For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Helikopter Ditembak di Suriah, Mungkinkah Rusia Berbohong?

Jatuhnya helikopter yang menewaskan dua pilot Rusia di Suriah beberapa waktu lalu memunculkan perdebatan sejumlah ahli. Mungkinkah Rusia berbohong terkait peristiwa ini?

Kementerian Pertahanan Rusia menyebutkan dua pilot Rusia tewas di Suriah ketika Mi-25 Suriah ditembak jatuh oleh ISIS Jumat 7 Juli 2016 lalu di dekat kota Palmyra.. Pilot berada di sebuah misi pelatihan ketika mereka menerima permintaan mendesak untuk melakukan serangan pada ISIS yang tengah bergerak untuk menyerang posisi penting di dekatnya.

“Komandan kru Ryafagat Khabibulin membuat keputusan untuk menyerang para teroris,” demikian tulis kantor berita Tass mengutip kementerian pertahanan. Ditambahkan bahwa pilot telah dinominasikan untuk mendapatkan penghargaan militer. “Karena pilot Rusia melakukan tindakan yang benar dan menggagalkan serangan teroris”

Segera, video serangan muncul di sebuah situs ISIS. Ledakan di dekat rotor belakang mengirimkan helikopter berputar-putar sebelum kemudian menghantam bumi.

Sumber-sumber militer anonim yang dikutip media pemerintah Rusia menyatakan bahwa helikopter itu ditembak rudal anti tank TOW buatan Amerika. Laporan ini menunjukkan bahwa ISIS telah mendapat manfaat dari pengiriman senjata tersebut oleh AS ke kelompok pemberontak yang kemudian jatuh ke ISIS.

Namun menurut laporan surat kabar dan ahli, helikopter itu bukan Mi-25 (versi ekspor dari helikopter serangan Mi-24 Rusia), namun Rusia helikopter state-of-the-art baru Mi-35M, yang pertama kali muncul di Suriah pada bulan Desember, dan yang penting, hanya dioperasikan oleh militer Rusia.

Loading...

Bersama dengan rudal jelajah Kalibr, peluncur roket TOS-1A dan pesawat tempur bomber Sukhoi Su-34, Mi-35M adalah bagian dari penyebaran teknologi tinggi ke Suriah. Pengiriman ini banyak yang menyebut sebagai bagian dari menguji teknologi tinggi itu ke medan perang sesungguhnya.

Mi-35M jelas jauh lebih canggih dibanding Mi-24 karena memiliki fitur avionik tempur canggih dan dapat membawa senjata lebih banyak dan lebih berat.

Jika helikopter adalah Mi-35M, itu akan menunjukkan bahwa ini adalah misi tempur Rusia, bukan Suriah, dan kemungkinan pada misi tempur, bukan pelatihan.

Perbedaan ini penting untuk menjelaskan apa yang dilakukan Rusia di Suriah. Mereka tidak sekadar memberi pelatihan  tetapi juga termasuk pasukan khusus dan artileri, membantu militer Suriah mengambil kembali wilayah yang dikuasai ISIS dan kelompok-kelompok pemberontak lainnya, termasuk yang didukung oleh Amerika Serikat.

Pada hari Senin, surat kabar Kommersant melaporkan bahwa sumber-sumber militer mengklaim bahwa laporan [dari serangan terhadap helikopter] bukan Mi-25 Suriah, tetapi Mi-35M (beberapa di antaranya dikerahkan untuk Khmeymim Maret 2016 ).

Seorang analis militer yang memiliki hubungan dengan Kementerian Pertahanan Rusia yang meminta untuk tidak diidentifikasi namanya mengatakan bahwa ia juga percaya helikopter adalah Mi-35M, bukan Mi-25.

The Conflict Intelligence Team, sebuah tim investigasi Rusia yang menggunakan data open-source untuk melaporkan militer Rusia, mengatakan bahwa helikopter “memiliki landing gear non-ditarik dan sayap pendek, yang ini bukan fitur dari helikopter Mi-35M.”

Tapi laporan itu juga membuat klaim kontroversial bahwa helikopter mungkin jatuh karena tembakan salah sasaran oleh wingman.

“Selama pertempuran, pemimpin bisa berada di garis tembakan helikopter yang mengikuti sedikit di atas,” kata laporan itu sebagaimana dikutip Washington Post Selasa 12 Juli 2016.

Laporan itu mencatat bahwa helikopter tempur meluncurkan roket terarah tak lama sebelum ditembak jatuh. “Hal ini menjelaskan mengapa [ISIS] tidak mempublikasikan video saat peluncuran rudal mereka.”

Jeremy Binnie dari IHS Janes mengatakan sulit untuk membedakan apa yang terjadi dalam video, meskipun dalam bingkai setelah ledakan di rotor ekor, tampak ada garis asap menembak jauh dari ledakan, sesuatu yang ia percaya sebagai sisa-sisa proyektil bergerak melewati helikopter.

Menurut Binnie, ini menunjukkan bahwa apa pun yang memukul helikopter datang dari depan, bukan dari belakang seperti yang dilaporkan The Conflict Intelligence Team.

Dalam hal titik tembakan, Binnie mengatakan, kecil kemungkinan dilakukan dengan sistem pertahanan udara man portable, atau MANPADS.

Kebanyakan MANPADS mencari dan mengunci sumber panas terbesar yang  biasanya mesin. Dalam kasus ini bagian rotor ekor helikopter yang dihantam rudal, bukan sumber panas terbesar.

Sementara itu akan hampir mustahil untuk membedakan model senjata apa yang digunakan untuk menembak jatuh helikopter dalam situasi seperti ini, tidak mungkin bahwa sebuah rudal antitank dipandu memukul helikopter Rusia, kata Binnie karena senjata ini dirancang untuk menghancurkan target yang jauh lebih lambat.

Tahun lalu, sebuah TOW digunakan oleh pasukan oposisi Suriah untuk menghancurkan sebuah helikopter Rusia, namun helikopter itu tidak bergerak setelah mendarat di atas bukit.

“Bahkan jika itu adalah [rudal antitank dipandu], segera menyebutnya TOW tampaknya seperti upaya sengaja untuk melemparkan pernyataan negatif di sekitar program AS,” kata Binnie.

Binnie menambahkan bisa juga helikopter terkena tembakan beruntung dari senjata antipesawat kaliber besar. ISIS telah memfilmkan mereka memiliki meriam antipesawat 14.5mm ke 57mm yang dipasang di bagian belakang truk pickup.

 

Loading...
Facebook Comments