For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Berawal dari Scud, Rudal Iran Kini Menakutkan

Beberapa saat setelah jet tempur Amerika menembak jatuh Su-22 Suriah, Iran membuat gebrakan dengan meluncurkan serangan rudal balistik.

Peluncuran enam rudal balistik jarak pendek Zulfiqar ke sasaran di Suriah ini menyoroti program rudal Iran. Program Iran berusia empat dekade, dan berawal dari perang Iran-Irak selama delapan tahun dan persaingan negara dengan negara Israel. Rudal Iran perlahan tapi pasti mendapatkan ketepatan dan rentang yang lebih panjang, menimbulkan masalah bagi seluruh wilayah.

Minat Iran terhadap rudal balistik berawal dari Perang Iran-Irak 1980-88. Seperti anggota Angkatan Bersenjata Iran lainnya, Angkatan Udara Iran lumpuh akibat pembersihan pasca-revolusi. Meskipun secara numerik dan berteknologi lebih unggul dari Angkatan Udara Irak, Iran tidak dapat mencapai superioritas udara dan tidak dapat secara akurat mencapai target jauh di dalam Irak.

Sebagai tanggapan, Iran membeli sejumlah rudal balistik jarak jauh Soviet R-17 (“Scud B”) dari pemerintah Libya. Serangan-serangan ini, serta serangan balasan oleh rudal balistik Irak, membentuk apa yang disebut “Perang Kota ke Kota.”

Kurangnya akurasi rudal membuat kota menjadi target yang paling mudah, dan warga sipil Iran dan Irak menanggung beban sebagai korban.

Kebutuhan masa perang untuk rudal balistik, serta permusuhan historis Iran dengan Israel, menyebabkan Iran mengembangkan industri rudalnya sendiri. Rudal pertama mereka adalah salinan dari rudal Scud yang ada.

Shahab (“Shooting Star”) – 1 rudal didasarkan pada Scud-B. Nuclear Threat Initiative memperkirakan  Iran memiliki  dua sampai tiga ratus rudal.  Shahab-1 yang berbahan bakar cair bisa menggunakan hulu ledak  kimia  dua ribu pon hingga jarak 186 mil, tapi seperti Scud-B asli, ketepatannya kurang.

Hanya separuh dari hulu ledak dari sebuah Shahab-1 akan mendarat dalam jarak setengah mil dari sasaran – sisanya mendarat lebih jauh lagi. Versi lain, Shahab-2, memiliki jangkauan 310 mil. Kedua versi tersebut kemungkinan akan dihapus seiring perkembangan  generasi baru roket bahan bakar padat.

Rudal ketiga, Shahab-3, sebenarnya adalah varian dari rudal Nodong-1 Korea Utara. Juga dikembangkan dari Scud, Nodong-1 berawal dari keinginan Pyongyang untuk menyerang Pangkalan Amerika  di Jepang dari Semenanjung Korea.

Ada klaim yang berbeda mengenai jarak yang bisa diberikan oleh Shahab-3. Nuclear Threat Initiative menyatakan bahwa rudal ini memiliki jangkauan maksimum 621 mil, yang berada  dekat dengan kisaran Nodong-1. Pusat Studi Strategis dan Internasional menyatakan bahwa Nodong-1 memiliki jangkauan 932 mil, namun menyebut Shahab-3 memiliki rentang jarak 1.242 mil, sebuah peningkatan yang signifikan.

Meski Nodong-1 / Shahab-3 menawarkan jangkauan yang lebih besar daripada rudal sebelumnya, ini sangat tidak akurat, dengan setengah dari hulu ledak diperkirakan akan berada dalam jarak 1,5 mil dari target dan separuh lainnya bahkan semakin jauh. Tes Shahab-3 pertama Iran pada tahun 1998, dan rudal tersebut dinyatakan beroperasi pada tahun 2003.

NEXT: MENDAPAT TEKNOLOGI BAHAN BAKAR PADAT
Facebook Comments