For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Gencatan Senjata Gagal, Giliran Prancis Salahkan Suriah

Sputnik

Presiden Prancis Francois Hollande menyalahkan pemerintah Suriah atas kegagalan gencatan senjata, yang diprakarsai Amerika Serikat dan Rusia.

Hollande mendesak para pendukung internasional Presiden Bashar al-Assad untuk membantu mewujudkan perdamaian di Suriah.

Rusia dan Iran adalah negara-negara utama pendukung Assad dan pemerintahannya.

“Saya katakan kepada para pendukung pemerintahan Suriah dari luar negeri bahwa mereka harus memaksa pemerintah untuk melaksanakan perdamaian. Jika tidak, mereka akan memikul tanggung jawab karena memecah belah negara itu (Suriah, red) dan membiarkan kekacauan terjadi,” kata Hollande saat menyampaikan pidato pada Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa di New York Selasa 20 September 2016.

Presiden Prancis itu juga menekankan bahwa para pelaku penggunaan senjata kimia di Suriah jangan sampai dibiarkan bebas tanpa hukuman.

Ia mengatakan kepada para pemimpin dunia bahwa konflik Suriah harus dilihat sebagai “aib” bagi masyarakat internasional jika masyarakat global gagal untuk segera mengakhiri pertempuran.

PBB pada Selasa menangguhkan semua pengiriman bantuan ke Suriah setelah iring-iringan kendaraan yang membawa pasokan kemanusiaan diserang di Aleppo.

Hollande menyebut Aleppo sebagai “kota syahid, tempat ribuan anak terbunuh dalam serangan-serangan bom, seluruh penduduknya mengalami kelaparan, iring-iringan pembawa bantuan kemanusiaan diserang, senjata kimia digunakan”. “Saya tak bisa lagi berkata-kata. Cukup, sudah,” kata Hollande.

Facebook Comments