For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Denmark Akan Panaskan Kutub Utara dengan F-16

Lingkungan Greenland yang ekstrem menjadikan penerbangan menjadi tantangan tersendiri. Foto pilot F-16 Denmark John Kristensen saat melakukan misi di Kutub Utara
F-16 Denmark saat melakukan penyebaran di Bandara Kangerlussuaq di barat Greenland
F-16 Denmark saat melakukan penyebaran di Bandara Kangerlussuaq di barat Greenland

Sementara perhatian dunia difokuskan pada Ukraina dan Irak, sesungguhnya di Kutub Utara yang dingin situasi secara pelan namun pasti juga menghangat. Negara-negara di sekitar daerah tersebut mulai meregangkan otot mereka untuk menunjukkan dominasi militernya.

Rusia adalah neara yang telah secara terbuka melakukan gerakan untuk meningkatkan kehadiran militer mereka di Kutub Utara. Pangkalan militer milik mereka yang merupakan peninggalan era Soviet mulai dihidupkan kembali. Pangkalan-pangkalan itu terletak di pulau-pulau terpencil yang tidak ada penduduknya.

Sementara Kanada juga mulai bergerak. Mereka menggunakan musim panas di Kutub Utara untuk melakukan latihan militer di wilayah tersebut. Sementar Denmark juga tidak mau tinggal diam. Negara ini memiliki bertanggung jawab untuk pertahanan pulau terbesar kedua di dunia, Greenland, Kutub Utara. Kini pemerintah negara tersebut mulai mengerahkan kekuatannya dengan membuka akses militer lebih luas.

Untuk mengakses Greenland bukan perkara gampang bagi Denmark karena jaraknya mencapai 1.900mil Saat ini, angkatan udaraDenmarkmelakukan patrolikedaulatandanpenerbanganperlindunganperikanandi Greenlandsekitar dua minggusetiap bulan, sementaraLockheedC-130J Herculesdikerahkanuntuk mendukung patroli angkatan Laut Denmark bekerjasecara berpasanganuntuk menegakkankedaulatanditaman nasionalyang luas ditimur laut daripulau.

Lingkungan Greenland yang ekstrem menjadikan penerbangan menjadi tantangan tersendiri. Foto pilot F-16 Denmark John Kristensen saat melakukan misi di Kutub Utara
Lingkungan Greenland yang ekstrem menjadikan penerbangan menjadi tantangan tersendiri. Foto pilot F-16 Denmark John Kristensen saat melakukan misi di Kutub Utara

Denmark sekarang ingin meningkatkan kemampuannya di Greenland. Mereka ingin membuktikan bahwa kekuatan mereka memiliki aset militer yang bisa dikirimkan ke Greenland dalam waktu cepat. Ini tentu sebuah pesan bagi negara-negara sekitar Arktik untuk tidak mengganggu wilayah mereka di daerah tersebut.

Pada Agustus 2014 lalu, Denmark melakukan penyebaran tiga hari armada F-16 F-16 Fighting Falcon mereka ke Bandara Kangerlussuaq di barat Greenland. Ini adalah yang pertama kali dilakukan oleh Denmark.”Penyebaran ini menemukan sejumlah masalah yang kita harus mengatasi jika kita harus menyebarkan F-16 ke Greenland,” kata Mayor John Kristensen, wakil komandan 730 Esk dan komandan detasemen untuk penyebaran.

Angkatan udara Denmark sebenarnya telah memiliki fasilitas di Kangerlussuaq. Namun sejauh ini yang datang hanya Hercules dan Bombardier. Belum pernah pesawat tempur mendarat di daerah tersebut.”Kami harus mengerahkan semua peralatan untuk F-16 operasi, kabel darurat untuk landasan pacu, dan juga membawa oksigen cair sendiri, karena mereka tidak menghasilkan di Greenland,” tambahnya.

Kristensen dan pilotnya juga harus mempertimbangkan keselamatan penerbangan dengan menambah sejumlah fasilitas termasuk pakaian pilot dan operasi khusus udara. penerbangan antara Kangerlussuaq dan pangkalan udara AS di Thule, F-16 dikawal oleh Challenger CL604 pesawat multi-misi dilengkapi dengan komunikasi satelit yang tidak dimiliki F-16. Challenger juga memiliki kemampuan untuk menjatuhkan rakit kehidupan pilot jatuh, mendukung pesawat tempur hingga 12 jam.

Kristensen mengatakan sekarang berencana untuk latihan-skala yang lebih besar dengan target mengirim 6-8 F-16 dikerahkan selama 2-3 minggu antara musim semi dan gugur 2015 Bagian penting dari penyebaran tersebut akan menggunakan G4 LITENING menargetkan pod untuk membantu kartografer Denmark untuk menghasilkan grafik pengiriman diperbarui untuk pantai timur Greenland.
“Operasi Greenland mirip dengan jarak ke Sahara selatan,” kata Kolonel Karsten Jensen, kepala Wing Transportasi Denmarkpada Konferensi Airlift Militer di London 16 September 2014. “Tapi ini adalah misi nasional pada skala strategis sekaligus untuk mengirimkan sinyal politik,” katanya.

Facebook Comments