For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

The Legend of MiG-15

Konflik Korea sudah berjalan kurang lebih selama enam bulan hingga pada suatu pagi tanggal 30 November 1950, sebuah B-29 Superfortress Angkatan Udara Amerika menyerang sebuah pangkalan udara di Korea Utara.

Tiba-tiba sebuah pesawat tempur melesat dan menyerang mereka hingga mengakibatkan sebuah kerusakan ringan pada bomber. Jangankan untuk menembak, untuk mengidentifikasi pesawat itu pun tidak bisa F-80 yang mengawal pembom sempat mengejar tetapi kemudian kehilangan jejak dengan cepat.

B-29 dalam target MiG-15 saat perang korea
B-29 dalam target MiG-15 saat perang korea

Laporan pada awak bomber atas kejadian itu memicu kepanikan terorganisir di komando AS. Pejabat intelijen AS dengan cepat membuat asumsi bahwa pesawat yang menyerang adalah MiG-15, kemungkinan besar terbang dari pangkalan di Manchuria.

Sebelum insiden itu, analis percaya bahwa hanya dengan persetujuan Stalin MiG mendukung angkatan udara China untuk melindungi Shanghai. MiG menjadi tanda sial karena sinyal keterlibatan China di Korea meningkat, dan teknologi Soviet menyebar.

Untuk Superfortresses yang besar dan lambat keberadaan pesawat baru ini jelas menjadi momok yang menakutkan “Aku akan memberitahu Anda, semua orang takut,” kata mantan pilot B-29 Earl McGill.

MiG-15 bersiap lepas landas saat Perang Korea
MiG-15 bersiap lepas landas saat Perang Korea

“Pada misi pertama setelah saya diberitahu intersepsi MiG aku sangat takut pada hari itu. Saya tidak pernah merasakan takut sebelum dan sesudah itu. Bahkan ketika terbang dengan B-52 di perang Vietnam saya tidak takut,” katanya.

Pada suatu hari pada bulan Oktober 1951-yang kemudian dikenal dengan Black Tuesday-MiG mengeluarkan enam dari sembilan Superforts. Pertemuan pertama McGill dengan pesawat tersebut singkat. “Saat itulah aku melihatnya …. [Para penembak] yang menembakinya. “Kata McGill.

MiG-15 berada di ujung senjata B-29 itu. “Ketika mereka menembaki kami, mereka mengeluarkan asap tetapi saya kami bingung apakah karena terbakar akibat tembakan kami atau karena asap senjata mereka?” Kenangnya pada tahun 2007, ketika sejarawan Rusia Oleg Korytov dan Konstantin Chirkin mewawancarainya untuk sejarah lisan pilot tempur Soviet yang berjuang di Perang Dunia II dan Korea.

Para sejarawan meminta para mantan kru untuk menilai senjata defensif B-29. Jawabannya: “. Sangat bagus” Tapi pilot MiG mampu melepaskan tembakan dari sekitar 2.000 meter, dan pada jarak itu, kata McGill, mereka bisa menghancurkan formasi B-29,” katanya.

“MiG-15 memang mengejutkan kita,” kata kurator museum National Air and Space Robert van der Linden. Dibandingkan dengan F-86 Sabre yang buru-buru diperkenalkan dalam pertempuran setelah MiG muncul, “MiG lebih cepat, bisa outclimb itu, dan memiliki lebih banyak senjata,” katanya. Dan pilot Sabre tahu akan hal itu.

mig15-15

“Pesawat terkutuk itu benar-benar menakutkan,” kata pensiunan Angkatan Udara Letnan Jenderal Charles ” Chick” Cleveland ketika mengingat pertemuan pertamanya dengan MiG-15.

Dia terbang dengan Sabre dari 334 Fighter Squadron-Intercepter di atas Korea pada 1952 Beberapa minggu sebelumnya, komandan skuadron, yang memiliki pengalaman tinggi di Perang Dunia II ace George Andrew Davis, tewas karena ditembak jet Soviet.

Saat pertempuran dengan MiG Clevelan bisa selamat dan justru bersama timnya mampu menembak lima jatuh MiG. Saat ini dia menjadi presiden Amerika Fighter Association Aces dan masih memiliki rasa hormat terhadap lawannya 60 tahun yang lalu. “Oh, itu adalah pesawat yang indah,” katanya dari rumahnya di Alabama.

“Anda harus ingat bahwa MiG-15 sedikit di Korea berhasil melakukan apa yang semua Focke-Wulfs dan Messerschmitts Perang Dunia II tidak pernah mampu melakukan.”

Tak pelak, dogfights MiG-15 dengan Sabre menjadi catatan tersendiri dari Perang Korea. Tetapi hubungan antara MiG dan Sabre dimulai pada perang sebelumnya. Jika dirunut sejarahnay antara MiG-15 dan F-80 Sabre bersumber dari satu keturunan. Keduanya adalah saudara sekandung. Siapa orang tuanya? Dan bagaimana hingga bisa menjadi dua pesawat itu?

Next: Bertemu Saudara Kandung
Facebook Comments