For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Era F-16 Sudah Habis?

USAF

F-16 Fighting Falcon telah menjadi pekerja keras di gudang Pentagon, tetapi pesawat paling mutakhir Rusia, Sukhoi Su-35 dan Sukhoi PAK FA, telah menjadikan pesawat multirole supersonik segala cuaca, yang telah dalam pelayanan sejak tahun 1978 telah benar-benar usang.

Kyle Mizokami dalam tulisannya di National Interest Sabtu 24 September 2016 mengatakan  F-16  secara serius telah kalah dari jet tempur generasi baru Rusia dan China.

Su-35 adalah versi upgrade berat dari Sukhoi Su-27, dan merupakan pesawat generasi 4 ++ yang diproduksi sejak 2007. Pesawat tempur menyelesaikan misi tempur pertama mereka di Suriah awal tahun ini.

“Su-35 mungkin tidak siluman, tetapi dapat mendeteksi dan menyerang F-16 sebelum F-16 dapat mendeteksinya, dan ini menempatkan pesawat Amerika pada kerugian besar. Dalam laga satu-satu, F-16 bahkan mungkin tidak akan bisa memaksa Su-35 ke dalam jangkauan dogfighting, “jelas Mizokami.

Kesenjangan antara F-16 dan Sukhoi PAK FA, juga dikenal sebagai T-50, bahkan lebih jauh. Pesawat canggih ini akan menjadi pesawat siluman pertama yang beroperasi dalam pelayanan Rusia untuk.  PAK FA saat ini sedang menjalani pengujian dan diharapkan untuk memasuki layanan dengan Angkatan Udara Rusia dan Angkatan Laut Rusia pada 2018. Tidak jauh berbeda dengan pengembangan jet tempur siluman Amerika, PAK FA juga didera banyak masalah.

Jet tempur ini dimaksudkan untuk menggantikan Mikoyan MiG-29 dan Sukhoi Su-27. Desain siluman PAK FA akhirnya akan menjadikan F-16 tidak akan mampu mendeteksi sebelum mereka menyadari bahwa mereka sedang menjadi target rudal udara ke udara di luar visual. Pesawal lawan baru akan bisa mendeteksi di radar ketika PAK FA membuka teluk senjata internal untuk menembakkan rudal, dan itu sudah terlambat.

Baca juga:

F-16CJ Wild Weasel, Falcon di Barisan Terdepan

Facebook Comments