Dilindungi Benteng Alam, Menyerang Iran Bukan Perkara Gampang

iran-map-physical

Benteng Geografi

Kemampuan Iran untuk mempertahankan diri melawan invasi AS dimulai dengan geografi tangguhnya. Menurut Stratfor, sebuah perusahaan intelijen swasta, “Iran adalah sebuah benteng. Dikelilingi oleh pegunungan pada tiga sisi dan di sisi keempat oleh laut, dengan gurun di tengahnya, Iran sangat sulit untuk ditaklukkan. ”

Penyerangan melalui perairan selalu membuat invasi ke darat jauh lebih disukai untuk menyerang, tetapi amunisi presisi-dipandu telah membuat invasi amfibi sangat menantang. Dengan demikian, Amerika Serikat akan lebih memilih untuk menyerang Iran melalui salah satu perbatasan darat, seperti ketika menginvasi Irak pada tahun 2003.

Sayangnya, ada beberapa pilihan dalam hal ini. Pada pandangan pertama, invasi dimulai dari Afghanistan barat menjadi rute yang paling masuk akal, mengingat militer AS telah memiliki pasukan yang ditempatkan di negara itu. Sayangnya, itu tidak akan banyak pilihan sama sekali.

Untuk mulai dengan strategi ini, dari sudut pandang logistik, membangun kekuatan invasi besar di Afghanistan barat akan menjadi mimpi buruk, terutama sekarang bahwa hubungan Amerika dengan Rusia telah sangat memburuk.

Lebih penting lagi, adalah geografi wilayah perbatasan. Pertama, ada beberapa pegunungan kecil sepanjang wilayah perbatasan. Pergi dari perbatasan Afghanistan untuk masuk ke sebagian besar kota-kota besar Iran harus melintasi dua daerah gurun besar: Dasht-e Lut dan Dasht-e Kavir.

Dasht-e Kavir sangat menakutkan, karena kavirs yang mirip dengan pasir. Sebagai catatan Stratfor, “Dasht-e Kavir terdiri dari lapisan garam yang meliputi lumpur tebal, dan mudah untuk menembus lapisan garam dan tenggelam dalam lumpur. Ini adalah salah satu tempat paling menyedihkan di bumi. “Ini sangat akan membatasi kemampuan Amerika untuk menggunakan infanteri mekanik dan mungkin dalam pemasangan invasi.

Sementara di sisi barat laut Iran berbatasan dengan Turki, sekutu NATO dari Amerika Serikat. Sementara Ankara bahkan menolak izin Amerika Serikat menggunakan wilayahnya untuk invasi ke Irak yang juga akan sama ketika invasi dilakukan ke Iran. Sementara Pegunungan Zagros yang menjadi batas Iran dengan Turki, sebagian besar dari Irak, akan membuat invasi besar melalui rute ini sangat sulit.

Satu-satunya pengecualian di perbatasan barat Iran adalah di bagian paling selatan, di mana sungai Tigris dan Efrat bertemu untuk membentuk jalur air Shatt al-Arab. Ini adalah rute invasi digunakan yang digunakan Saddam Hussein pada 1980-an. Sayangnya, seperti Saddam ditemukan, wilayah ini berawa dan mudah untuk mempertahankan.

Selain itu, tidak lama setelah menyeberang ke wilayah Iran, setiap kekuatan lawan akan lari ke Pegunungan Zagros. Namun, daerah ini telah lama menjadi kerentanan Iran, yang merupakan salah satu alasan mengapa Teheran telah menempatkan begitu banyak usaha ke mendominasi Syiah Irak dan pemerintah Irak. Setiap presiden AS yang ingin menyerang Iran, Teheran pasti akan menutup off sebagai dasar potensial dari mana Amerika bisa menyerang Iran.

Next: Maut di Garis Pantai

Facebook Comments