Eks Agen Ganda Rusia Diracun dengan Novichok, Agen Saraf Apa Ini?

Perdana Menteri Inggris, Theresa May secara resmi telah menunjuk jarinya ke Rusia terkait percobaan pembunuhan mantan agen ganda Sergei Skripal di Salisbury, Inggris. May pada Senin 12 Maret mengatakan bahwa “sangat mungkin” Moskow tersebut bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Perdana Menteri Inggris juga memberikan informasi lebih banyak tentang agen saraf mematikan yang digunakan untuk menargetkan bekas mata-mata Rusia tersebut. Agen syarat tersebut adalah ¬†“Novichok,” sebuah keluarga racun yang dikembangkan oleh pemerintah Rusia selama Perang Dingin.

“Berdasarkan identifikasi agen kimia ini oleh para ahli terkemuka dunia di Laboratorium Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Pertahanan di Porton Down pemerintah telah menyimpulkan bahwa sangat mungkin Rusia bertanggung jawab atas tindakan tersebut terhadap Sergei dan [putrinya ] Yulia Skripal,” kata May sebagaimana dilaporkan Business Insider.

Menurut buku Weapons of Mass Casualties and Terrorism Respond Handbook yang ditulis Charles Edward Stewart, Novichok adalah keluarga agen saraf generasi keempat, yang dikembangkan dari akhir tahun 1980an dan seterusnya.

Stewart menulis Novichok kira-kira berarti “pendatang baru,” dan bahan kimia itu bisa sepuluh kali lebih beracun daripada agen saraf terkenal XV dan jauh lebih tahan terhadap obat penawar racun. Untuk diketahui XV digunakan Korea Utara untuk membunuh saudara tiri Kim Jong-un pada 2017.

Selain itu, agen saraf Novichok dapat dibuat dengan bahan kimia biasa di pabrik pestisida yang relatif sederhana – sehingga lebih sulit untuk mendeteksi pembuatannya dan mudah mendapatkan bahan baku untuk membuatnya.

Organisasi Larangan Senjata Kimia atau Prohibition of Chemical Weapons (OPCW) mengatakan agen saraf dapat berbentuk gas, aerosol, atau cairan, dan masuk ke tubuh melalui pernapasan, kulit, atau mengkonsumsi cairan serta makanan yang terkontaminasi dengan mereka.

Masih belum jelas kapan atau bagaimana Skripals terkena bahan kimia dan berapa banyak yang diberikan kepada mereka.

Sergei Skripal saat belanja di supermarket di dekat rumahnya di Salisbury Inggris 27 Februari 2018.

Menurut Centers for Disease Control gejalanya meliputi kegelisahan, kehilangan kesadaran, mengi, dan hidung yang meleleh. OPCW mengatakan bila diberikan dalam dosis tinggi, agen saraf dapat mencekik korban sampai mati dalam beberapa menit.

Seorang saksi di Zizzi, restoran tempat Skripals dan putrinya makan sebelum mereka pingsan, mengatakan kepada BBC bahwa Skripal yang lebih tua “sepertinya kehilangan kesabarannya” dan ” menginginkan tagihannya dan dia ingin pergi.”

Saksi lain yang melihat Skripals mengatakan bahwa Yulia “sepertinya telah pingsan” dan Sergei “melakukan beberapa gerakan tangan aneh, melihat ke langit.”

Petugas polisi Nick Bailey juga dirawat di rumah sakit setelah terpapar meskipun belum jelas dimana, dan lebih dari 20 orang telah diobati.

Yulia Skripal/Facebook

Theresa May mengatakan bahwa “jelas” bahwa Yulia dan Sergei Skripal diracun dengan agen saraf Novichok – menunjukkan ¬†Rusia berada di balik serangan atau telah kehilangan kendali atas toko agen sarafnya.

“Berdasarkan identifikasi positif agen kimia ini oleh para ahli terkemuka dunia di Laboratorium Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Pertahanan di Porton Down, pengetahuan kami bahwa Rusia telah memproduksi agen ini dan masih dapat melakukannya, catatan Rusia sebagia negara yang menseponsori pembunuhan¬† dan penilaian kami bahwa Rusia memandang beberapa pembelot sebagai target yang sah untuk dibunuh; Pemerintah telah menyimpulkan bahwa sangat mungkin Rusia bertanggung jawab atas tindakan terhadap Sergei dan Yulia Skripal, “katanya.

“Pembicara, oleh karena itu hanya ada dua penjelasan yang masuk akal mengenai apa yang terjadi di Salisbury pada tanggal 4 Maret. Entah ini adalah tindakan langsung oleh Negara Rusia terhadap negara kita. Atau pemerintah Rusia kehilangan kendali atas agen saraf yang berpotensi merusak bencana ini dan membiarkannya berpindah ke tangan orang lain.”

Facebook Comments

Translate »