For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Turki Bikin Amerika Sakit Hati

F-16

Ketika Washington mati-matian menggalang koalisi untuk menggempur kekuatan ISIS di Irak dan Suriah, Turki justru tidak mau ikut. Padahal Turki adalah satu-satunya negara di kawasan Timur Tengah yang menjadi anggota Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). Jelas ini menyakitkan bagi Amerika.

F-16 Amerika lepas landas dari pangkalan udara AS di Incirlik Turki
F-16 Amerika lepas landas dari pangkalan udara AS di Incirlik Turki

Turki, selama ini menjadi tempat pangkalan udara AS yang besar di Timur Tengah. Negara ini juga memiliki perbatasan panjang dengan Irak dan Suriah sehingga akan sangat strategis untuk dijadikan basis operasi.

Namun ketika Washington memenangkan dukungan untuk koalisi militer dari 10 negara-negara Arab – Mesir, Irak, Yordania, Lebanon dan enam negara-negara Teluk termasuk saingan kaya Arab Saudi dan Qatar – Turki yang hadir dalam forum tersebut tidak ikut masuk. (baca:10 Negara Arab Sepakat Gabung AS Lawan IS)

Presiden Tayyip Erdogan dan Perdana Menteri Ahmet Davutoglu, masih ragu apakah langkah militer ini akan menyelesaikan masalah atau justru akan memperkeruh suasana. Mereka takut bisa memperkuat musuh mereka, Presiden Suriah Bashar al-Assad, dan memperburuk ketegangan sektarian di Irak .

“Ini adalah tindakan penyeimbangan yang sangat rumit. Turki sedang mencoba untuk memuaskan pasangan AS tanpa memperluas kerjasama penuh. Mereka akan berada di bawah tekanan mengintensifkan tapi akan merasa sangat sulit untuk memblokir strategi Amerika,” kata Fadi Hakura, Turki analis di berbasis London think-tank Chatham House Rabu 17 September 2014.

“Ini adalah koalisi yang apatis. Turki dan sebagian besar negara-negara Arab bagian dari koalisi ini sangat skeptis terhadap niat AS di kawasan itu.”

Loading...

Peran Turki kemungkinan akan terbatas, AS dan para pejabat Turki mengatakan, untuk membendung aliran pejuang asing melintasi perbatasan, membantu memotong keuangan Negara Islam dan memberikan dukungan kemanusiaan dan logistik.

Para pejabat Turki juga mengatakan tidak ada rencana untuk mengizinkan penggunaan pangkalan udara AS di selatan Ankara Incirlik untuk basis serangan udara.

“Turki harus memainkan permainan yang panjang, dan sekarang strategi diungkapkan oleh pemerintah AS tidak memberikan keyakinan bahwa wilayah tersebut akan stabil,” kata Sinan Ulgen, Kepala Pusat Studi Ekonomi dan Kebijakan Luar Negeri di Istanbul.

“Hanya memukul ISIS tidak akan menyelesaikan apa-apa. Sejarah intervensi Barat telah berlimpah menunjukkan bukti hal ini. Lihatlah di mana Libya berdiri hari ini, di mana Afghanistan berdiri hari ini, di mana Irak berdiri hari ini,” katanya.

“Negara Islam sebenarnya adalah ancaman yang lebih besar ke Turki daripada Amerika Serikat, sehingga ada insentif bagi Ankara untuk menjadi bagian dari koalisi ini. Tapi sekarang tidak ada tumpang tindih besar tentang arah strategis.”

Ketika pejuang Negara Islam melonjak ke Irak utara pada bulan Juni, mereka menangkap 46 sandera Turki di kota Mosul, termasuk diplomat, tentara dan anak-anak. Para pejabat Turki mengatakan nasib para sandera adalah salah satu alasan mereka enggan untuk menandatangani publik untuk kampanye melawan pejuang. Namun para pejabat pemerintah membuat sedikit rahasia yang was-was mereka tentang tindakan AS pergi lebih dalam dari kepedulian terhadap tawanan. Davutoglu mengatakan pekan lalu aksi AS saja tidak akan cukup untuk membawa stabilitas.

 

 

Loading...
Facebook Comments