For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

MiG-35 Fulcrum-F Disiapkan untuk Melawan F-22 atau F-35

Mikoyan MiG-35 Fulcrum-F direncakan untuk masuk pengujian pada 2017 dengan pengiriman ke Pasukan Aerospace Rusia dimulai pada 2018. Penerbangan uji untuk derivatif terbaru Fulcrum awalnya dijadwalkan untuk musim panas ini dan telah mundur karena penundaan produksi.

“Pengembangan kerja di bawah kontrak dengan Departemen Pertahanan pada MiG-35 saat ini sedang berlangsung,” kata Vladimir Mikhailov, kepala Direktorat United Aircraft Corporation (UAC) kepada kantor berita yang berbasis di Moskow TASS. “Mereka sedikit di belakang jadwal karena beberapa kesalahan karena perusahaan menunda pengiriman komponen, tetapi kita dapat mengatakan bahwa secara umum masalahnya selesai.”

Namun, divisi Aircraft Corporation Rusia MiG UAC berharap untuk menebus keterlambatan produksi tahun depan. “Kami akan mengejar ketinggalan dengan jadwal pada 2017,” kata Mikhailov. “Ini akan menjadi uji coba yang sangat singkat karena prototipe telah berulang kali membuktikan dirinya. Pesawat ini akan dipasok ke VKS [Vozdushno-Kosmicheskiye Sily] di tahun 2018. ”

UAC belum menandatangani kontrak produksi dengan Kementerian Pertahanan Rusia karena harus menunggu sampai MiG-35 menyelesaikan pengujian. Namun, Angkatan Udara Rusia sebelumnya mengatakan berencana membeli batch awal sebanyak 37 MiG-35 dan jet diharapkan mulai beroperasi pada tahun 2020.

MiG-35 adalah turunan lanjutan dari MiG-29. Meski badan pesawat yang sama, pesawat ini bisa dikatakan benar-benar baru. MiG-35 menambahkan sistem yang sama sekali baru dengan fly-by-wire kontrol, badan pesawat ringan, kapasitas bahan bakar lebih banyak dengan mesin lebih efisien dan nozel thrust-vectoring. Selain itu, Rusia sedang mengembangkan versi satu dan dua kursi berdasarkan garis cetakan yang sama untuk memaksimalkan kesamaan.

Lebih penting lagi, MiG-35 akan menambahkan avionik suite yang benar-benar baru. Jet baru akan menggunakan radar active electronically scanned array Zhuk-MA. Radar ini mampu melacak target tempur berukuran kecil lebih dari 85 mil laut.

MiG-35 juga akan dilengkapi dengan sistem pelacak optik yang unik (OLS)  yang merupakan sensor pasif udara ke udara elektro-optik yang beroperasi di gelombang visual dan inframerah. Rusia percaya bahwa sensor OLS akan berguna saat melawan pesawat siluman seperti F-22 dan F-35. MiG-35 juga akan menggabungkan teknologi tinggi dalam perang elektronik, daerah di mana Rusia unggul.

RSK-MiG-yang berada di bawah naungan United Aircraft Corporation bersama rivalnya  Sukhoi diharapkan untuk merebut kembali beberapa kehebatan biro desain Mikoyan dengan pesawat ini. Lini produksi Fulcrum RSK-MiG telah tidak mampu mengimbangi Flanker yang lebih besar dan lebih mampu. MiG-35 mungkin harapan terakhir RSK-MiG untuk mendapatkan kembali beberapa pangsa pasar jet tempur tempur internasional yang telah hilang.

Sumber: Dave Majumdar/National Interest

Facebook Comments