For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Afrin Jadi Medan Perang Brutal, dan Semua Lagi-Lagi Karena Amerika

Seorang pejuang YPG Kurdi berpatroli di dekat sebuah tank Turki di Aleppo Suriah pada tahun 2015 /Aljazeera

Merebut Afrin Bukan Hal Mudah dan Sikap Diam Rusia

Para ahli telah menyatakan keraguan bahwa operasi militer Turki untuk memasuki Afrin akan menjadi perjalanan yang mudah. Grigory Lukyanov, profesor Sekolah Tinggi Ekonomi yang bermarkas di Moskow, mengatakan kepada Russia Today melalui telepon bahwa beberapa perwira militer Angkatan Darat Turki yang paling tangguh telah diusir dari militer setelah kudeta yang gagal 2016, dan “pembersihan semacam itu” mungkin telah melemahkan angkatan bersenjata.

“Serangan The Euphrates Shield telah menunjukkan bahwa para pemimpin militer Turki  memiliki sedikit pengalaman dalam melakukan operasi kompleks yang melibatkan pesawat tempur, pasukan darat dan armor berat, “kata Lukyanov.

Meski militer Turki tidak kekurangan amunisi dan tenaga kerja, Lukyanov mengatakan masih belum memiliki personil yang mampu mengoperasikan sistem seperti pesawat tak berawak dan pesawat terbang berawak.

Operasi Euphrates Shield sebelumnya terjadi dengan biaya tinggi untuk militer Turki, dengan banyaknya tentara tewas atau terluka, dan beberapa kendaraan lapis baja hancur tanpa bisa diperbaiki lagi.

Suku Kurdi, di bagian lain telah berhasil membangun kekuatan tempur yang andal, setelah mendapat pelatihan dan senjata modern dari Amerika .  Lukyanov mengatakan, menambahkan bahwa pengalaman tempur yang telah dikumpulkan milisi Kurdi selama perang melawan ISIS membuat mereka  menjadi lawan yang sulit bagi pasukan Turki.

Pangkalan Rusia di Suriah

Rusia Diam, Turki Bingung

Meskipun serangan darat tampaknya merupakan pilihan teraman bagi perencana militer Turki, tentu tidak akan tanpa dukungan udara.  Daerah kantong Kurdi terletak dekat dengan Pangkalan Udara Khmeimim Rusia, dan sikap Moskow terhadap operasi Afrin mungkin adalah pertanyaan paling sulit bagi Ankara.

Pangkalan udara dilindungi oleh sistem pertahanan udara S-400 dan provinsi Idlib yang berdekatan, termasuk Afrin sendiri, tentu berada dalam jangkauan rudal permukaan ke udara tersebut.

Namun, Igor Korotchenko, pakar militer Rusia dan pemimpin redaksi majalah ‘National Defense’ mengatakan S-400 dikerahkan untuk melindungi pangkalan udara melawan gangguan musuh, dan tidak ada hubungannya dengan wilayah lain di Suriah.

“Ketika sampai pada beberapa misi pesawat asing di wilayah udara Suriah, ini adalah wilayah tanggung jawab pasukan pertahanan udara Suriah, bukan Rusia,” katanya.

Moskow pada umumnya mewaspadai tindakan Turki di utara Suriah, yang mendesak penghormatan terhadap wilayah teritorial yang dilanda perang tersebut. Tetapi untuk tetap berada di sisi yang aman saat ini, Ankara perlu menjaga militer Rusia di setiap langkah yang diperlukan, dan melakukan yang terbaik untuk menghindari insiden berbahaya.

Dalam beberapa hari terakhir, Rusia telah merasa tenang dengan rencana Turki untuk menyerang Afrin. Satu-satunya pernyataan resmi datang dari Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov, pada hari Senin yang mendesak agar semua pihak menahan diri dari tindakan pemaksaan dan pindah ke meja perundingan.

“Memang, orang Kurdi adalah bagian dari bangsa Suriah,” katanya dalam sebuah konferensi pers. “Kepentingan mereka harus diperhitungkan.”

NEXT: BUAH KEBIJAKAN KACAU AMERIKA

Facebook Comments