Setelah Setengah Abad, Tak Ada Pilihan Bagi US Army Kecuali Mengupgrade Paladin

Pada tahun 1963, Angkatan Bersenjata Amerika atau US Army memperkenalkan M109A1 155mm turreted self-propelled howitzer (SPH) yang disebut Paladin. Artileri yang bisa mengikuti formasi lapis baja bergerak dan bertahan yang sangat penting bagi misi Angkatan Darat untuk melawan Uni Soviet.

Paladin telah terlibat dalam setiap konflik Amerika dari Perang Vietnam sampai sekarang. Saat ini merupakan sistem pendukung tembakan utama untuk Army’s Armored Brigade Combat Teams (ABCTs).  Senjata ini juga beroperasi dengan sekitar 20 negara yang lain.

Paladin bukanlah salah satu dari program modernisasi “Lima Besar” ikon Angkatan Darat Amerika. Namun demikian, bersamaan dengan platform utama lainnya seperti Multiple Launch Rocket System dan Mobility Multiply Wheeled Vehicle atau Humvee, telah menentukan karakter kemampuan tempur Angkatan Darat selama hampir setengah abad.

M109 saat ini tidak seperti sistem yang pertama datang di Angkatan Darat lebih  50 tahun yang lalu.  Senjata ini terus ditingkatkan dan perbaikan dilakukan pada hampir semua komponen termasuk howitzer itu sendiri, kontrol tembakan, motor penggerak dan drive, armor dan sistem komunikasi.

Saat ini, howitzer sedang menjalani upgrade besar keenam, yang lebih merupakan upaya modernisasi. Apa yang disebut program Paladin Integrated Management untuk M19A7 SPH dan M992A3 Carrier Ammunition Tracked vehicle (CAT) yang dimaksudkan untuk memberikan perbaikan besar pada mobilitas, keandalan dan kinerja sistem.

Kedua kendaraan ini pada dasarnya sedang dibangun kembali, menggunakan komponen utama dari Bradley Fighting Vehicle di dalam lambung baru. Kesamaan bagian antara Paladin dan Bradley akan memperbaiki keseluruhan ketahanan di ABCT.

Sebagai tambahan, M109A7 akan menggabungkan backbone digital canggih, sistem pembangkit tenaga yang disempurnakan serta electric gun drive dan rammer. Beberapa teknologi baru ini awalnya dikembangkan di bawah program Non-Line-of-Sight Cannon (NLOS-C) yang merupakan bagian dari Sistem Tempur Masa Depan namun sekarang telah dibatalkan.

Program upgrade Paladin dilakukan melalui kemitraan antara Anniston Army Depot dan BAE Systems, Inc. Anniston menyediakan sebagian besar tenaga kerja serta fasilitas penting, sementara BAE Systems pada prinsipnya bertanggung jawab atas dukungan teknik, komponen dan pasokan rantai manajemen.

Upgrade keenam ini tidak mungkin menjadi yang terakhir. Menurut laporan yang diterbitkan, Angkatan Darat ingin memanfaatkan rangkaian perbaikan terbaru Paladin ini sebagai basis untuk modernisasi putaran ketujuh.

Varian Paladin terbaru dapat mendukung howitzer kaliber yang lebih besar yang dapat mengirimkan proyektil hingga 70 km, hampir tiga kali lipat dari kisaran howitzer saat ini. Rentang yang lebih besar dimungkinkan dengan putaran artileri baru yang sedang dikembangkan untuk Angkatan Darat, termasuk beberapa oleh BAE Systems.

Paladin yang lebih baik dapat membantu menutup kekurangan kritis Angkatan Darat dalam serangan jarak jauh. Saat ini, artileri Amerika dan NATO kalah jangkuan dengan senjata Rusia.

Pada jarak 70 km, Paladin akan dapat menyerang sebagian besar sistem tembakan tidak langsung Rusia, meriam dan roket. Dikombinasikan dengan salah satu prioritas modernisasi Angkatan Darat, Long Range Precision Fires, Paladin yang telah diupgrade bisa, paling tidak, memulihkan paritas dengan Angkatan Darat Rusia.

Angkatan Darat bertekad mengubah cara dia menjalani modernisasi, sejarah program Paladin adalah sebuah kisah peringatan. Dua upaya untuk mengganti Paladin, Crusader dan NLOS-C, kandas karena adanya kombinasi antara keangkuhan, penyerahan teknologi, biaya tinggi dan perubahan ancaman internasional. Paladin tetap dan, ketika ditingkatkan, akan beroperasi sebagai bagian efektif ABCT selama beberapa dekade yang akan datang.

Paladin mewakili apa yang benar dan salah dengan pendekatan Angkatan Darat Amerika terhadap modernisasi. Bagian yang benar dari pendekatan ini adalah kemampuan untuk terus memperbaiki platform dan sistem yang ada. Hal ini meminimalkan risiko teknologi serta biaya yang terkait dengan perubahan besar pada peralatan.

Melalui proses modernisasi inkremental, Angkatan Darat Amerika bisa segera memiliki howitzer yang dalam hampir semua hal adalah sistem yang sama sekali berbeda dengan yang mereka terima 50 tahun lalu

Apa yang salah dengan akuisisi Angkatan Darat adalah kecenderungan sistem yang sama. Tetapi perubahan teknologi yang benar-benar revolusioner adalah peristiwa langka. Memanfaatkan kemajuan teknologi untuk menciptakan sistem persenjataan baru atau platform militer bahkan lebih langka lagi.

Banyak hal yang kita anggap sebagai revolusi teknologi, seperti telepon genggam, merupakan hasil serangkaian kemajuan tambahan yang disatukan seiring berjalannya waktu di perangkat keras baru, dan benar-benar revolusioner.

Facebook Comments