Inilah Hasil Rinci Analisis Rusia Tentang Serangan Drone ke Pangkalan Mereka di Suriah

Analisis terhadap drone yang digunakan untuk menyerang pangkalan militer Rusia di Suriah menunjukkan bahwa mereka tidak dapat mungkin dibuat secara improvisasi. Kepala Staf Umum Rusia Mayor Jenderal Alexander Novikov memaparkan secara rinci hasil analisis tersebut.

“Penciptaan pesawat tak berawak kelas ini tidak mungkin dilakukan secara improvisasi. Pengembangan dan penggunaannya melibatkan spesialis, yang telah menjalani pelatihan khusus di negara-negara yang memproduksi dan menggunakan sistem kendaraan udara tak berawak,” kata jenderal tersebut sebagaimana dikutip TASS, Kamis 11 Januari 2018.

Dia mengatakan perakitan dan penggunaan kendaraan udara tak berawak adalah tugas teknik yang sulit yang menuntut pelatihan khusus, pengetahuan di berbagai bidang ilmiah dan pengalaman praktis dalam menciptakan perangkat ini.

Perangkat lunak khusus juga dibutuhkan untuk menggunakan pesawat tak berawak ini. Untuk penggunaan amunisi yang efisien pada lokasi target yang tepat dan parameter seperti ketinggian, penerbangan dan kecepatan angin diperlukan. Novikov menekankan informasi ini tidak bisa didapat dari internet.

Bahan Peledak Bom

Selain itu, bahan peledak dari bom yang dibawa oleh pesawat tak berawak yang menyerang pangkalan Hmeymim dan Tartus di Suriah juga tidak dapat dibuat dalam kondisi darurat. Ada beberapa tempat di mana zat ini diproduksi dan salah satunya menurut Novikov adalah Ukraina.

“Analisis awal telah menunjukkan bahwa bahan peledak utama yang digunakan dalam bom adalah pentaeritritol tetranitrat (juga dikenal sebagai PENT, PENTA atau TEN), yang memiliki hasil jauh lebih tinggi daripada heksogen. Bahan peledak ini diproduksi di sejumlah negara, termasuk bahan kimia Shostka di Ukraina. Ini buatan pabrik, tidak bisa dibuat dalam kondisi darurat atau diambil dari amunisi lain, ” katanya. Novikov mengatakan tes khusus dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui negara asal.

Drone yang digunakan juga membawa bahan peledak yang dijejali dengan bantalan bola. “Senjata-senjata drone pantas mendapat perhatian, ini adalah alat peledak improvisasi yang beratnya sekitar 400 gram, dan dilengkapi dengan unsur-unsur yang mencolok – bantalan bola dengan radius yang menyerang hingga 50 meter,” kata jenderal tersebut.

Drone yang digunakan untuk menyerang pangkalan Rusia di Suriah / TASS

Rute Drone

Militer Rusia telah menguraikan data rute dari pesawat tak berawak yang menyerang pangkalan Hmeymim dan Tartus  yang mengkonfirmasikan bahwa mereka telah diluncurkan dari satu tempat.

“Analisis menunjukkan data yang diuraikan dari pesawat tak berawak yang ditangkap di rute penerbangan terprogram dan penerbangan mereka yang sebenarnya dan titik-titik amunisi dijatuhkan. Satu pesawat tak berawak dilengkapi dengan kamera video dan dirancang untuk mengendalikan dan menyesuaikan serangan jika diperlukan,” kata jenderal tersebut.

“Sampai saat ini, orang-orang bersenjata menggunakan pesawat tak berawak terutama untuk pengintaian udara,” katanya.

Menurutnya, pesawat tersebut hanya diimprovisasi untuk membawa senjata, dibuat dari komponen yang dijual di pasar terbuka. Gerilyawan mulai menggunakan quadrotor buatan luar negeri untuk melakukan pengintaian udara dan melakukan serangan pada pertengahan 2016.

“Pada pertengahan 2016, quadcopters buatan luar negeri diluncurkan untuk melakukan pengintaian udara dan melakukan serangan. Perlu dicatat di sini bahwa kami melihat penampilan jenis dan versi baru dari pesawat tak berawak yang dioperasikan oleh militan di Suriah beberapa hari setelah mereka pergi. Dengan penjualan gratis di berbagai negara, “katanya.

NEXT
Facebook Comments

Translate »