For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Senjata Utama AC-130J Ghostrider Bermasalah

AC-130J Ghostrider

Selama lima tahun sejak Angkatan Udara mengubah MC-130J Combat Shadow II menjadi pesawat tempur AC-130J Ghostrider yang lebih baru, Komando Operasi Khusus Angkatan Udara atau Air Force Special Operations Command (AFSOC) Amerika ternyata belum dapat menggunakan sistem senjata utama pesawat terbang tersebut.

Ghostrider oleh pejabat AFSOC kerap disebut sebagai sebuah truk bom karena banyaknya senjata yang dibawa. Di pesawat generasi baru ini ditambahkan meriam 105mm dan juga berencana pemasangan sinar laser ‘frickin’ .

Namun sebuah laporan Pentagon baru mengungkapkan masalah serius dengan senjata pesawat ini. Direktur Uji Operasional dan Evaluasi Pentagon dalam laporannya 18 Januari 2018 memberi penilaian yang cukup mengkhawatirkan untuk Ghostrider.

Laporan itu menyebutkan sistem pengendalian tembakan pesawat “bekerja secara tidak konsisten saat melakukan  untuk mengubah kondisi balistik seperti pergeseran ketinggian dan arah angin; faktor-faktor yang sering dibutuhkan dalam kalibrasi untuk memastikan senjata dan gunung benar-benar sesuai target.

Lebih buruk lagi, laporan tersebut menyatakan gerakan mundur meriam 30 mm GAU-23 / A saat menembak dari menyebabkan meriam mengguncang dengan sangat agresif. Senjata ini memiliki 200 tembakan per menit. Kedua masalah ini, menurut laporan tersebut, tidak ada dari pendahulunya Ghostrider, AC-130W Stinger.

AFSOC menyatakan bahwa Ghostrider telah mencapai kapasitas operasi awal pada bulan September 2017, dan komando tetap yakin bahwa pesawat terbang akan mendukung sebagian besar elemen dari misi Close Air Support and Air Interdiction seperti yang dilaporkan oleh laporan tersebut.

Senjata 30 mm GAU-23 / A yang dipasang di AC-130J

Namun, laporan yang dikutip War is Boring tersebut memperingatkan, proyek skunkwork tersebut berpotensi menjadi monster Frankenstein yang sesungguhnya: “Kompleksitas perangkat lunak sistem, pelatihan dan teknis manual yang tidak memadai, dan keseluruhan lingkungan operasi di atas mengurangi kegunaan AC-130J.”

Meriam 30mm bukan satu-satunya alat di gudang senjata Ghostrider. Pesawat ini juga membawa AGM-176A Griffin yang dipandu GPS dan laser  serta GBU-39/B Small Diameter Bombs yang sangat merusak, belum lagi howitzer 105mm yang menonjol di sisi badan pesawat.

Ada juga rencana untuk menambahkan senjata yang lebih mematikan lagi ke Ghostrider, termasuk upgrade SDB dan rudal AGM-114 Hellfire yang kuat.

Tapi masalah 30mm akan menimbulkan masalah besar bagi AC-130 yang harus beroperasi di wilayah pertempuran di mana pasukan darat Amerika akan sangat dekat posisinya dengan lawan.

“AC-130 telah membangun sebuah reputasi yang sangat baik karena menjadi alat presisi yang ideal untuk misi ‘danger close’ di mana pasukan musuh mendekati tentara yang ramah, orang yang tidak bersalah, atau keduanya. Hilangnya kalibrasi atau getaran parah bisa menyebabkan amunisi terbang dengan liar dari sasaran, berpotensi menyebabkan tembakan ke teman sendiri atau korban sipil.”

Facebook Comments