For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jika Perang Nuklir Pecah, Apa Peran Pembom Siluman B-2?

Angkatan Udara Amerika Serikat telah meningkatkan teknologi komputer dan komunikasi  pembom siluman B-2 Spirit sehingga pesawat ini siap untuk melakukan misi serangan jika terjadi perang nuklir.

Layanan ini mengintegrasikan receiver yang lebih tangguh, prosesor dan bentuk gelombang yang lebih baik hingga dapat tetap berfungsi di lingkungan di mana telah terjadi peledakan nuklir – keadaan yang disebut sebagai lingkungan gelombang elektro-magnetik tinggi.

Seorang awak B-2, misalnya, mungkin perlu menjalankan perintah dari Presiden dan menerima rincian penting dari konsekuensi yang sangat besar, jika sebuah konfrontasi senjata nuklir terjadi. Untuk alasan ini, memastikan jalur komunikasi tetap bertahan   untuk beroperasi di lingkungan nuklir yang ekstrem, akan menjadi sangat penting dalam skenario komunikasi tempur yang sangat terganggu.

Angkatan Udara akan menambahkan Frequency Receiver Common Frequent Receiver untuk memperbaiki komunikasi jika terjadi peledakan nuklir.

“Kami sedang mengerjakan pematangan teknis dan pengurangan risiko. Salah satu bidang yang kami investasikan adalah komunikasi komando dan kontrol nuklir, ” kata Letnan Jenderal Arnold Bunch, Wakil Militer, Kepala Kantor Asisten Sekretaris Angkatan Udara untuk Akuisisi mengatakan kepada Scout Warrior  dalam sebuah wawancara.

Sambungan komunikasi dengan receiver baru menggunakan gelombang Very Low / Low Frequency, atau VLF / LF yang  aman.

Namun, B-2 tidak dapat mengirimkan data VLF / LF dan hanya dapat menerima data. Setelah diterbangkan dalam misi, pesawat terbang B-2 bisa menerima instruksi penargetan dari Presiden, namun tidak dapat mengirimkan informasi.

Hanya ada dua bentuk gelombang yang dapat bertahan dalam skenario seperti ini – salah satunya adalah Extremely High Frequency (EHF), yang bergantung pada konstelasi satelit AEHF, dan yang lainnya adalah VLF.

Penerima baru akan ditambahkan ke infrastruktur komunikasi B-2  , yang disebut Adaptable Communications Suite, yang telah memberikan kemampuan komando dan kontrol atau Command and Control ke jet tersebut sejak tahun 1998. Perangkat keras untuk sistem penerima baru B-2 VLF / LF sedang dalam kontrak, dengan instalasi mulai tahun depan.

B-2 memiliki rangkaian besar sistem komunikasi yang memungkinkan  pesawat terbang selalu memiliki konektivitas UHF yang membawa jalur data  jauh melampaui batas.

Angkatan Udara menjelaskan bahwa konektivitas UHF, yang mampu mengirim dan menerima suara dan data di luar jangkauan penglihatan, dapat dipulihkan jika terjadi peledakan nuklir namun secara substansial dapat terdegradasi. Skenario semacam itu menggarisbawahi kebutuhan untuk membangun hubungan komunikasi dan redundansi yang diperkuat untuk memastikan konektivitas di lingkungan yang sangat berisiko tinggi atau berat seperti yang disebabkan oleh ledakan nuklir.

Upgrade prosesor pengendalian manajemen B-2, juga dikenal sebagai upgrade prosesor High Frequency, Increment 1 telah berlangsung  sangat baik dan  pemasangan pesawat akhir telah dilakukan pada bulan Agustus 2016. Prosesor baru ini meningkatkan kinerja sistem komputer avionik dan on-board sekitar 1.000 kali lipat.

Prosesor yang lebih cepat dan lebih mampu akan memungkinkan teknologi avionik, radar, sensor, dan komunikasi pesawat terbang untuk mengidentifikasi dan menyerang target musuh dengan lebih baik. Waktu sensor ke shooter akan sangat berkurang, memungkinkan B-2 meluncurkan senjata jauh lebih efektif.

Angkatan Udara juga telah berupaya menambahkan keluarga Advanced Beyond Line-of-Sight Terminals dan antena  untuk mendukung konektivitas komunikasi EHF dan Advanced EHF. Tahap selanjutnya dari upgrade menyediakan integrasi perangkat lunak lengkap dari upgrade SATCOM B-2 EHF, termasuk konektivitas Informasi Global Grid.

NEXT: GUDANG SENJATA
Facebook Comments