For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Setelah 15 Tahun, Omong Kosong Jika Perang Afghanistan Telah Selesai

Pada 7 Oktober 2001, atau 15 tahun yang lalu, Amreika dan Inggris memulai serangan ke Afghanistan yang kemudian menjadi awal dari sejarah perang paling panjang di dunia.

Meski pada 28 Desember 2014, AS dan NATO menyatakan operasi tempur di Afghanistan selesai dan mulai menarik pasukannya, situasi masih jauh dari tuntas.

Pertempuran masih pecah di mana-mana, Taliban terus bergerak kembali ke medan perang dan merebut sejumlah wilayah. Perang panjang tidak saja membawa puluhan ribu orang meninggal tetapi juga telah menjadikan Afghanistan menjadi salah satu negara paling labil di dunia. Kata “pembebasan” yang diusung Amerika jauh dari kenyataan.

Secara keseluruhan, AS saat ini masih memiliki hampir 10.000 kekuatan di Afghanistan, meskipun Presiden Barack Obama kemudian akan mengurangi bahwa kekuatan untuk 5.500 pada tahun 2017, ancaman Taliban telah menyebabkan perubahan rencana, dengan sekitar 8.400 pasukan dijadwalkan untuk tetap berada di Afghanistan hingga akhir tahun depan. Sementara sebagian pasukan NATO menarik diri dari Afghanistan pada akhir 2014.

Pada akhir tahun itu, korban militer asing mencapai 3.500 tewas dan 33.000 terluka. Dari jumlah itu 2.400 tewas dan 20.000 terluka adalah prajurit AS, 453 tewas dan 7.500 luka dari Inggris,  159 dan 1.859 dari Kanada; dan 89 dan 725 pasukan Prancis. Angka-angka ini tidak termasuk kontraktor keamanan swasta.

 

Sejak tahun 2001, AS telah menghabiskan sekitar US$110 miliar untuk program rekonstruksi Afghanistan. Jumlah ini melebihi biaya Marshall Plan yang digunakan untuk merekonstruksi Eropa setelah Perang Dunia II.

Washington telah mengalokasikan lebih dari US$ 60 miliar sejak tahun 2002 untuk melatih dan melengkapi pasukan Afghanistan. Uang yang dihabiskan AS di Afghanistan ini hanya membuahkan hasil yang terbatas.

Keamanan dalam negeri masih genting dan Taliban diyakini menguasai wilayah lainnya di Afghanistan daripada setiap saat sejak tahun 2001. Sebuah catatan PBB menunjukkan 5.100 korban sipil, termasuk 1.600 kematian, tercatat pada semester pertama 2016.

Berikut kita flash back cepat perang Afghanistan.

Osama bin Laden terlihat di sebuah lokasi yang dirahasiakan dalam gambar televisi yang disiarkan Minggu 7 Oktober 2001. Bin Laden bersumpah Amerika "tidak akan pernah memimpikan keamanan" sampai "tentara mereka meninggalkan tanah Islam. Rekaman video ini ditayangkan setelah serangan diluncurkan Minggu oleh AS dan Inggris di Afghanistan.
Osama bin Laden terlihat di sebuah lokasi yang dirahasiakan dalam gambar televisi yang disiarkan Minggu 7 Oktober 2001. Bin Laden bersumpah Amerika “tidak akan pernah memimpikan keamanan” sampai “tentara mereka meninggalkan tanah Islam. Rekaman video ini ditayangkan setelah serangan diluncurkan Minggu oleh AS dan Inggris di Afghanistan.

Saksi mata mengatakan mereka melihat kilatan dan mendengar ledakan di atas ibu kota Afghanistan, Kabul pada tahap pertama yang akan menjadi awal perang berlarut-larut Amerika dan negara-negara yang mendukungnya. Serangan itu telah disiapkan sejak serangan bunuh diri di AS pada 11 September 2011.

Amerika dan Inggris pada tanggal 7 Oktober 2001, meluncurkan gelombang pertama serangan udara terhadap Afghanistan dan kemudian Presiden AS George W. Bush gembar-gembor mengatakan mengatakan serangan akan dilanjutkan "berkelanjutan, komprehensif dan tanpa henti" untuk melawan terorisme.
Amerika dan Inggris pada tanggal 7 Oktober 2001, meluncurkan gelombang pertama serangan udara terhadap Afghanistan dan kemudian Presiden AS George W. Bush gembar-gembor mengatakan mengatakan serangan akan dilanjutkan “berkelanjutan, komprehensif dan tanpa henti” untuk melawan terorisme.

