For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Bentuk Boleh Jelek, Tetapi Su-25 Telah Membuktikan Kemampuannya

latakia su-25Jenis amunisi yang digunakan A-10 dan Su-25 juga berbeda. Thunderbolt mengandalkan amunisi presisi dipandu, terutama rudal antitank Maverick, serta meriam GAU-8 yang dikenal cepat dan mengerikan.

Sementara persenjataan Su-25 biasanya terdiri dari terarah bom 250 atau 500 kilogram, bom cluster dan roket. Roket datang dari pod yang berisi puluhan roket 57 atau 80 milimeter, sistem S-13 130 milimeter, untuk roket 240 atau 330 milimeter tunggal. Su-25 juga memiliki meriam GSH-30-2 30 milimeter di bawah hidung dengan 260 amunisi, meskipun tidak memiliki tingkat tembakan setinggi GAU-8.

Ujung bawah hidung Frogfoot memiliki penanda laser tertutup kaca. Su-25 sekali-sekali menggunakan rudal dipandu laser Kh-25ml dan Kh-29 di Afghanistan untuk menghantam gua Mujahidin yang diperkuat dan menembak target sejauh lima mil jauhnya.

Bom dipandu laser KAB-250 mulai digunakan di Chechnya. Namun, penggunaan senjata tersebut relatif jarang. Di Chechnya senjata ini kurang dari 2 persen dari amunisi yang dikeluarkan oleh Angkatan Udara Rusia.

Su-25 masih mengemas banyak senjata anti-personil  ketika pertama kali terlibat di Afghanistan mulai 1981. Su-25 adalah pekerja keras dalam konflik tersebut dengan terbang lebih dari 6.000 sorti. Mereka sering bekerja sama dengan helikopter serangan Mi-24 untuk memberikan dukungan udara untuk unit lapis baja Soviet.

Namun, karena para pemberontak Afghanistan mulai memperoleh rudal Stinger dari Amerika Serikat, Su-25 mulai mengalami masalah dan pilot Soviet dipaksa untuk terbang lebih tinggi guna menghindari rudal permukaan ke udara man portable tersebut.

Sekitar 15 Su-25 tertembak di Afghanistan sebelum penarikan Soviet dari medan perang mematikan tersebut.

Dengan pembubaran Uni Soviet, Su-25  melayani semua negara penerus Soviet. Mereka yang tidak menggunakan Su-25  sering menjual ke negara-negara. Frogfoot telah melihat aksi dalam pelayanan Makedonia (melawan pemberontak Albania), Ethiopia (melawan Eritrea), Sudan , dan Georgia melawan separatis Abkhazia yang beberapa ditembak jatuh.

Dalam satu episode penting, Cote d’Ivoire mengakuisisi beberapa Su-25 dan menggunakan mereka dalam perang saudara. Ketika pemerintahan Presiden Laurent Gbagbo marah dengan keberpihakan yang dirasakan pasukan penjaga perdamaian Prancis, tentara bayaran menerbangkan Su-25 dan membom kamp Perancis, menewaskan sembilan tentara.  Prancis kemudian menggunakan rudal anti-tank untuk menghancurkan pembom tempur yang ada di darat sebagai aksi balas denam.

Su-25 Rusia kembali beraksi dalam kampanye Chechnya tahun 1994 sampai 1995, dengan melakukan 5.300 sorti serangan. Awalnya mereka membantu menghapus pesawat Chechnya di darat dan memukul Istana Kepresidenan di Grozny dengan bom anti-beton.

Mereka kemudian mengejar kampanye pemboman yang lebih umum. Empat pesawat hilang. Mereka tetap menonjol dalam Perang Chechnya pada tahun 1999, di mana hanya satu yang hilang.

NEXT: Su-25 MODERN
Facebook Comments