For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Digunakan Jet Tempur Tiga Generasi , Rudal AIM-120 Belum Tergantikan

F-22 Tembakkan AIM-120

Tetapi sehebat apapun  AIM-120 bukanlah produk sempurna. Rudal ini muncul hampir ketinggalan zaman. Meskipun dilaporkan memiliki kisaran beberapa kali lebih jauh dibanding versi  yang memasuki layanan 26 tahun  lalu, kisaran varian D masih tetap lebih pendek dibandingkan rudal udara ke udara  luar visual paling canggih.

Dari Eropa hingga Rusia dan China, fokus selama dekade terakhir adalah  memperluas jangkauan dan daya manuver rudal udara ke udara untuk melawan  sensor yang paling canggih, seperti radar active electronically scanned array  yang berkembang biak di seluruh armada tempur dunia. Mekanisme yang disukai untuk memperluas jangkauan adalah mengganti solid-propelan rudal dengan mesin ramjet.

Amerika Serikat menyukai  filosofi yang berbeda yang menyebut AMRAAM menawarkan pendekatan yang lebih holistik untuk mengalahkan target, termasuk di rentang lebih pendek. Selain itu, rudal ultra-jarak jauh akan meghadapi batasan rules of engagement (ROE)  yang sering melarang mereka menembak target pada jarak tersebut.

“ROE mungkin salah satu alasan utama mengapa rentang yang sangat panjang dapat sia-sia, karena Anda mungkin tidak diperbolehkan untuk menembak mereka pada rentang super panjang di mana Anda tidak dapat mengidentifikasi teman atau musuh atau jika itu setelah beberapa jam pertama perang,” tulis Flightglobal mengutip sumber militer Selasa 7 Februari 2017.

“Ramjet akan memberikan rentang sangat panjang, tetapi pada kisaran lebih pendek – tentu dalam tembakan taktis yang normal, sesuatu dengan dengan motor seperti  AMRAAM akan mendapatkan target jauh lebih cepat daripada rudal dengan Ramjet ”

Michael Kofman, seorang analis US Center for Naval Analysis, menunjukkan bahwa filosofi divergen pada rudal jarak jauh berasal dari perbedaan strategi militer.

“Rusia dan China selalu siap untuk melawan Amerika Serikat. Jadi mereka terus mengembangkan rudal yang ditujukan untuk melawan cara di mana AS berjuang untuk mencapai superioritas udara. Ini berarti rudal jarak jauh untuk menembak AWACS, pesawat jamming dan sejenisnya,” kata Kofman.

Sebaliknya, militer AS  sibuk dengan ancaman kurang canggih, seperti Taliban di Afghanistan. Selain itu, USAF juga berinvestasi dalam teknologi siluman, yang “Berarti bahwa kita tidak perlu untuk menembak dari jauh, dan dengan rentangan AIM-120 adalah baik-baik saja, mengingat mereka tidak akan melihat kami,” kata Kofman.

Karena tidak menggunakan motor ramjet, berarti AIM-120  juga secara signifikan memiliki energy yang kurang pada rentang panjang.  Tembakan  motor roket  AMRAAM  hanya beberapa detik setelah peluncuran, kemudian meluncur ke target menggunakan energi yang tersisa.

Setiap manuver yang dibuat dalam fase terminal akan secara lebih lanjut mengurangi energi. Raytheon mencounter  dengan mengatakan USAF fokus pada teknologi anti-jamming untuk memecahkan masalah itu. Dengan memiliki pandangan yang jelas ke target, AIM-120 dapat menghindari kebutuhan untuk manuver. “Filosofi kami adalah mengurangi kebutuhan untuk membuat  koreksi di akhir permainan dengan memiliki intercept yang lebih baik,” kata sumber militer.

Tetapi beberapa analis tidak yakin dengan keunggulan AIM-120 atas ancaman jamming yang terus berkembang.

“Saya tidak tahu seberapa baik kerjanya karena kita untungnya tidak memiliki kasus nyata, tapi cukup untuk mengatakan bahwa jika mereka telah menghabiskan puluhan tahun bekerja tentang bagaimana caranya menjaming AIM-120 maka mereka mungkin telah datang dengan beberapa jawaban ,” kata Kofman.

Meskipun Amerika Serikat telah memilih untuk mengambil pendekatan “holistik”, perencana senjata Pentagon juga telah bermain-main dengan ide rudal udara ke udara jarak ultra jauh  selama beberapa dekade. Pada 1990-an, USAF mempelajari konsep untuk  meningkatkan rentang AIM-120 menggunakan ramjet dengan throttle pengendali kecepatan.

NEXT: PILIHAN BERAT
Facebook Comments