For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Dari Abad Pertengahan hingga Sekarang, Inilah Sejarah Rompi Anti Peluru

M-1951

Pasca Perang

Setelah 1945 body armor model pelat laminasi menjadi yang terbaik. Selama perang Korea, sejumlah rompi baru diproduksi untuk tentara infanteri Amerika. Yang paling umum digunakan adalah M-1951, yang menggunakan pelat aluminium atau plastik untuk menghentikan proyektil.

Secara resmi, diklaim bahwa rompi ini mampu menghentikan putaran 7,62mm dari jarak dekat, namun dalam praktiknya diketahui bahwa kualitasnya tidak efektif. Namun, mereka menawarkan perlindungan yang baik pada jangkauan jauh, dan juga melawan fragmen bom, dan perlahan menjadi bagian penting dari kit infanteri modern.

Perkembangan armor militer non-militer juga dilakukan selama periode ini. Smith dan Wesson mulai memasarkan “rompi penghalang” untuk petugas penegak hukum pada tahun 1969, dan ini dengan cepat menjadi barang yang populer.  Rompi ini menggunakan kombinasi pelat nilon dan pelat berlapis, dan merupakan rompi “antipeluru pertama” yang secara luas digunakan dalam konteks non-militer.

Revolusi – Kevlar

Kemajuan besar berikutnya dalam armor tubuh datang pada tahun 1971. Stephanie Kwolek, seorang ahli kimia yang bekerja untuk DuPont,  bereksperimen dengan bahan polimer kristal cair. Setelah banyak bekerja, akhirnya dia menemukan bahan dengan kekuatan dan kekakuan yang luar biasa yang kemudian dikenal sebagai Kevlar.

Saat ditenun dan dilapisi kain, ia memiliki lima kali kekuatan baja, meski tetap fleksibel dan ringan. Potensi materi baru segera dikenali, dan pada pertengahan 1970-an, ia diuji oleh National Institute of Justice dengan tujuan untuk memproduksi rompi Kevlar untuk petugas polisi.

Rompi Kevlar, K-15, diadopsi oleh penegakan hukum pada tahun 1975, dan masih membentuk desain dasar armor tubuh yang digunakan saat ini. Rompi ini menggunakan 15 lapis Kevlar, dan juga memasukkan pelat baja yang berada di atas hati pemakainya.

“Shok Plate” ini masih digunakan sampai sekarang, karena secara signifikan mengurangi trauma tumpul dan memberi perlindungan ekstra untuk jantung dan tulang dada.

Pada tahun 1980an, antara 30% hingga 50% petugas penegak hukum Amerika mengenakan rompi Kevlar setiap hari, dan alat ini telah menyelamatkan banyak nyawa. Pada tahun 2006, diperkirakan sekitar 2.000 nyawa telah diselamatkan dengan diperkenalkannya armor tubuh di kepolisian.

Hari ini

Meskipun rompi Kevlar tahun 1970an masih membentuk dasar armor tubuh modern, perlu dicatat juga bahwa,  sekarang tidak ada rompi yang bisa menghentikan setiap peluru atau proyektil.

Dalam prakteknya, ada kompromi yang harus dilakukan antara mobilitas dan perlindungan. Terutama dalam peperangan modern, di mana pasukan diharapkan sangat aktif, memakai rompi antipeluru yang sesungguhnya akan menjadi penghalang.

Dalam kebanyakan kasus, rompi yang dikeluarkan untuk layanan Amerika saat ini dirancang untuk menghentikan putaran 9mm, putaran 7,62mm pada tembakan jarak jauh  dan sebagian besar pecahan peluru.

Selama bertahun-tahun, fokus utama pengembangan armor adalah untuk memberikan perlindungan yang lebih besar dan lebih kuat. Proses ini sekarang tampaknya telah mencapai puncaknya, dan sebenarnya bentuk-bentuk terbaru dari armor tubuh memberikan perlindungan yang lebih rendah daripada tahun 1970-an karena disebabkan mobilitas yang membaik.

Di samping perkembangan ini,  ada fokus dalam memberikan perlindungan ke area lain dari tubuh tentara. Tentara infanteri modern Amerika membawa sejumlah besar perlengkapan pelindung, termasuk kacamata untuk mencegah kerusakan mata dan sumbat telinga untuk mencegah gangguan pendengaran.

Meski terkena peluru lebih buruk daripada kehilangan pendengaran Anda, tetapi kenyataan sekarang banyak prajurit kembali dari lapangan dengan pendengaran yang tidak dapat diperbaiki lagi.

Masa depan

Sejak Kevlar merevolusi armor tubuh, penelitian telah berlanjut ke kain serupa. Sebuah bahan sekarang diproduksi oleh berbagai perusahaan yang berbeda, seperti DSM’s Dyneema, Honeywell’s Gold Flex and Spectra, Twiga Teijin Twaron, Pinnacle Armor’s Dragon Skin, dan Toyobo’s Zylon.

Bahan baru ini menawarkan perlindungan penetrasi yang lebih besar dari pada Kevlar, dan berjanji untuk menjadi standar dalam armor tubuh masa depan.

Melihat lebih jauh ke depan, dilaporkan bahwa militer AS sekarang bekerja pada body armor yang menggunakan reologi – teknik yang digunakan untuk menghasilkan elastisitas pada produk perawatan kulit dan perangkat otomotif tingkat lanjut.

Facebook Comments