For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Mengungkap Agenda Tersembunyi Pence ke Indonesia

Wakil Presiden AS Mike Pence bersama Imam Besar Nasaruddin Umar Masjid Istiqlal Muhammad Muzammil Basyuni (kiri) dan Ketua Dewan Eksekutif Manajemen Masjid Istiqlal, saat kunjungan ke Indonesia 20 April 2017. (Chicago Tribune/EPA)

Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence melakukan kunjungan ke Indonesia dalam rangkaian kunjungannya ke Asia Pasifik. Ada agenda tersembunyi?

Jawabannya ada dan kunjungan ini menjadi sebagian kecil dari upaya pemerintah Amerika Serikat untuk memberikan perhatian secara lebih besar ke Asia Tenggara.

Asia Tenggara, pada masa Obama tidak terlalu mendapat perhatian besar. Hal ini tampak berbeda dengan Trump. Setelah kunjungan Pence, Trump juga direncanakan akan menghadiri KTT ASEAN akhir tahun ini. Trump juga mengundang Presiden Vietnam untuk bertemu di Gedung Putih.

Chichago Tribun menyebut negara-negara di Asia Tenggara sedang mencari komitmen Amerika untuk melawan kekuatan ekonomi dan militer China yang meningkat. Menteri luar negeri Vietnam berada di Washington minggu ini, dan diplomat tertinggi dari 10 negara zona tersebut diperkirakan akan tiba secara massal pada awal Mei, di tengah kekhawatiran bahwa kepentingan mereka disibukkan oleh Presiden Donald Trump yang memprioritaskan kontraterorisme Timur Tengah, aliansi tradisional di Eropa dan ancaman nuklir dan rudal Korea Utara.

Kedatangan Pence di Jakarta dalam serangkaian kunjungan  10 hari di Asia Pasifik, bertemu dengan Presiden Indonesia Joko  Widodo, mengirimkan sebuah pesan bahwa kepentingan Trump di Asia melampaui Korea Utara dan ketidakseimbangan perdagangan AS yang besar dengan China.

“Ini adalah kunjungan seorang pejabat tinggi pemerintahan AS ke Asia Tenggara, dan Pence mengumumkan bahwa Trump akan menghadiri pertemuan puncak tahunan Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara, atau ASEAN, pada bulan November,” tulis Chichago Tribun Jumat 21 April 2017.

“Washington mengambil langkah untuk memperkuat kemitraan kita dengan ASEAN dan memperdalam persahabatan kita,” kata Pence.

Tahun ini menandai ulang tahun ke-50 ASEAN. Pertemuan bulan November diadakan di Filipina, yang menjadi panggung pertama pertemuan  Trump dan  Rodrigo Duterte, presiden Filipina yang kerap menentang Amerika.

Hubungan Amerika- Filipina tegang karena perang Duterte terhadap obat-obatan terlarang, dan usahanya  menjalin hubungan lebih erat dengan China. Presiden Barack Obama membatalkan rencana pertemuan musim gugur  lalu setelah Duterte mengutuknya.

Tetapi sebenarnya Obama tidak sepenuhnya meninggalkan Asia Tenggara. Di masanya Amerika mencairkan hubungan dengan Vietnam yang buruk sejak terjadinya Perang Vietnam.

Di antara pencapaian kebijakan luar negeri Obama adalah mempromosikan reformasi demokrasi di Myanmar yang di ambang pintu komunis China. Tetapi Obama tidak  tidak berhasil melawan pembangunan pulau-pulau buatan di Laut China Selatan oleh Beijing yang kemudian memberikan pijakan militer yang kuat di Laut Cina Selatan. Dia membuka jalan bagi kehadiran militer A.S. yang lebih besar di Filipina, di mana pangkalan Amerika ditutup 25 tahun yang lalu.

Obama juga  melakukan sembilan perjalanan ke Asia Tenggara, menjadi presiden AS pertama yang  mengunjungi bekas musuh Myanmar dan Laos, dan pertama kali melakukan perjalanan ke Malaysia setelah lebih dari empat dekade.

Retorika “First America ” yang diusung Trump  dan penarikan mendadak dari pakta perdagangan pan-Pasifik  disebut membuat ketakutan sikap proteksi AS itu akan menganggu nasib  600 juta orang di kawasan itu.

Negara-negara di wilayah ini melakukan perdagangan senilai US$ 225 miliar dengan AS. setiap tahunnya. Hubungan Trump dengan Beijing tetap tidak jelas dan kebijakan luar negerinya yang tidak ortodoks telah mengemukakan pertanyaan mengenai apakah dia dapat mengurangi tuntutan AS di Laut Cina Selatan untuk mengutamakan kerja sama dengan China terkait masalah Korea Utara.

“Wilayah ini sangat ingin tahu di mana Amerika Serikat akan berdiri terkait Laut China Selatan, dan secara lebih luas apa pendekatannya terhadap China,” kata Amy Searight, mantan pejabat pertahanan Amerika Serikat untuk wilayah tersebut dikutip Chicago Tribun.

Pejabat senior Departemen Luar Negeri Patrick Murphy mengatakan kepada wartawan bahwa AS akan melanjutkan operasi kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan. Namun faktanya, manuver Angkatan Laut AS melalui perairan sengketa yang dilakukan secara berkala di bawah Obama belum terjadi sejak Trump menjabat tiga bulan lalu.

Namun, masa depan hubungan ekonomi mungkin adalah perhatian utama kawasan ini. China adalah mitra dagang utama untuk sebagian besar Asia Tenggara, meskipun AS tetap menjadi sumber utama investasi asing.  Kematian TPP meninggalkan sebuah perjanjian alternatif sebagai jalan utama untuk meningkatkan perdagangan di antara ekonomi yang tumbuh cepat. China adalah bagian dari negosiasi tersebut, sedangkan A.S. tidak.

Keputusan Trump untuk meninggalkan TPP “menciptakan kekosongan yang ingin diisi oleh China dengan senang hati,” kata Searight.

Trump juga diperkirakan akan menghadiri pertemuan puncak Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik di Vietnam pada bulan November. Anggota ASEAN Vietnam, Malaysia, Thailand dan Indonesia termasuk di antara 16 negara yang disebut  administrasi Trump mengenai surplus perdagangan AS.

Vietnam,  telah merayu mantan musuh AS dengan  menginginkan hubungan yang lebih baik lagi. Duta besarnya mengunjungi Akademi Militer AS. di West Point bulan ini. Pada hari Kamis, Menteri Luar Negeri Pham Binh Minh bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Rex Tillerson di Washington.

Dan dalam langkah yang tidak biasa, menteri luar negeri ASEAN telah mengatur pertemuan 11 arah di Washington dengan Tillerson. Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa pertemuan tersebut akan berlangsung pada 4 Mei. Pertemuan tersebut akan dimulai kembali, pada tingkat yang lebih rendah, sebuah pertemuan puncak pemimpin Obama dilakukan di California tahun lalu.

Facebook Comments