For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Berawal dari Scud, Rudal Iran Kini Menakutkan

Pakar kontrol senjata berteori Korea Utara menjual sebuah jalur perakitan Nodong yang lengkap kepada Iran, sementara yang lain percaya bahwa Iran menerima sekitar 150 rudal sebagai imbalan atas pengembangan pembiayaan dari rudal.

Shahab-3 telah melahirkan setidaknya satu varian, Ghadr-1, yang memiliki rentang yang sedikit pendek namun dilaporkan jauh lebih akurat, sampai enam ratus kaki. Sebuah hulu ledak baru yang dikembangkan untuk kedua rudal, yang dikenal sebagai Emad, tampaknya membawa stabilitas, kemampuan manuver dan akurasi yang lebih besar lagi ke rudal balistik jarak menengah Iran.

Pembangunan rudal Iran membuat lompatan raksasa dengan  rudal jarak menengah Sejil. Tidak seperti rudal berbahan bakar cair sebelumnya, Sejil berbahan bakar padat tidak harus didorong sebelum diluncurkan dan bisa disimpan dengan lebih aman.

Rudal Sejil di lapangan juga tidak memerlukan konvoi kendaraan pengisian bahan bakar yang bisa dilihat oleh pasukan musuh. Keahlian bahan bakar padat Iran diperkirakan berasal dari transfer teknologi China pada akhir tahun 1980an.

Pertama kali diuji pada tahun 2008, Sejil membawa hulu ledak satu sampai 2.000 pon dan memiliki rentang yang sama dengan Shahab-3 yang lebih tua. Sejil sebenarnya adalah pengganti rudal yang lebih tua. Sementara akurasi Sejil tidak diketahui, hampir tidak mungkin lebih buruk daripada pendahulunya yang berbahan bakar cair.

Sebuah rudal bernama Sejil-2 dilaporkan diuji pada tahun 2009, dan rudal tiga tahap Sejil-3  dengan jarak 2.400 mil dilaporkan terjadi dalam pembangunan.

Menurut sebuah laporan di koran Bild Zeitung di Jerman, Iran mengimpor 18 rudal jarak menengah Musudan dalam bentuk kit dari Korea Utara. Keberadaan rudal ini diperdebatkan selama bertahun-tahun, namun sebuah peluncuran pada bulan April 2017 dikatakan oleh pejabat pemerintah Amerika sebagai Khorramshahr, yang diduga sebagai nama lokal untuk Musudan.

Rudal Iran tampaknya terbang sejauh 600 mil sebelum meledak, tingkat keberhasilan yang tidak  dialami Korea Utara sampai ujian Musudan keenam. Ini adalah perbedaan yang tidak biasa, dan dapat mengindikasikan bahwa tes tersebut adalah jenis rudal yang sepenuhnya lainnya. Tidak seperti rudal lainnya, Iran tidak pernah secara terbuka menampilkan rudal tipe Musudan.

Rudal terbaru Teheran, Zulfiqar, juga didasarkan pada teknologi bahan bakar padat China. Zulfiqar dapat membawa hulu ledak eksplosif atau submunisi seberat 1.000 pon yang Iran mengklaim memiliki tingkat akurasi  sampai 50-70  meter.

Rudal ini memiliki jarak tempuh 434 hingga 466 mil. Meskipun memiliki hulu ledak lebih kecil daripada Shahab-1 dan -2, Zulfiqar jauh lebih akurat dan memiliki jangkauan lebih jauh, menjadikannya pengganti yang layak untuk rudal berbahan bakar cair yang lebih tua.

Iran saat ini tidak memiliki rudal balistik antar benua. Mungkinkah rudal Teheran suatu saat bisa mencapai Washington, DC?  Korea Utara telah menunjukkan bahwa bahkan negara yang memiliki sarana terbatas dapat membangun program rudal yang kredibel. Nuclear Threat Initiative mencantumkan rudal Shahab-5 dan -6 sebagai kemungkinan ICBM yang telah disebutkan dalam literatur Iran, namun nama-nama ini tampaknya ditugaskan ke tujuan desain opsional  dan bukan rudal operasional.

Di bawah Rencana Aksi Komprehensif Bersama, Iran telah sepakat untuk menghentikan pengembangan senjata nuklirnya. Pemantapan kembali penelitian dan pengembangan ICBM akan menjadi petunjuk bahwa ambisi nuklir Iran telah dihidupkan kembali, sesuatu yang akan membuat negara ini bertabrakan dengan Amerika Serikat.

Program rudal balistik Iran dimulai dari kebutuhan masa perang untuk senjata teror strategis, dan berlanjut ke pengembangan kendaraan pengiriman nuklir. Iran, seperti Korea Utara, adalah bukti bahaya proliferasi rudal balistik dan bagaimana perdagangan rudal jarak dekat seperti Scud dapat menyebabkan pengembangan senjata yang jauh lebih berbahaya.

Facebook Comments