Kecelakaan Pesawat Militer China Tinggi, Sinyal Buruk atau Hal Yang Wajar?

J-15

Kecelakaan mematikan pesawat militer Y-8 Angkatan Udara China di provinsi Guizhou Januari 2018 lalu dalam sebuah latihan telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah dorongan China untuk modernisasi militer telah melampaui kemampuan sebenarnya.

South China Morning Post mengutip sumber militer mengatakan kecelakaan yang merenggut nyawa sedikitnya 12 awak tersebut, sangat memukul semangat angkatan udara. Kecelakaan ini juga terjadi hanya beberapa minggu setelah jet tempur berbasis kapal induk J-15 juga jatuh.

“Kita harus menyadari bahwa di China, ada kesenjangan fatal antara pelatihan tempur angkatan udara dan pengembangan pesawat yang tidak sempurna,” kata sumber tersebut.

Meskipun ada masalah desain mesin dan pesawat terbang, pilot didorong untuk menerbangkan pesawat tempur karena ada misi politik ini untuk menyatakan pesawat dan kru siap tempur, jelas sumber tersebut.

“Baik Y-8 dan J-15 memiliki beberapa masalah, termasuk mesin, desain pesawat terbang dan modifikasi. Tapi alih-alih melakukan lebih banyak penerbangan uji coba, pilot didorong langsung untuk menerbangkan pesawat tempur, meski tidak sempurna, karena ada misi politik ini untuk ‘membangun kekuatan tempur siap tempur’. ”

Kecelakaan tersebut merupakan yang terbaru dalam serangkaian kecelakaan fatal yang sering terjadi yang melibatkan pesawat militer China.

China selama ini sangat tertutup dalam hal kecelakaan pesawat militernya. Tetapi setidaknya ada tujuh kecelakaan yang diketahui dalam dua tahun terakhir, termasuk pada November 2017 lalu yang membunuh Yu Xu, salah satu pilot tempur wanita China pertama.

Namun para ahli militer sebagaimana dikutip The Straits Times Senin 12 Februari 2018 menyebutkan hal ini juga tidak bisa dikatakan  bukan tanda kemampuan memburuk. Tingkat kecelakaan yang meningkat juga  menunjukkan penguatan Angkatan Udara dan penerbangan Angkatan Laut mereka.

Y-8

Teknologi dan Korupsi

Program udara Tentara Pembebasan Rakyat China menghadapi tantangan yang signifikan. Salah satunya karena sebagian besar pesawat tempurnya dikloning dari desain asing.

Jet tempur J-15, misalnya, didasarkan pada Su-33 Rusia. Pesawat siluman J-20 dan J-31 sangat mirip dengan jet tempur F-22 dan F-35 Amerika, yang mendorong anggota parlemen Amerika Serikat menuduh Beijing mencuri desain mereka.

Meski China mungkin telah berhasil memecahkan rahasia desain dan aspek teknis jet asing, namun masih bergulat dengan produksi mesin mutakhir yang membutuhkan manufaktur presisi tinggi dan pengetahuan teknik material.

Wu Shang-Su, peneliti S. Rajaratnam School of International Studies mengatakan penggunaan pesawat era tahun 1990-an, seperti Tu-154, untuk misi maritim jarak jauh juga menunjukkan kurangnya kepercayaan pada model baru ketika sampai pada misi yang lebih panjang,

Masalah yang lebih dalam adalah kemungkinan mengkompromikan kualitas program jet tempurnya. Mantan kepala PLA Guo Boxiong dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada 2016 karena telah mengumpulkan banyak uang suap.

“Sebagai wakil ketua Komisi Militer Pusat selama dekade terakhir, Guo bertanggung jawab atas Litbang (penelitian dan pengembangan) dan laporannya adalah bahwa dia menerima ‘suap yang luar biasa’ dari industri pertahanan,” kata Arthur Ding, pakar militer China dari Chinese Council of Advanced Policy Studies yang berbasis di Taipei.

“Jika memang demikian, teknologi dan kualitas platform seperti jet tempur mungkin tidak sesuai dengan tuntutan PLA, dan ini bisa menjelaskan mengapa mereka menderita tingkat insiden semacam ini.”

j-10

Misi Lebih Besar dan Tempo Latihan Tinggi

Namun para ahli sepakat bahwa kontributor terbesar kenaikan tingkat kecelakaan pesawat Amerika adalah bahwa karena mereka menjalankan misi yang lebih bervariasi dan lebih menuntut, di samping perluasan besar perangkat kerasnya.

Sejak tahun lalu, angkatan udara China telah melakukan “patroli pengepungan pulau” di sekitar Taiwan yang melibatkan jet tempur, pesawat pembom dan pengintaiannya. Juru bicara Angkatan Udara China mengatakan penerbangan semacam itu adalah sesuatu yang baru meski merupakan misi normal

Rekaman dari CCTV juga menyebutkan agian dalam beberapa bulan terakhir juga menunjukkan Beijing secara teratur mengirimkan pesawat tempur mereka di Laut Cina Selatan, melalui fasilitas udara dan angkatan laut yang dibangun di atas pulau-pulau yang disengketakan di sana, seperti di Fiery Cross Reef di Spratlys and Woody Island di rantai Paracel.

Untuk mendukung jangkauan dan jumlah misi yang lebih besar, aset udara China  telah meningkat secara signifikan selama dekade terakhir. Rand Corporation yang berbasis di AS memperkirakan China memiliki lebih dari 700 jet tempur generasi keempat tahun lalu, dibandingkan dengan 24 pada tahun 1996.

Global Firepower menyebutkan militer China saat ini memiliki hampir 3.000 pesawat terbang, kira-kira sama dengan jumlah gabungan Jepang dan Korea Selatan.

“Lebih banyak pesawat terbang, lebih banyak personil, lebih banyak misi, lebih banyak pelatihan dan profil yang lebih tinggi – inilah semua faktor utama yang memperhitungkan tingkat kejadian,” kata Jon Grevatt, analis industri pertahanan Asia Pasifik, IHS Jane.

“Salah satu hasil dari peningkatan faktor-faktor ini sayangnya adalah lebih banyak kecelakaan, tetapi ini berlaku bagi semua militer di seluruh dunia.”

Ding mencatat bahwa di masa lalu, komandan Angkatan Udara China akan melakukan skenario pelatihan yang memiliki risiko minimal terhadap korban jiwa. Sedangkan latihan saat ini jauh lebih kompleks dengan skenario tempur-realistis dan terpadu.

Baru bulan lalu, China melakukan serangkaian latihan yang melibatkan spektrum aset udara – dari pesawat tempur J-20 baru hingga pengebom H-6K dan pesawat transport Y-20.

“Kesan saya adalah bahwa [Presiden Xi] mendorong komandan utama untuk menghadapi kenyataan bahwa pelatihan yang ketat akan berarti kemungkinan insiden yang lebih besar, dan untuk militer China, pergeseran pola pikir ini mungkin sangat bagus,” katanya.

Facebook Comments

Translate »