For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Wall Street Journal Sebut Trump Bayar Uang Diam Rp1,7 M ke Bintang Porno

Stromy Daniels

Donald Trump terus diserang dengan berbagai cerita negatif karena memang kerap kali Presiden Amerika tersebut mengeluarkan pernyataan dan melakukan tindakan kontroversional. Tetapi kali ini tuduhannya sangat serius.

Wall Street Journal, sebuah media papan atas Amerika secara mengejutkan menurunkan laporan yang menyebutkan Trump membayar US$ 130.000 atau sekitar Rp1,7 miliar ke seorang eks bintang porno. Laporan itupun segera dikutip berbagai media di Amerika dan di seluruh dunia.

Sumber yang dekat dengan Presiden Amerika Donald Trump sebagaimana dikutip Wall Street Jorunal telah menuduh bahwa pada bulan Oktober 2016 presiden mengatur pembayaran $ 130.000 kepada seorang bintang porno pensiunan yang diduga melakukan hubungan seksual dengannya pada tahun 2006.

Menurut sumber tersebut, pengacara Organisasi Trump Michael Cohen mengatur pembayaran kepada Stephanie Clifford yang berusia 38 tahun, yang lebih dikenal dengan nama panggung, Stormy Daniels. Bintang film dewasa yang populer dan sukses, Daniels pensiun dari layar pada 2016.

Sumber tersebut mengklaim bahwa Daniels mengatakan pertemuan tersebut terjadi saat dia dan Trump menghadiri turnamen golf selebriti Juli 2006 di Lake Tahoe. Pada saat pertemuan tersebut, Trump sudah menikah dengan istrinya saat ini, Melania, yang dinikai Januari 2005.

Daniels dilaporkan mengatakan bahwa Cohen terpaksa membayar karena Daniels mengancam akan membeberkan kisah itu ke media.

Trump dan Stormy Daniels

Hubungan seksual yang dituduhkan itu bersifat konsensual – namun tidak kurang dari 16 wanita lainnya menuduh Trump melakukan kekerasan secara seksual terhadap .

Seorang pejabat Gedung Putih membalas laporan tersebut dengan mengatakan bahwa “ini adalah laporan lama yang didaur ulang dan diterbitkan dan dibantah secara kuat sebelum pemilihan.”

Mereka menolak menjawab pertanyaan lebih lanjut tentang kesepakatan atau pembayaran apa pun yang melibatkan Daniels atau apakah Trump memiliki kesadaran akan penyelesaian ini.

“Presiden Trump dengan keras membantah kejadian seperti itu, seperti juga Daniels,” kata Cohen menanggapi tuduhan tersebut. Dia tidak mengakui pembayaran yang dilaporkan ke Daniels.

“Ini adalah saat kedua kalinya Anda mengajukan tuduhan yang luar biasa terhadap klien saya Anda telah berusaha untuk mengabadikan narasi palsu ini selama lebih dari setahun, sebuah narasi yang telah secara konsisten ditolak oleh semua pihak sejak setidaknya 2011.”

Hal ini tampaknya mengacu pada laporan 2016 Agustus dari WSJ yang menuduh bahwa Daniels sedang dalam pembicaraan dengan program ABC “Good Morning America” ​​untuk mendiskusikan sejarahnya dengan calon Trump.

Artikel tersebut menambahkan bahwa insiden serupa lain yang dituduhkan, kali ini dengan mantan model Playboy dengan membayar US$ 150.000 atau hampir Rp2 miliar untuk tetap diam tentang perselingkuhannya dengan Trump.

Cohen juga mengirim email yang ditandatangani oleh “Stormy Daniels” yang menyangkal bahwa dia pernah memiliki “hubungan seksual dan / atau romantis” dengan Trump atau bahwa dia menerima “uang diam” untuk menjaga perselingkuhan semacam itu tetap tenang.

Daniels sendiri tidak membalas pertanyaan saat dihubungi oleh WSJ. Ketika pengacara Daniels, Keith Davidson, diminta untuk mengomentari kasus tersebut, dia menolak untuk mengajukan hak istimewa kepada pengacara-klien.

Ceritanya telah beredar sejak Oktober 2011, ketika kolom gosip menuduh Trump telah menipu Melania saat dia mengandung putra mereka, Barron. Pada saat itu, Daniels mengatakan kepada E! News bahwa ceritanya adalah “omong kosong” dan menolak berkomentar lebih jauh.

Bintang film dewasa lainnya, Jessica Drake, mengklaim pada bulan Oktober 2016 bahwa Trump menciumnya dan dua wanita lainnya tanpa izin setelah turnamen yang sama tahun 2006 dengan dugaan pertemuan antara Trump dan Daniels terjadi di sana. Kampanye Trump menyebut tuduhan Drake “benar-benar salah dan konyol.”

“Saya tidak menandatangani [kesepakatan nondisclosure], dan saya juga tidak menerima uang untuk maju,” kata Drake dalam sebuah pernyataan pada bulan Januari. “Saya berbicara karena itu hal yang benar untuk dilakukan.”

The Wall Street Journal telah menjadi salah satu dari sedikit media mainstream yang secara umum mengkritik Trump. Sahamnya dimiliki oleh News Corp yang juga memiliki media besar lain seperti New York Post dan Fox News.

Facebook Comments