5 Kali Lipat Dibanding M4, Harga Senapan Baru Marinir AS Rp41 Juta Per Unit

Marinir menggunakan senapan M-27/Business Insider

Sebagai upaya untuk mendapatkan senapan baru, Korps Marinir Amerika Serikat mengesampingkan proses akuisisi normal dan menyetujui kontrak untuk membeli senjata dengan harga lima kali lipat dari senapan M4 yang digunakan saat ini.

Kesepakatan senilai US$ 150 juta tersebut sekarang di bawah pengawasan ketat dari Kongres. Selama sidang Komite Angkatan Bersenjata Senat tentang kesiapan Korps Marinir pada 6 Maret 2018, anggota parlemen menginterogasi pejabat Marinir mengenai harga US$ 3.000 atau sekitar Rp41,3 juta untuk setiap senapan Heckler & Koch HK416 pada pesanan 50.000 yang diumumkan pada bulan Agustus 2017.

Sementara M27 dikabarkan menawarkan senjata yang memiliki kemampuan lebih baik atau setidaknya sama yang jauh lebih murah. Harga yang ditetapkan untuk HK416 hampir lima kali lipat dari M4 yang pada 2013 harganya US$ 642 atau sekitar Rp8,8 juta per senapan. Senjata tersebut saat ini juga digunakan oleh Korps Marinir.

Mengapa label harga tinggi? Semakin panjang laras senapan dan sistem sistem operasi piston gas M27 memang memberi keunggulan dibanding M4, tetapi kalaupun harganya lebih mahal maka seharusnya tidak lebih dari dua kali lipat.

Marinir AS menggunakan senapan M-4/Business Insider

Salah satu penjelasan potensial adalah bahwa kontrak pembelian M27 bersumber semata-mata kepada pabrikan asing H & K  dan tidak dilakukan persaingan antara perusahaan-perusahaan senjata api Amerika.

Berbeda ketika Marinir membuat kesepakatan untuk membeli M4 setelah adanya persaingan ketat antara FN Herstal Colt dan Remington untuk merebut kontrak senilai US$ 77.000.000 dalam kompetisi terbuka .

Anggota parlemen ingin tahu mengapa Marinir tidak membuka persaingan pasar yang baik hingga menghasilkan pilihan yang lebih murah, dan berpotensi lebih baik.

“Apakah Anda percaya bahwa itu adalah pilihan terbaik hingga tidak membuka persaingan untuk membeli sebanyak 50.814 senapan?” tanya ketua komite angkatan bersenjata Joe Wilson dari Partai Republik kepada Letnan Jenderal Brian D. Beaudreault, Wakil Komandan Rencana, Kebijakan, dan Operasi Marinir, selama sidang 6 Maret sebagaimana dilaporkan Task and Purpose.

“Apakah Anda percaya industri pertahanan Amerika dapat mendukung permintaan seperti itu?”

Beaudreault menjawab bahwa persaingan terbuka untuk mencari senapan baru akan membakar lebih banyak uang  dengan mengorbankan Pentagon sebanyak US$ 24 juta.   “Apakah saya pikir basis industri dapat mendukung jenis-jenis kuantitas tersebut? Tentu saja, ”katanya kepada Wilson.

“Tapi apa yang akan kita alami sekarang jika membuka kembali kompetisi akan mungkin tidak dapat membutuhkan uang tambahan  dan mungkin penundaan dua tahun untuk mendapatkan senjata tersebut.”

 

Laporan GAO menyatakan bahwa Korps Marinir memilih langsung sumber untuk pengadaan senjata dengan menetapkan H & K untuk memasok senjata pada tahun 2013 .

Facebook Comments

error: Content is protected !!