For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sejak Januari 2015, Patriot Rontokkan 100 Rudal Balistik

Sejak 1 Januari 2015, sistem pertahanan udara dan rudal Patriot yang dibangun Raytheon  diklaim telah menembak jatuh lebih dari 100 rudal balistik taktis dalam operasi tempur di seluruh dunia . Lebih dari 90 pencegatan  tersebut menggunakan rudal  biaya rendah dari keluarga  Raytheon Guidance Enhanced Missile, seperti rudal permukaan ke udara GEM-T.

Dalam laman resminya Raytheon menyebutkan Patriot mempekerjakan beberapa rudal pencegat untuk menghancurkan rudal balistik dan jelajah, pesawat terbang dan pesawat tak berawak. GEMS bekerja dengan terbang pada kecepatan yang sangat cepat untuk menutup  ancaman  dan kemudian meledakkan hulu ledak ledakan fragmentasi pada saat yang tepat.

“Tidak ada pencegat tunggal yang merupakan peluru perak,” kata Ralph Acaba, Wakil Presiden Raytheon Integrated Air and Missile Defense Selasa 2 Mei 2017. “Menggunakan campuran rudal defensif meningkatkan efektivitas biaya dan memberi komandan fleksibilitas operasional untuk memilih pencegat yang tepat pada waktu yang tepat.”

Raytheon Company, pada tahun 2016 meraih penjualan $ 24 miliar dan memiliki 63.000 karyawan. Perusahaan ini menjadi salah satu  pemimpin teknologi dan inovasi yang mengkhususkan diri pada  pertahanan, pemerintahan sipil dan cybersecurity.

Facebook Comments