Amerika dan Inggris menghantam Afghanistan dan instalasi kunci dari rezim Taliban dengan rudal jelajah Minggu malam untuk memburu Osama bin Laden.

Warga Afghanistan masih dengan tenang menunjukkan sisa-sisa bom Amerika
Warga Afghanistan masih dengan tenang menunjukkan sisa-sisa bom Amerika

Banyak warga Afghanistan tampaknya tidak terpengaruh oleh pemboman karena sudah terbiasa tinggal di wlayah perang selama lebih dari 20 tahun.

Dua tentara Aliansi Utara menyaksikan debu dan asap  setelah ledakan di posisi Taliban di bukit Kalakata, dekat desa Ai-Khanum di Afghanistan utara, 1 November 2001.
Dua tentara NATO menyaksikan debu dan asap setelah ledakan di posisi Taliban di bukit Kalakata, dekat desa Ai-Khanum di Afghanistan utara, 1 November 2001.

Pentagon mengatakan B-52 menjatuhkan serangan bom berat yang dikenal sebagai  taktik bom karpet kepada pasukan Taliban di utara Kabul.

Marinir AS PV2 Eileen M. Schnetzko berdiri berjaga di bandara Bagram, 2 Maret 2002. Angkatan Darat AS berbasis di Bagram, utara Kabul.
Marinir AS PV2 Eileen M. Schnetzko berdiri berjaga di bandara Bagram, 2 Maret 2002. Angkatan Darat AS berbasis di Bagram, utara Kabul.

Ada sekitar 4.000 tentara AS di Afghanistan sebagai bagian dari perang internasional melawan terorisme.

Perang di Afghanistan adalah pertama kalinya robot digunakan oleh militer AS sebagai alat untuk pertempuran. Para pendukung robot meyakini bisa mengirim mereka ke gua, bangunan, atau daerah gelap lainnya akan membantu mencegah korban AS.

Detektor ranjau darat digunakan Angkatan Darat AS. Robot yang dikenal sebagai Hermes digerakkan ke dalam gua untuk mendeteksi ranjau, perangkap, dan artileri yang tidak meledak lainnya serta senjata atau peralatan mungkin disembunyikan oleh Taliban atau al-Qaida di perbatasan timur kota Qiqay, Afghanistan, Senin, 29 Juli 2002.
Detektor ranjau darat digunakan Angkatan Darat AS. Robot yang dikenal sebagai Hermes digerakkan ke dalam gua untuk mendeteksi ranjau, perangkap, dan artileri yang tidak meledak lainnya serta senjata atau peralatan mungkin disembunyikan oleh Taliban atau al-Qaida di perbatasan timur kota Qiqay, Afghanistan, Senin, 29 Juli 2002.

Kini setelah 15 tahun program yang disponsori PBB untuk melucuti senjata, demobilisasi, dan mengintegrasikan kembali 100.000 tentara di Afghanistan sedang berlangsung yang dinilai sebagai langkah kunci yang diharapkan akan membawa perdamaian di negara yang dilanda perang ini. The “New Beginnings Program,” yang memungkinkan tentara bertukar senjata mereka untuk pekerjaan, dimulai di provinsi Kunduz.

Penduduk desa Afghanistan menyaksikan tentara AS dari 82 udara Bravo Company mencari rumah tersangka pasukan Taliban dan al-Qaida di bagian tengah dari lembah sungai Baghran selama tahap finishing "Operasi Viper" di Provinsi Helmand, Afghanistan selatan pada hari Senin, 24 Februari 2003.
Penduduk desa Afghanistan menyaksikan tentara AS mencari rumah tersangka pasukan Taliban dan al-Qaida di bagian tengah dari lembah sungai Baghran selama tahap finishing “Operasi Viper” di Provinsi Helmand, Afghanistan selatan pada hari Senin, 24 Februari 2003.

Menteri Pertahanan Donald Rumsfeld pada Desember 2005 mengatakan penarikan cepat pasukan AS dari Irak atau Afghanistan akan melahirkan lebih banyak terorisme di wilayah tersebut dan meningkatkan risiko serangan terhadap Amerika Serikat.

Sebuah helikopter Chinook melayang di atas tentara AS di desa Jegdelic, sekitar 56 mil barat daya dari Kabul, Afghanistan, dalam gambar ini diambil pada tanggal 24 Desember 2004.
Sebuah helikopter Chinook melayang di atas tentara AS di desa Jegdelic, sekitar 56 mil barat daya dari Kabul, Afghanistan, dalam gambar ini diambil pada tanggal 24 Desember 2004.

