For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Mengejutkan, Kapal Selam Baru Rusia Akan Memiliki Sayap Layaknya Jumbo Jet

Sebuah kapal selam penelitian baru yang dirancang oleh Rusia akan berjalan di bawah lapisan es, memetakan lingkungan bawah lautnya dengan sepasang sayap mirip pesawat.  Kapal selam raksasa itu akan membantu Moskow mengeksploitasi perbatasan Arktik mereka dan bersiap untuk memanen sumber daya alam yang sebelumnya tak tersentuh.

The Arctic Research Submarine dirancang oleh Biro Desain Rubin  yang juga bertanggung jawab atas  kelas Typhoon, kapal selam terbesar yang pernah dibangun. Kapal ini akan memiliki bobot 13.280 ton, membuat kapal selam penelitian sipil terbesar yang pernah ada, dan akan memiliki panjang  442 kaki. Kapal selam  akan memiliki kecepatan maksimum 12,6 knot dan 40 awak.

Desain  yang paling mencolok adalah kehadiran dua set receiver sonar seperti sayap yang memberi kesan futuristik. “Sayap”, yang ditarik ke dalam lambung seperti pisau  saku ini dimaksudkan untuk menerima sinyal sonar yang disiarkan dari lambung kapal. Hal ini memungkinkan Arctic Research Submarine untuk membayangkan sekelilingnya ke segala arah saat kapal pesiar di bawah air berada pada 3 knot yang santai.

H.I. Sutton,  analis di balik situs web kapal selam Covert Shores dan penulis buku dengan nama yang sama, mengatakan tentang kapal selam ini: “Dari analisis model yang ditampilkan oleh biro desain, struktur sayapnya hampir sepanjang 165 kaki (50 meter), jadi Itu akan memiliki lebar sayap sekitar 330 kaki (100 meter). Ini jauh lebih besar dari pesawat terbang manapun yang pernah diterbangkan. ”

Grafik yang dibuat oleh Sutton (lihat di atas) menunjukkan bahwa kapal selam akan memiliki “sayap” yang lebih besar daripada jet jumbo Airbus A380.

Sutton tidak percaya bahwa sayapnya memiliki penggunaan hidrodinamika. “Tidak mungkin sayap akan digunakan untuk menghasilkan lift seperti pesawat terbang,  ini juga akan menimbulkan kebisingan yang bisa membuat sonar kurang efektif. ”

Meskipun dibangun untuk beroperasi di bawah es Arktik, ukuran kapal selam akan membuat navigasi menjadi sulit. “Akan ada banyak tempat di Arktik di mana kapal selam tidak bisa pergi karena sayapnya akan membuat terlalu lebar untuk menembus  kolom es yang menonjol ke bawah dari tutup es,” jelas Sutton sebagaimana ditulis Popular Mechanics, Selasa 23 Mei 2017

Sebagai kapal selam survei sipil, kapal tersebut akan tidak bersenjata. Ini akan menggabungkan kemampuan untuk menggunakan dan mengambil kendaraan yang dioperasikan dari jarak jauh (di bawah air) dan mampu beroperasi pada kedalaman hingga 1.300 kaki.

Rusia sangat ingin mendapatkan hak pertambangan mineral dan energi di Arktik, di daerah-daerah yang saat ini  lebih mudah diakses karena pemanasan global mengurangi ketebalan es.

Moskow telah membuat klaim teritorial bawah laut yang berani di Arktik yang  melewati 200 mil Zona Pengecualian Ekonomi  yang diklaim oleh semua negara, termasuk wilayah Kutub Utara.

Pada tahun 2007, Sutton menunjukkan, Rusia menggunakan kapal selam mini untuk menanamkan bendera di dasar laut sedalam 14.000 kaki di bawah Kutub Utara.

Baca juga:

Awas Rusia! AS Mulai Bangun Kapal Selam Paling Siluman

Facebook Comments