For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Israel: Kalau Perang Lagi dengan Hizbullah, Libanon akan Membayar Mahal

Hizbullah

Israel dan Hizbullah tidak terlibat dalam konfrontasi militer langsung sejak perang yang menghancurkan selama 34 hari tahun 2006, tetapi konflik baru mungkin terjadi, dengan ketegangan regional yang semakin tinggi.

Mayor Jenderal Amir Baram, kepala Komando Utara Pasukan Pertahanan Israel (IDF), telah memperingatkan bahwa Libanon akan membayar mahal jika terjadi konflik bersenjata baru antara Israel dan Hizbullah.

“Kami akan terus bertindak untuk menggagalkan upayanya [Hizbullah] mengancam keamanan kami, secara diam-diam dan terang-terangan seperti yang dipersyaratkan, dan jika perang dikenakan pada kami, kami akan mengeluarkan harga yang mahal pada organisasi ini dan mereka yang memberikan dukungan, di mana pun diperlukan , ” katanya di sebuah peringatan ke-13 Perang Libanon 2006 dan dilaporkan Sputnik Kamis 13 Juni 2019.

Amir Baram melanjutkan dengan mengatakan bahwa Hizbullah tetap setia “kepada pemimpin tertinggi di Iran, bukan kepada warga Libanon”.

“Sebagai akibat langsung, negara Libanon bertanggung jawab untuk membayar mahal untuk kerjasamanya dengan terorisme Syiah dalam kampanye berikutnya,” katanya seperti dikutip oleh The Jerusalem Post.

Baram juga menuduh Hizbullah melanggar Resolusi 1701 Dewan Keamanan PBB, yang mengakhiri perang antara Israel dan milisi Hizbullah Libanon dan partai politik.

Dia mengklaim bahwa Hizbullah terus mengkonsolidasikan kekuasaan di Libanon selatan dan membangun infrastruktur dan roket di dekat perbatasan dengan Israel, yang melanggar resolusi tersebut.

Tel Aviv tahun lalu menuduh bahwa Hizbullah sedang membangun pos-pos pengamatan di sepanjang perbatasan Israel, tetapi Pasukan Sementara PBB di Libanon, yang memantau kegiatan di daerah itu, mengatakan pihaknya telah mengamati tidak ada orang bersenjata yang tidak sah di daerah itu.

Pidato intimidasi Baram terjadi hanya beberapa jam sebelum sebuah drone tampaknya menyusup ke Israel dari wilayah Lebanon, memaksa IDF untuk menerbangkan jet tempur. Militer memutuskan untuk tidak menembak drone dan segera kembali. Israel belum memberikan informasi tentang siapa yang mereka percayai mengoperasikan drone.

Israel dan Hizbullah, kelompok militer  Syiah yang saat ini memegang beberapa jabatan di pemerintah Libanon, berperang singkat di musim panas 2006 yang berakhir dengan jalan buntu.

Tel Aviv telah berulang kali mengklaim bahwa Hizbullah  adalah wakil dari Iran dan menerima senjata dan peralatan dari Teheran. Iran secara konsisten membantah tuduhan tersebut.

 

Facebook Comments