Kemudian Menteri Pertahanan Robert Gates pada 11 Mei 2009, menggantikan komandan tertinggi AS dan NATO di Afghanistan, Jenderal AS David McKiernan yang baru bekerja kurang dari setahun dan merekomendasikan Letnan Jenderal Angkatan Darat Stanley McChrystal, mantan komandan pasukan operasi khusus, untuk mengambil alih komando dari 45.000 tentara AS dan sekitar 32.000 tentara lainnya dari negara-negara non-AS NATO.

Seorang tentara AS memeriksa mobil pernikahan di sebuah pos pemeriksaan di perempatan dekat pangkalan udara Bagram dan pusat penahanan, utara Kabul, Afghanistan, Selasa, 12 Juli, 2005.
Seorang tentara AS memeriksa mobil pernikahan di sebuah pos pemeriksaan di perempatan dekat pangkalan udara Bagram  utara Kabul, Afghanistan, Selasa, 12 Juli, 2005.

Jika ada yang mengatakan Perang Afghanistan telah selesai itu adalah omong kosong. Pertempuran masih pecah di mana-mana, Amerika dan NATO menjadi pihak yang paling bertanggungjawab atas apa yang terjadi di negara ini. Apapun itu alasannya

Seorang anak Afghanistan melihat tentara AS karena mereka patroli desa dekat kota Makkor, barat daya Kabul, 20 April 2007.
Seorang anak Afghanistan melihat tentara AS karena mereka patroli desa dekat kota Makkor, barat daya Kabul, 20 April 2007.
Perang Afghanistan juga membawa budaya Amerika ke wilayah tersebut. Telihat tentara AS makan siang di area perbelanjaan dari pangkalan militer Kandahar, Afghanistan selatan, Rabu 2 Agustus, 2006.
Perang Afghanistan juga membawa budaya Amerika ke wilayah tersebut. Telihat tentara AS makan siang di area perbelanjaan dari pangkalan militer Kandahar, Afghanistan selatan, Rabu 2 Agustus, 2006.
Sgt. William Olas Bee, seorang Marinir nyaris tertembak dalam pertempuran jarak dekat dengan Taliban di dekat Garmsir di Provinsi Helmand, Mei 2008.
Sgt. William Olas Bee, seorang Marinir nyaris tertembak dalam pertempuran jarak dekat dengan Taliban di dekat Garmsir di Provinsi Helmand, Mei 2008.
Tentara AS bersiap menderek kendaraan pendeteksi bom Huskie yang rusak saat patroli di Pesh Lembah di Afghanistan Provinsi Kunar, 30 Juli 2009.
Tentara AS bersiap menderek kendaraan pendeteksi bom Huskie yang rusak saat patroli di Pesh Lembah di Afghanistan Provinsi Kunar, 30 Juli 2009.
Tentara AS berlutut selama upacara kematian Capt. Daniel Whitten dan Pvt. First Class Zachary Lovejoy di Remote Sweeney FOB di provinsi Zabul, Afghanistan selatan, 8 Februari 2010.
Tentara AS berlutut selama upacara kematian Capt. Daniel Whitten dan Pvt. First Class Zachary Lovejoy di Remote Sweeney FOB di provinsi Zabul, Afghanistan selatan, 8 Februari 2010.
Gembala Afghanistan berjalan dengan kawanan domba melewati kendaraan Marinir AS lapis baja di luar Camp Gorgak di provinsi Helmand, Afghanistan selatan, 5 Juli 2011
Gembala Afghanistan berjalan dengan kawanan domba melewati kendaraan Marinir AS lapis baja di luar Camp Gorgak di provinsi Helmand, Afghanistan selatan, 5 Juli 2011
Anak-anak Afghanistan isyarat pada tentara AS saat mereka berjaga-jaga di dekat sebuah pos pemeriksaan polisi Afghanistan selama misi di dekat Pangkalan Operasi Fenty di provinsi Nangarhar Afghanistan, 19 Desember 2014.
Anak-anak Afghanistan isyarat pada tentara AS saat mereka berjaga-jaga di dekat sebuah pos pemeriksaan polisi Afghanistan selama misi di dekat Pangkalan Operasi Fenty di provinsi Nangarhar Afghanistan, 19 Desember 2014.
Tentara AS menolong temanya yang terluka di lokasi ledakan di Kabul, Afghanistan, 30 Juni 2015.
Tentara AS menolong temanya yang terluka di lokasi ledakan di Kabul, Afghanistan, 30 Juni 2015.

Baca juga

5 Perang Paling Mahal dalam Sejarah Amerika

Facebook Comments