For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tertinggi Sejak Perang Gaza, Tentara Israel Bunuh 28 Warga Palestina

France24

Pasukan Israel menewaskan sedikitnya 28 orang Palestina di sepanjang perbatasan Gaza pada Senin 14 Mei 2018. Para demonstran terus mengalir ke perbatasan ketika Amerika Serikat bersiap untuk membuka kedutaannya di Yerusalem.

Jumlah ini menjadi korban tewas tertinggi dalam satu hari sejak serangkaian protes yang dijuluki “Bulan Maret Besar” yang dimulai di perbatasan dengan Israel pada 30 Maret dan sejak perang Gaza tahun 2014.

Para pejabat kesehatan mengatakan 900 warga Palestina terluka dan sekitar 450 dari mereka terkena peluru tajam.

Puluhan ribu warga Palestina berkumpul di perbatasan  dengan beberapa dari mereka mendekati pagar perbatasan Israel. Para garis pemimpin Israel bersumpah Palestina tidak akan diizinkan untuk melanggar batas.

“Hari ini adalah hari besar ketika kita akan menyeberangi pagar dan memberi tahu Israel dan dunia yang tidak akan kita terima untuk selamanya,” kata guru ilmu pengetahuan Gaza, Ali, yang menolak memberikan nama lengkapnya.

“Banyak yang mungkin menjadi martir hari ini, begitu banyak, tetapi dunia akan mendengar pesan kita. Penjajahan  harus diakhiri,” katanya.

Pada Senin  para pemimpin Israel dan delegasi Amerika termasuk Menteri Keuangan Steven Mnuchin dan putri Presiden Donald Trump, Ivanka Trump serta suaminya Jared Kushner akan menghadiri pembukaan kedutaan yang dipindahkan dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu sepakat dengan Trump untuk memenuhi janji jangka lama Amerika yang akan memindahkan kedutaan ke kota suci dan penarikan Amerika dari kesepakatan nuklir Iran pekan lalu. “Hari yang mengharukan bagi orang Israel dan Negara Israel,” tulis Netanyahu di Twitter.

Sebanyak 28 warga Palestina yang tewas pada hari Senin termasuk anak laki-laki berusia 14 tahun. Militer Israel mengidentifikasi tiga dari mereka yang tewas sebagai militan bersenjata yang disebut berusaha menempatkan bahan peledak di dekat pagar di Jalur Gaza selatan.

Korban terakhir meningkatkan jumlah korban tewas Palestina menjadi 73 sejak protes dimulai enam minggu lalu. Tidak ada korban di pihak Israel yang dilaporkan.

“IDF (Pasukan Pertahanan Israel) akan bertindak secara paksa terhadap setiap kegiatan teroris dan akan beroperasi untuk mencegah serangan terhadap Israel,” kata militer dalam sebuah pernyataan sebagaimana dilansir Reuters.

Pembunuhan itu telah menimbulkan kecaman internasional, tetapi Amerika Serikat tetap mendukung Israel dengan menuduh gerakan Hamas yang berkuasa di Gaza memicu kekerasan.

Jason Greenblatt, utusan perdamaian Timur Tengah Trump, mengatakan di Twitter bahwa “mengambil langkah yang lama tertunda untuk memindahkan Kedutaan kami bukanlah awal dari komitmen kuat kami untuk memfasilitasi kesepakatan perdamaian yang langgeng. Sebaliknya, itu adalah kondisi yang diperlukan untuk itu.”

Tetapi Perdana Menteri Palestina Rami Hamdallah menuduh Amerika Serikat jelas-jelas melakukan pelanggaran terhadap hukum internasional.

Facebook Comments