempur dapat membawa beberapa rudal canggih seperti R-77, R-73, Kh-31, Kh-59, R-27. Saementara BrahMos dan Astra, rudal udara ke udara buatan India sedang dalam uji untuk integrasi.

Flanker India telah lebih dimodifikasi untuk kebutuhan suite. Negara-negara seperti Malaysia, Aljazair dan Rusia juga mengoperasikan varian dikembangkan dari Su-30MKI.

Su-30MKM dari Angkatan Udara Malaysia.
Su-30MKM dari Angkatan Udara Malaysia.
Su-30MKM (Malaysia) & Su-30MKA (Aljazair)

Varian Malaysia dilaporkan sempat membuat F-22 kesulitan selama latihan bersama Cope Taifun. Varian ini mempertahankan radar Bar N011M, OLS-30 IRST, mesin Al-31FP dengan nozel TVC sementara sistem India dan Israel digantikan oleh sistem setara dari Prancis, Afrika Selatan dan Rusia.

Jet ini membawa targeting pod Damocles bukan LITENING. Afrika Selatan menyediakan suite pertahanan diri, sedangkan RWR India dan MAWS digantikan dengan buatan Rusia. Varian yang dioperasikan oleh Aljazair mempertahankan avionik suite sama dengan Su-30MKM.

NEXT
Facebook Comments

Translate »