For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Diawali Penuh Semangat, Batalyon Wanita Pertama Soviet Berakhir Pedih

wanita 3

Menurut Melissa Stockdale meski di dalam negeri pasukan wanita ini dielu-elukan tetapi tetap saja mendapat sambutan sinis ketika dikirim ke garis depan pertempura.

Para tentara pria menyambut mereka dengan ejekan dan cemohan sinis. Tidak hanya karena kebencian terhadap wanita telah berakar di kompleks dan budaya militer, tetapi secara umum, para prajurit pria ini memang sedang dalam mental yang lemah dan kelelahan berperang.

Bahkan ketika Batalyon Perempuan ini membuktikan diri secara disiplin dan berani di bawah tembakan, tentara laki-laki tetap marah dan merasa dihina oleh kehadiran mereka.

Hanya dalam beberapa bulan, Bochkareva terpaksa membubarkan unit dan memungkinkan wanita untuk bergabung kelompok lain di mana pun yang menurut mereka cocok. Dalam memoarnya, Yashka, My Life As A Peasant, Exile, dan Soldier, Bochkareva, menulis:

“Mereka tidak bisa tahan lebih lama di mana mereka. Mereka siap untuk melawan Jerman, disiksa oleh mereka, mati di tangan mereka atau di kamp-kamp penjara. Tapi mereka tidak siap untuk siksaan dan penghinaan yang dari orang-orang kita sendiri. Yang tidak pernah masuk ke dalam perhitungan kami pada waktu itu Batalyon dibentuk. ”

Setelah Bolshevik pengambilalihan utama di musim gugur, Rusia menarik diri dari perang sama, dan batalyon perempuan memudar dan hampir tidak dicatat dalam sejarah Rusia.

Beberapa ahli berspekulasi bahwa ini adalah karena batalyon begitu erat terkait dengan propaganda militer dari rezim lama, sedangkan yang lain menyatakan bahwa itu lebih berkaitan dengan keinginan rakyat Rusia yang putus asa untuk kembali ke situasi normal setelah bertahun-tahun terlibat perang baik di luar maupun di dalam negeri.

Stockdale menulis bahwa para prajurit perempuan itu sendiri memiliki masalah sulit menyesuiakan diri kembali ketika mereka pulang ke rumah.

Potongan rambut yang khas membuat mereka langsung dikenali sebagai mantan anggota batalyon perempuan, dan mereka sasaran empuk penyiksaan. Ada saksi mata yang melihat mantan anggota batalion dipukuli, diserang secara seksual, dan bahkan dilempar dari kereta yang sedang bergerak.

Hebatnya, banyak dari mantan anggota batalion terus dalam keinginan mereka untuk bertempur, dengan sejumlah besar bergabung menjadi tentara revolusioner dan anti-revolusioner pada tahun-tahun selanjutnya.

Sumber: We Are The Mighty

 

Facebook Comments