For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

5 Program Pesawat Hebat Yang Akhirnya Dibatalkan

image006

4. Atlas Carver

Program Atlas Carver, kadang-kadang disebut sebagai “Program Cava”, adalah sebuah program Afrika Selatan dipimpin oleh Atlas Aircraft Corporation, dalam upaya untuk menggantikan armada Angkatan Udara Afrika Selatan yang sudah usang. Seperti Israel,

Afrika Selatan menggunakan sejumlah besar pesawat Perancis selama 60-an, dan sejumlah upaya yang diambil untuk menjaga pesawat yang ada dalam pelayanan dengan sejumlah upgrade. Meskipun upgrade membawa hasil mengesankan tetapi jelas tidak mungkin pesawat terus-terusan diupgrade. Suatu saat harus benar-benar diganti.

Pada tahun 1980-an, Angkatan Udara Afrika Selatan menemukan kekuatan armada mereka telah merosot dengan cepat baik dari segi kualitas dan kuantitas. Sikap tegas pemerintah Afrika Selatan pada apartheid telah menjadikan negara itu mendapat embargo senjata dari PBB. Satu-satunya jalan keluar, adalah membuat pesawat sendiri.

Meskipun program Atlas Cheetah dianggap sukses, itu hanya program upgradasi yang rumit, bukan program tempur independen. Karena itu, ketika Atlas Aircraft Corporation ditugaskan untuk mengembangkan pesawat tempur baru, beberapa masalah serius segera menjadi jelas. Akses Afrika Selatan untuk teknologi canggih sangat terbatas oleh embargo senjata PBB dan satu-satunya pilihan adalah untuk meminta bantuan asing untuk mendapatkan proyek.

Afrika Selatan berpaling kepada Israel, yang sedang menjalankan program “Lavi”. Beberapa ilmuwan dan insinyur Israel tidak menawarkan layanan mereka ke Afrika Selatan, yang pada gilirannya diperhatikan atas dolar untuk usaha mereka.

Pada awal 1991, pemerintah Afrika Selatan telah menghabiskan hampir US$ 2 milyar pada program Carver. Ekonomi Afrika Selatan tidak duduk manis dan beberapa pemimpin mulai mempertanyakan kelayakan seluruh program.

Hal ini menyebabkan program untuk diletakkan di belakang kompor. Sementara itu, apartheid telah dihapuskan, Mandela menjadi presiden dan Afrika Selatan sedang mengalami revolusi. Ini berarti adalah bahwa embargo senjata PBB dicabut dan Afrika Selatan bebas untuk membeli senjata dari pasar internasional. Hingga akhirnya program ini pun dilupakan. Program Carver adalah program tempur agak menarik, lahir dari keputusasaan dan dipaksa terlupakan, terutama karena alasan politik dan ekonomi.

Specifications

  • Crew: 1
  • Length: 15.06m (49ft 5 in)
  • Wingspan: N/A
  • Height: N/A
  • Wing Area: N/A
  • Powerplant: Powerplant: 1 × SNECMA Atar 09C turbojet
  • Dry thrust: 41.97 kN (9,436 lbf)
  • Thrust with afterburner: 60.80 kN (13,668 lbf)
  • Maximum speed: Mach 2 (2,350 km/h, 1,268 knots, 1,460 mph) at 12,000 m (39,370 ft)
5. MIKOYAN PROJECT 1.44/1.42, TETAP MISTERI HINGGA KINI

Facebook Comments