For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Apakah Militer Amerika Memang Lebih Kuat Dibanding Negara Lain?

Marines on Post Security in Zaranj, Afghanistan
TIDAK PERNAH MENCAPAI TUJUAN

Parahnya lagi pengembangan kekuatan ahli juga kedodoran karena mungkin anggarannya justru sangat sedikit. Bisa dilihat generasi AS sekarang telah tertinggal di belakang dalam hal ilmu pengetahuan dan matematika dibanding negara lain. Ada beberapa universitas dan lembaga di AS yang sangat baik yang meluluskan spesialis teknis hebat, tetapi yang diluluskan sebagian besar justru orang asing. Di tingkat pascasarjana dalam ilmu dan rekayasa, warga AS adalah minoritas kecil.

Dan muncul praktik umum di Amerika untuk menyewa spesialis kelahiran asing. Tapi pertahanan khusus: memerlukan bakat asli, atau kesetiaan, dan semangat untuk melakukan pekerjaan yang unggul, tidak ada.

Dan itulah apa yang kita lihat: urutan panjang bencana militer sejati. AS telah terlibat dalam serangkaian panjang kampanye militer terhadap lawan sangat lemah, di mana ia membuktikan diri mampu menghancurkan tetapi dengan efek kerusakan yang lebih mengejutkan seperti munculnya ISIS, negara gagal dan sebagainya.

Tujuan akhir dari semua misi militer adalah menghentikan permusuhan dan mencapai kondisi yang lebih baik. Jika tujuan ini tidak dapat dicapai, maka misi militer bisa dikatakan buruk atau bahkan tidak berguna. Apakah militer AS telah mampu melakukan ini di salah satu negara di mana ia melakukan intervensi militer-Afghanistan, Irak, Libya, Yaman, Suriah, Ukraina? Tidak, tentu tidak.

“Beberapa orang mungkin menganggap kritik dan saran ini sebagai sikap tidak patriotik karena kita semua harus mendukung pasukan kita. Yakinlah, ini tidak ada hubungannya dengan pasukan. Mereka tidak bisa membuat keputusan tentang pengadaan, dan mereka tidak bisa memilih misi. Tetapi jika Anda ingin menjadi seorang patriot, maka Anda juga dapat melayani dan melindungi rakyat, pasukan khususnya (karena, jangan Anda lupa, mereka adalah manusia juga) dengan membawa mereka pulang dan memberi mereka pekerjaan sipil melakukan sesuatu yang berguna, atau setidaknya sesuatu yang tidak berbahaya bagi dunia pada umumnya atau keuangan, lingkungan, kesehatan, reputasi atau keamanan negara,” Dmitry Orlov di akhir tulisannya.

Facebook Comments