For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

EC-130H Compass Call, Pembajak yang Butuh Sentuhan Cinta

Di sebuah tempat yang dirahasiakan di  Asia Barat Daya, dusuk sebuah pesawat era Perang Vietnam  milik Angkatan Udara Amerika Serikat. Pesawat milik 386th Air Expeditionary Wing ini terlihat seperti pesawat biasa, tetapi sesungguhnya di dalam tubuhnya dijejali dengan berbagai perangkat elektronik yang digunakan untuk menebarkan kekacauan di kelompok ISIS.

Pesawat itu adalah EC-130H Compass Call. Sebuah pesawat  serangan elektronik utama milik Angkatan Udara. Dimodifikasi C-130 Hercules pesawat ini membawa berbagai macam  sistem untuk menindas dan membajak radar dan sistem komunikasi musuh, hingga menjadikan para pemimpin dan pejuang ISIS seolah buta dan tuli, dan  tidak tahu apa yang terjadi antara satu kelompok dengan kelompok lain.

“Intinya adalah, jika Anda tidak dapat berbicara, Anda tidak bisa bertempur,” kata  Letnan Kolonel Josh Koslov, komandan 43rd Expeditionary Electronic Combat Squadron  dalam sebuah wawancara 10 Januari dan dilansir Defense News beberapa waktu lalu.

“Ini sederhana. Tugas kita adalah untuk menciptakan kebingungan besar pada jaringan ISIS. Kami menyerang kemampuan mereka dalam hal komando dan  mengontrol kekuatan mereka untuk mencegah mereka mengeksekusi  sekutu Irak kami,” kata Koslov.

Letnan Kolonel Josh Koslov, komandan 43rd Expeditionary Electronic Combat Squadron USAF dan pesawat Compass Call / Defense News

Tapi untuk menjaga taktik peperangan elektronik tetap up to date  adalah perjuangan terus-menerus. “Dari awal, peperangan elektronik telah menjadi permainan kucing dan tikus,” kata Koslov. “Musuh akan beradaptasi dan beralih ke teknologi baru, dan itu tugas kita untuk menemukan mereka dan memperbaikinya  dan  menghancurkan mereka. ISIS adalah musuh yang sangat pintar. Kami hanya sedikit lebih baik. ”

Salah satu taktik baru yang diadopsi oleh ISIS adakag menggunakan teknologi yang sudah ada seperti drone yang dijual untuk umum kemudian mempersenjatai mereka dengan bahan peledak.

Koslov tidak  membahas apakah EC-130H telah digunakan untuk melawan mereka, dan hanya mengatakan “Jika ia memancarkan, mereka akan menggunakannya.”

Tapi jebakan drone ISIS adalah kekhawatiran bagi pasukan AS. Kapten. Clayton Schmitt, seorang perwira pasukan keamanan yang dikerahkan untuk  Joint Task Force-Operasi Resolve Inherent, mengatakan  bahwa penggunaan drone seperti quadcopters dan pesawat sayap tetap remote control adalah salah satu yang terbaru dan taktik paling unik yang harus mereka hadapi.

“Ini adalah ancaman baru,” kata Schmitt. “Mereka [drone] digunakan untuk [menembak]. Digunakan untuk menjatuhkan mortar atau roket kepada kami. Digunakan untuk menempatkan  IED di pinggir jalan. Ini adalah ancaman dengan jenis yang berbeda,” katanya.

“Ini adalah ancaman yang berkembang. Kami harus datang dengan [taktik] baru,”Katanya.

Meski Schmitt tidak akan membahas bagaimana taktik  rinci untuk melawan drone ISIS, dia mengatakan metode yang digunakana dalah peperangan elektronik untuk membajak drone dan mencoba untuk menurunkannya.

“Angkatan Udara memainkan peran besar dalam hal ini, menggunakan sistem lain seperti sistem udara untuk memerangi UAS,” kata Schmitt.

“Tentara, Angkatan Udara, dan beberapa layanan lainnya serta mitra koalisi semua bekerja untuk menggunakan jamming elektromagnetik dan efek frekuensi elektromagnetik untuk melawan UAS. Kami telah melihat banyak keberhasilan dengan program-program tersebut. Kami akan terus menggunakan mereka dan memperluas penggunaan mereka. ”

Next: Butuh Sentuhan Cinta
Facebook Comments