Sejuta Tahun pun F-35 Tidak akan Menang Dogfight Lawan Typhoon dan Su-35

Dalam sebuah wawancara dengan Business Insider, Justin Bronk, seorang peneliti yang mengkhususkan diri dalam kekuatan udara tempur di Royal United Services Institute mengatakan sampai kapanpun jet tempur F-35 tidak akan pernah memenangkan pertarungan udara denan Eurofighter Typhoon dan Su-35.

“F-35 tidak bisa keluar sebagai pemenang pertempuran udara dengan Typhoon [atau Su-35], tidak pernah dalam sejuta tahun.”

Pada tahap awal pembangunan F-35, beberapa laporan yang buruk keluar mengklaim pesawat ini kalah dalam simulasi dogfights dengan F-16, sebuah platform tua yang akan digantikan F-35.

Akhir-akhir ini, berita yang keluar tentang kemampuan dogfighting F-35 telah terlihat positif, tapi dogfighting disebut tidak pernah menjadi misi utama dari Joint Strike Fighter.

Untuk itu, jet tempur tua  seperti Eurofighter Typhoon atau Sukhoi Su-35, kemungkinan bisa mengungguli dan membunuh F-35 dalam berbagai konfrontasi dekat.

Meski setiap laporan kredibel menunjukkan bahwa F-35 akan mendominasi di dalam kemampuan siluman, kesadaran situasional, dan konfrontasi di jangkauan luar visual, dogfights, atau pertempuran jarak dekat memaksa pilot pesawat tempur untuk berebut posisi guna mendapatkan sudut tembak.

Rasio berat dan daya dorong atau thrust to weight ratio serta beban sayap, atau berat yang dimuat dari pesawat dibagi dengan luas sayap, menjadi faktor terutama penting dalam dogfighting.

“Typhon dan Su-35 keduanya memiliki rasio dorong dan berat sangat baik pada beban tempur, yang berarti bahwa mereka dapat mempercepat secara vertikal dan umumnya baik dalam mempertahankan dan mendapatkan kembali energi yang pada gilirannya jauh lebih berhasil daripada F-35 yang berat khususnya [model] B dan C” jelas Bronk.

Eurofighter Typhoon/The Aviationist

F-35 memang memiliki rasio dorong dan berat yang positif, tetapi ketika dimuat dengan bahan bakar dan kelengkapan tempur tidak jelas apakah kemampuan ini tetap bertahan.

Pada akhirnya, memiliki sayap kecil dan desain yang lebih diarahkan untuk mempertahankan sifat siluman dari kinematika adalah titik lemah dari dogfighting F-35 ini.

“Sebuah wing loading yang rendah berarti bahwa Typhoon dan Su-35 dapat mempertahankan manuver jauh lebih ketat daripada F-35 sementara juga menciptakan hambatan yang kurang dan kehilangan sedikit energi,” kata Bronk.

Dalam kasus Su-35 Rusia, yang jauh lebih mungkin untuk menghadapi F-35 daripada  Typhoon, F-35 akan sangat sulit mengatasi supermaneuverability Su-35.

“Su-35 juga memiliki mesin dorong vectoring, yang berarti bahwa ia dapat mempertahankan kontrol dan terus mengarahkan hidung di mana pilot ingin tunjuk ketika staled (disebut supermaneuverability) yang merupakan keuntungan yang berpotensi besar dalam pertarungan jangkauan visual dan pada kecepatan rendah . ”

Su-35/Sputnik

Su-35 mengorbankan sifat siluman untuk membawa rudal lebih di bawah sayap. F-35 membawa rudal di teluk internal untuk mempertahankan siluman.

“Typhoon dan Su-35 juga membawa jumlah rudal lebih besar dari F-35 dalam konfigurasi tempur yang normal yang berarti bahwa pada jarak dekat mereka memiliki dua kali lebih banyak rudal infra merah untuk menembak lawan mereka,” kata Bronk.

Tetapi hal ini tidak pernah dipersoalkan Angkatan Udara AS yang sengaja mengorbankan kemampuan dogfighting untuk tetap siluman dan kesadaran situasional.

Angkatan Udara menegaskan inti dari F-35 adalah untuk melihat jet musuh dari luar jangkauan visual dan menyerang lawan dengan rudalnya.

Menurut Bronk, Su-35 atau Typhoon baru akan melihat F-35 ketika sangat dekat.

Jadi meski F-35 kemungkinan besar tidak bisa memenangkan pertempuran udara jarak pendek melawan Typhoon atau Su-35 tetapi jenis pertarungan ini kemungkinan tidak akan terjadi.

 

Facebook Comments