For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Sang Legenda MiG-15

MiG-15 milik China di museum
MiG-15 milik China di museum

MiG-15 menjelma menjadi pesawat menakutkan setelah menggunakan mesin Nene Rolls-Royce. Dan sungguh ajaib Soviet bisa dengan sangat mudah mendapatkan mesin ini. Begini kisahnya..

Awalnya tertarik untuk mencairkan hubungan Anglo-Soviet, Perdana Menteri Inggris Clement Attlee mengundang ilmuwan Soviet dan insinyur ke fasilitas Rolls-Royce untuk mempelajari bagaimana mesin Inggris unggul dibuat. Attlee menawarkan untuk lisensi produksi untuk Uni Soviet-setelah menuntut janji mesin hanya akan digunakan hanya untuk tujuan non-militer.

Tawaran ini mengejutkan Amerika yang kemudian memprotes keras. Dan Soviet? Sejarawan penerbangan Rusia dan Ukraina asli Ilya Grinberg mengatakan, “Stalin sendiri tidak bisa percaya. Dia berkata, “Siapa yang waras mereka akan menjual sesuatu seperti ini kepada kami? ”

Tetapi apa boleh buat, sampel Rolls-Royce dikirim ke Uni Soviet pada tahun 1946 segera diinstal ke MiG-15 prototipe dan berhasil melalui uji coba. Pada saat pesawat tempur itu siap untuk produksi massal, Soviet telah berhasil meniru mesin Nene. Ketika Inggris keberatan dengan pelanggaran perjanjian lisensi mereka, kata Grinberg,

“Rusia hanya mengatakan kepada mereka ”Lihat kami melakukan banyak perubahan dan sekarang sudah bisa dikatakan mesin ini adalah asli buatan kita sendiri.”

Gelombang pertama dari F-86 pilot di 4 Fighter-Interceptor Wing termasuk veteran Perang Dunia II terlibat dalam pertempuran dengan pilot MiG-15. Semula China mengklaim yang menerbangkan pesawat itu adalah pilot mereka.

Tetapi Amerika tahu tidak mungkin hal itu bisa dilakukan. Untuk menerbangkan pesawat itu dibutuhkan kemampuan tinggi bukan yang baru lulus dari sekolah penerbangan. Fakta kemudian menunjukkan memang pilot Rusia lah yang mengoperasionalkan pesawat itu.

MiG-15 yang berhasil didapat Amerika
MiG-15 yang berhasil didapat Amerika

Cleveland menggambarkan perjumpaan dengan pilot MiG yang memiliki kemampuan tinggi. Kala itu Cleveland mendekati Sungai Yalu pada 35.000 kaki ketika MiG datang cepat. Kedua pesawat terbang di batas Mach. “Aku berkata pada diriku sendiri ini bukan latihan tetapi pertempuran nyata.”

Dengan memanfaatkan keunggulan Sabre di kecepatan dan radius putar, Clevand bisa mendapatkan posisi di belakang MiG. “Aku meluncur begitu dekat di belakangnya dia tampak seperti sedang duduk di ruang

Dengan MiG menantang superioritas udara AS, Amerika bekerja keras untuk mendapatkan contoh pesawat itu. Pada September 1953 mereka berhasil mendapatkan satu pesawat yang didapat dari pembelotan pilot Korea Utara No Kum-Sok yang mendarat jet nya di Kimpo Air base, Korea Selatan.

Untuk mengevaluasi tempur Soviet, pilot terbaik dari Angkatan Udara Amerika Harold “Tom” Collins dari Wright Field Divisi Flight Test dan Mayor Charles “Chuck” Yeager-dikirim ke Pangkalan Udara Kadena, Jepang.

Pada tanggal 29 September 1953, pilot Barat pertama terbang dengan MiG misterius itu. Penerbangan ini mengungkapkan kinerja tangguh, tetapi juga karakteristik yang lebih menyenangkan MiG itu.

Tes penerbangan mengungkapkan bahwa kecepatan MiG hanya sebatas 0.92 Mach. Di atas itu, kontrol penerbangan pesawat tidak efektif dalam menukik ternyata ketat.

Selama pertempuran udara-ke-udara tempur di Korea, pilot AS menyaksikan MiG-15 yang menggoda dengan batas desain tiba-tiba masuk dengan dramatis, kecepatan tingg tetapi berakhir dengansering kehilangan sayap atau ekor.
Tetapi pilot MiG juga memahami kemampuan Sabre.

“Tidak ada cara untuk membuat saya melawan mereka secara bergiliran berkelanjutan,” kata pilot MiG-15 Vladimir zabelin pada tahun 2007 “Lalu ia dengan mudah akan berada di ekor saya.”

Next: MiG-15 Vs F-80 Sabre, Siapa Unggul?
Facebook Comments