For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jet Tempur Israel Bertemu Musuh Lama, Suriah Instal S-125M2

S-125

Pasukan pertahanan udara Suriah dilaporkan mengerahkan beberapa baterai S-125M2 Pechora di pangkalan udara Marj Ruhayyil di selatan kota Damaskus. Versi M2 merupakan versi paling modern dari S-125 Pechora yang dibangun Soviet pada tahun 1960an dan terbukti sempat membuat Israel fustrasi.

Sistem ini selain memiliki catatan kemungkinan membunuh yang lebih baik, secara teknis mampu melacak dan mencegat rudal jelajah yang terbang rendah.

Peningkatan jaringan pertahanan udara di Marj Ruhayyil kemungkinan merupakan tanggapan terhadap meningkatnya jumlah serangan udara yang dilakukan oleh pesawat tempur Israel di provinsi Damaskus dan daerah-daerah sekitarnya selama 2017.

Sistem rudal permukaan ke udara S-125 Pechora dikembangkan untuk melengkapi S-75 Dvina / SA-2 dalam layanan Pakta Soviet dan Warsawa.  S-75 Dvina / SA-2 Guideline dirancang untuk memberikan jangkauan pertahanan udara menengah sampai tinggi, terutama terhadap pesawat pembom. Sistem ini juga mampu untuk menyerang target terbang rendah seperti jet tempur dan rudal jelajah.

S-125 lebih kompak dibandingkan S-75 Dvina / SA-2 Guideline, dan menggunakan penopang propelan padat.  Seperti pendahulunya, rudal tersebut menggunakan pendorong tahap pertama solid.

Soviet sangat prihatin dengan uji coba penetrasi ketinggian Angkatan Udara Amerika yang diterbangkan oleh B-58 Hustler, yang menunjukkan kemampuan untuk menembus sabuk sistem pertahanan udara dengan tidak terdeteksi.

Loading...

Rudal dapat melesat dengan kecepatan hingga 2.000 km / jam  pada ketinggian antara 200 m dan 10.000 meter.

Varian perbaikan pertama adalah   S-125M, yang dimaksudkan untuk memperbaiki kemampuan kinematik rudal, rintangan ketinggian rendah dan penolakan radar, dan menggunakan empat peluncur rel baru.

Senjata tersebut tidak dikirim ke Asia Tenggara karena Soviet khawatir  Angkatan Udara Amerika akan segera menganalisis rancangannya dan menemukan kelemahannya, dan mengembangkan tindakan penanggulangan yang efektif, seperti yang telah mereka lakukan dengan sukses dengan pada S-75 . Sebaliknya, Soviet mengekspor senjata tersebut ke Mesir, untuk melawan angkatan udara Israel, yang membuat para instruktur Soviet karena  S-75 Mesir tidak mampu menangani jet tempur negara tersebut.

Instruktur Soviet menembak jatuh beberapa pesawat Israel selama Perang Attrisi, kebanyakan F-4E Phantom dan setidaknya satu Skyhawk A-4. Pod Jamming ALQ-101 Ammerika efektif terhadap S-75 Dvina, namun tidak pada S-125. Keterbatasan kemampuan senjata yang baik membuat frustrasi taktik penetrasi ketinggian rendah Israel. Dalam perang 1973 Yom Kippur berikutnya, S-125 / SA-3 mengulangi pencapaian sebelumnya, mengungguli S-75. Pengalaman operasional dari Timur Tengah menyebabkan pengembangan paket upgrade S-125M1 Neva M1.

Sebelumnya dilaporkan lalu unit artileri Angkatan Darat Suriah juga menggunakan autocannons modern buatan Rusia, Shilka untuk memukul kubu kelompok teroris di barat daya Damaskus.

Sputnik, melaporkan bahwa unit artileri tentara tersebut menggunakan meriam ZU-23 yang menggunakan kendaraan lapis baja untuk menargetkan posisi pemberontak di Beit Jinn dan Mughur al-Mir.

Ditambahkan bahwa serangan balik pemberontak yang cukup kuat membuat tentara tersebut menggunakan autocannons ZSU-23 yang dikenal sebagai Shilka untuk menargetkan secara akurat lawan.

Loading...
Facebook Comments