For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rusia Tak Keberatan Jual S-400 ke China

S-400_Triumf_SAM_SystemPresiden Rusia Vladimir Putin setuju untuk penjualan sistem rudal anti pesawat S – 400 ke China. Kabar itu dikutip surat kabar Rusia Kommersant yang, mengutip sebuah sumber yang dekat dengan Kremlin. Pada saat yang sama direktur dari Layanan Federal untuk Militer – Teknis Kerjasama Alexander Fomin menegaskan bahwa negosiasi untuk pasokan China sedang berlangsung . Keputusan untuk menjual kompleks dibuat pada awal 2014 lalu.
Negosiasi dengan China terkait dengan jumlah kompleks dan biaya mereka. Namun, jika kontrak perusahaan akan ditandatangani dalam waktu dekat S – 400 tidak bisa langsung dipasok ke Beijing setidaknya sebelum 2016.

Jangankan China, Rusia sendiri masih terbatas memiliki alat tempur ini. Bahkan sampai saat ini Rusia baru memiliki dua S – 400 Triumf. Satu ditemptakan dengan basis di Moscow dan satu lagi berbasis di Electrostal , dekat Moskow. Setiap unitnya terdiri dari dua resimen masing-masing terdiri dari delapan poin peluncuran , masing-masing dengan empat rudal .
The S – 400 memiliki jangkauan maksimum hingga 400 km di ketinggian 40.000-50.000 meter . Sistem ini menggunakan berbagai rudal , dioptimalkan untuk terlibat rudal balistik dan jelajah dan kendaraan hipersonik.
S-400 mempunyai kemampuan menghancurkan pesawat siluman, jet tempur, rudal jelajah, rudal balistik sampai jarak jangkau 400 km. Kemampuan S-400 dua kali lipat rudal MIM-104 Patriot produksi AS. Jadi wajar jika Amerika dikabarkan galau dengan kekuatan baru Rusia ini.
Setiap sistem S-400 terdiri dari enam rudal SAM. Pusat komando dari sistem pertahanan udara akan memproses data kompleks radar, SAM, dan AAMs (air-to-air-missile) lainnya dan ZRPK (S-300, “Thor,” “shell-C”), serta pusat-pusat komando yang lebih tinggi. Singkatnya, sepenuhnya mengontrol proses serangan dengan sistem pertahanan udara / pertahanan rudal di daerah tertentu. Sistem radar untuk S-400 adalah 91N6E dengan jangkauan 600 km.
Sistem rudal anti-pesawat S-400, terdiri dari pelacak radar multi-role (multi-fungsi) dan rudal dan peluncur hingga 12 unit. Setiap kompleks dapat berfungsi secara independen dari pusat komando dan kontrol dan sistem radar utama. Selain itu, dapat mendeteksi target secara bersamaan (di waktu yang sama) hingga 100 target, dengan target untuk dilumpuhkan adalah 6 target (total 12 sebelum di reload kembali untuk 1 sistem). Dua rudal akan ditujukan kepada setiap target, yang memberikan kemungkinan lebih besar untuk menjatuhkan/menghancurkan target. Selain itu, S-400 memiliki radar 96L6E all-altitude (semua ketinggian), menara bergerak untuk antena 92N6E, kompleks logistik, stasiun intelijen elektronik dan tentu saja yang tidak boleh tertinggal adalah rudal amunisi.

 

 

Indonesia sebenarnya negeri yang hebat luar biasa. Kenapa sekarang justru sering dianggap lemah dan diremehkan. Bahkan oleh negara kecil macam Singapura.  baca di

http://earningloot.biz/?reflink=amiruddin

Facebook Comments