For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ini Dia Angkatan Udara Swasta Terbesar di Dunia

Di tempat ini terdapat terdapat puluhan jet tempur. Dari MiG-21, Douglas A-4K Skyhawks dan 28 jet tempur ringan. Tetapi ini bukan basis pasukan udara sebuah negara. Semua pesawat itu adalah milik sebuah perusahaan penerbangan swasta. Dan selamat atang di Draken Internasional, angaktan udara swasta terbesar di dunia!

Berbasis di Lakeland, Florida, Draken dibentuk belum lama yakni baru pada pada 2011. Namun kin telah berkemang pesat. Saat ini perusahaan melakukan berbagai pelatihan bagi militer AS. Draken secara aktif juga membuka basis Eropa.
“Model bisnis kami adalah untuk menjadi yang pertama penyedia layanan udara komersial untuk memanfaatkan pesawat tempur taktis generasi keempat,” kata kepala eksekutif Jared Isaacman. “Kami merasa itu adalah pembeda besar antara kami dan perusahaan lain dalam industri yang sangat kecil.”

Douglas A-4K Skyhawks milik Draken International
Douglas A-4K Skyhawks milik Draken International

Perusahaan ini awalnya mencapai label generasi keempat ketika mendapatkan Skyhawks, yang dibeli dari Angkatan Udara Selandia Baru pada tahun 2012. Negara tersebut memutuskan untuk mempensiun pesawat itu pada 2001.
“Tetapi mereka tidak seperti Skyhawks lain di dunia,” jelas Isaacman. “Mereka sudah diupgrade dengan biaya $300 juta di tahun 1990-an dengan mengambil sejumlah teknologi yang dimiliki F-16. Termasuk radar Westinghouse AN / APG-66, kontrol hands-on throttle and stick (HOTAS), kaca kokpit dan databus MIL-STD-1553B.”
Sebelum dibeli pesawat itu berada di penyimpanan di Selandia Baru selama hampir satu dekade, tetapi telah diawetkan dengan baik, Isaacman menambahkan. Selain memiliki Skyhawks, Draken memmiliki MiG-21, yang dibeli dari Polandia, sembilan Alenia Aermacchi MB-339 – juga milik Selandia Baru – ditambah lima Aero Vodochody L-39 Albatros dibeli dari berbagai pemilik swasta AS.

Aero Vodochody L-159
Aero Vodochody L-159

Pesaing, menurutnya, cenderung untuk mengoperasikan peralatan yang lebih tua seperti Israel Aircraft Industries Kfirs, Hawker Hunters atau Learjet untuk peran seperti target towing atau profil serangan elektronik.
Tujuan Draken ini membedakan dirinya semakin disorot di bulan Juli dalam ajang Farnborough International Air Show, ketika perusahaan ini menempatkan pesanan hingga 28 Aero Vodochody L-159 Advanced Light Combat Aircraft (ALCA). Pesawat satu kursi ini berasal dari Aero’s 1970s-vintage L-39 Albatros. Terdapat 72 pesawat surplus yang menunggu pembeli.

Pesawat ini, menurut Isaacman benar-benar cocok untuk armada perusahaannya. Setelah dibangun dari tahun 2001-2003 pesawat ini terus mengalami pengembangan. “Mereka tidak memiliki waktu penerbangan pada mereka dan dikemas dengan kemampuan radar generasi keempat, sebagai bagian dari suite yang dirancang oleh Selex,” tambahnya.
Pesawat memiliki Grifo-L multimode pulsa Doppler radar dan kaca kokpit, ditambah kontrol HOTAS. “Bonus besar bagi kita adalah mereka hiper-efisien. Mereka memiliki mesin F124 [Honeywell], “katanya.
Draken menghabiskan uang pada Alcas untuk meningkatkan kinerja mereka. Perbaikan akan mencakup perbaikan aerodinamis untuk meningkatkan top speed, meskipun Isaacman menolak untuk memberikan rincian, mengutip informasi hak milik.
Misi diterbangkan untuk angkatan bersenjata Amerika Serikat menjalankan keseluruhan peran pelatihan dari yang paling sederhana hingga yang paling rumit. Dan negara memilih menggunakan pelatihan oleh perusahaan swasta karena lebih murah. “Ada tiga hal penting yang mendorong penghematan biaya bagi pelanggan kami,” kata Isaacman. “Ada kesenjangan yang besar antara biaya penerbangan pesawat kami dan pesawat terbang militer garis depan. Pesawat kami biaya sekitar $ 7.000 per jam.”
“Itu berarti menghemat $ 40.000 perjam penerbangan dibandingkan dengan F-16. Ketika Anda terbang dengan F-35 atau Typhoon biayanya mencapai $ 80.000.”
“Kedua, bisa menghemat harapan hidup pesawat tempur karena tidak harus digunakan untuk berlatih. Pesawat cukuk digunakan ketika misi sungguhan.”

Terakhir dengan banyakya pilot pesawat tempur Barat mereka hanya mendapatkan sekitar 150 jam waktu penerbangan per tahun dan itu bisa lebih ketika di Draken.

Draken saat ini memang sedang melayani militer AS, namun secara aktif berusaha membuka basis Eropa. “Ada sejumlah permintaan. Angkatan Laut Perancis, misalnya, menggunakan L-39 dan Hunters untuk memberikan simulasi ancaman.”

Menemukan lokasi Eropa yang cocok “jelas merupakan keputusan besar bagi kami”, dan akan tergantung pada beberapa faktor termasuk keamanan dan biaya.
Tetapi Draken tidak menangani misi high-end yang dilakukan oleh unit Agresor AS, namun. “Agresor yang terbang [Boeing] F-15, F-18 [dan F-16] memang bisa menjadi simulasi ancaman di dunia. Tetapi juga harus diingat ada ancaman dari generasi ketiga yang tidak perlu menggunakan pesawat paling moderen untuk mengatasinya. ”
“Anda akan melihat untuk memiliki agresor fokus pada simulasi MiG-29 dan [Shenyang] J-11. Kita dapat dengan mudah mensimulasikan MiG-21 dan jenis ketiga / generasi keempat lainnya. ”
Perusahaan menarik pilot dari jajaran mantan militer. “Kami memiliki banyak mantan USN dan USMC pilot yang digunakan untuk terbang A-4 dan F-16. Pilot tampaknya sangat mudah beradaptasi dengan A-4, “kata Isaacman.

Sumber: Flight Global

Facebook Comments

Comments are closed.