For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Senjata Rahasia Uni Soviet ini Sempat Dikira Invansi Alien

Pada akhir 1960-an, sebuah program rahasia Soviet untuk menyusupkan senjata nuklir di  sekitar radar peringatan dini Amerika sempat membuat warga Moskow kebingungan. Senjata yang yang dikenal dengan FOBS tersebut, menciptakan pola misterius di langit malam yang banyak dikira tanda-tanda kunjungan alien.

Pada musim semi tahun 1967, orang-orang yang tinggal di Uni Soviet barat melihat sesuatu yang aneh di langit saat senja. Secercah cahaya berbentuk bulan sabit yang misterius, kira-kira seukuran bulan. Bulan sabit muncul enam kali pada tahun 1967, selalu pada saat bersamaan, sebelum akhirnya lenyap.

Menurut pakar ruang angkasa James Oberg di Majalah Air & Space, pers Soviet berspekulasi bahwa mereka adalah UFO, dan kelompok penggemar UFO bermunculan di seluruh negeri untuk merekam penampakan tersebut.

Setelah kejadian keenam, liputan pers Soviet tentang insiden tersebut tiba-tiba berhenti. Seseorang di Moskow dengan izin rahasia mengatakan bahwa crescent di langit saat matahari terbenam merupakan bukti aktual dari sebuah uji coba senjata rahasia, yang melanggar perjanjian mengenai penyebaran senjata nuklir ke luar angkasa.

Penampakan  UFO sebenarnya adalah uji peluncuran R-36, sebuah rudal ruang angkasa rahasia. Dikembangkan dari rudal balistik antarbenua SS-9 Scarp, Orb R-36 dirancang untuk meroket ke orbit bumi rendah dan de-orbit di atas Amerika Serikat.

R-36,

Diluncurkan di arah selatan, senjata tersebut bisa melewati Kutub Selatan dan kemudian sampai di Amerika Serikat dari arah Meksiko, melewati jaringan radar peringatan dini yang menghadap ke utara. Perjalanan akan lebih lama tapi akan mengejutkan Amerika, membiarkan Soviet memiliki kesempatan untuk meledakkan senjata termonuklir 2 megaton di mana pun mereka bisa memilih.

R-36 adalah senjata “serangan pertama”. Satu-satunya alasan logis untuk memiliki senjata semacam itu adalah menggunakannya pertama dalam perang nuklir, sebagai senjata kejutan yang dimaksudkan untuk menghancurkan kepemimpinan Amerika dan sistem komando dan kontrol nuklir.

Masalahnya adalah R-36 tidak akurat. Rata-rata, setengah dari R-36 yang diluncurkan dalam  perang akan mendarat dalam jarak tiga mil dari sasaran mereka. Itu sebenarnya bukan masalah  dengan hulu ledak lima megaton, tapi jarak ini memungkinkan silo rudal musuh tidak akan hancur.

Meski begitu, R-36 akan tetap digunakan saat harus menghancurkan Gedung Putih, Pentagon, pembom nuklir Amerika yang ada di landasan  dan instalasi penting Amerika. lainnya dalam serangan mendadak.

Militer Soviet melakukan enam tes R-36. Pola bulan sabit muncul disebabkan oleh manuver pengereman senjata, di mana mesin de-orbit menyala dan memuntahkan knalpot saat senjatanya berubah 180 derajat.

Ini menciptakan sebuah huruf “C” yang jelas terlihat di langit sore hari. Ini memperlambat R-36 sehingga masuk ke orbit bumi rendah, dan akan dipecat kembali lagi nanti untuk memulai proses de-orbit.

Meskipun Soviet awalnya menjelaskan tes tersebut sebagai peluncuran “satelit penelitian ilmiah,” akhirnya intelijen Amerika menemukan apa yang sebenarnya direncanakan dan menghubungi Uni Soviet.

SS-9

Dalam delapan bulan tes pertama, menurut Oberg,  Amerika mengklaim R-36 adalah senjata serangan pertama yang menggunakan skema orbit / de-orbit. Ini akan bertentangan dengan Outer Space Treaty, yang hampir selesai dan akan melarang penempatan senjata nuklir di orbit.

Ini juga akan bertentangan dengan Resolusi PBB 1884, yang disahkan pada tahun 1963, yang meminta AS dan Uni Soviet untuk tidak menempatkan senjata nuklir di luar angkasa.

Uni Soviet tidak pernah membersihkan R-36.  Sebanyak 18 senjata didasarkan pada silo dekat Tyuratam, dan kemudian dilarang oleh perjanjian kontrol senjata SALT II.

Senjata-senjata itu telah  usang dan juga tidak lagi relevan karena Amerika menempatkan radar  peringatan dini  baru dan mengarah ke selatan dan kapal selam rudal Soviet yang bisa melancarkan serangan dari arah itu jauh lebih cepat.

Baca juga:

Tiga Senjata Rahasia Hitler

Facebook Comments