For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rusia Tahan Tiga Kapal Ukraina, Ketegangan Tinggi

Insiden Selat Krech/mil.in.ua

Rusia merebut tiga kapal angkatan laut Ukraina di lepas pantai Crimea yang dianeksasi Rusia, setelah melepaskan tembakan ke arah mereka dan melukai beberapa pelaut pada Minggu 25 November 2018. Sebuah langkah yang berisiko memicu krisis baru yang berbahaya antara kedua negara.

Layanan keamanan FSB Rusia pada Senin 26 November 2018 pagi mengatakan bahwa kapal patroli perbatasannya telah menyita kapal angkatan laut Ukraina di Laut Hitam dan menggunakan senjata untuk memaksa mereka berhenti.

FSB mengatakan telah dipaksa untuk bertindak karena kapal – dua kapal artileri lapis baja kecil Ukraina dan perahu tunda- telah secara ilegal memasuki perairan teritorialnya dan mengabaikan peringatan untuk berhenti saat melakukan manuver berbahaya.

“Senjata digunakan dengan tujuan menghentikan secara paksa kapal perang Ukraina,” kata FSB dalam sebuah pernyataan yang diedarkan ke media pemerintah Rusia.

“Akibatnya, ketiga kapal angkatan laut Ukraina ditangkap di perairan teritorial Federasi Rusia di Laut Hitam.”

FSB mengatakan tiga pelaut Ukraina terluka dalam insiden itu dan mendapatkan perawatan medis. “Hidup mereka tidak dalam bahaya,” katanya.

Dengan hubungan yang masih tegang setelah aneksasi Rusia atas Crimea dan dukungannya bagi pemberontakan pro-Moskow di Ukraina timur, insiden itu berisiko mendorong kedua negara itu menuju konflik yang lebih luas.

Ukraina membantah bahwa kapal-kapalnya telah melakukan kesalahan, menuduh Rusia melakukan agresi militer, dan meminta agi komunitas internasional menghukum Rusia.

Rusia mencaplok Crimea pada tahun 2014 dan kemudian membangun jembatan jalan raksasa yang menghubungkannya dengan Rusia selatan yang melintasi Selat Kerch – hamparan sempit air yang menghubungkan Laut Hitam ke Laut Azov yang merupakan rumah bagi dua pelabuhan terpenting di Ukraina.

Kontrol Rusia atas Crimea, di mana Armada Laut Hitamnya bermarkas, dan dari jembatan itu, mereka mampu mengendalikan arus pengiriman.

Krisis dimulai lebih awal pada hari Minggu setelah Rusia menghentikan tiga kapal Ukraina memasuki Laut Azov dengan menempatkan kapal kargo di bawah jembatan.

Seorang saksi Reuters mengatakan Rusia mendukung blokade dengan setidaknya dua pesawat tempur Sukhoi Su-25 yang terbang rendah. TV negara Rusia mengatakan helikopter tempur Rusia juga telah dikerahkan di daerah itu.

Angkatan Laut Ukraina mengatakan di media sosial bahwa enam pelaut Ukraina terluka dalam perampasan kapal-kapalnya yang tampaknya telah ditabrak dan ditumpangi dan bahwa serangan Rusia terhadap mereka terjadi setelah mereka mundur dan kembali ke Odessa, Pelabuhan laut hitam dari tempat mereka memulai perjalanan mereka.

“Setelah meninggalkan zona 12 mil, FSB Federasi Rusia melepaskan tembakan ke armada milik pasukan bersenjata Ukraina,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Uni Eropa dalam sebuah pernyataan mengatakan pihaknya mengharapkan Rusia untuk memulihkan kebebasan lewat selat Kerch dan mendesak kedua pihak untuk bertindak dengan menahan diri sepenuhnya untuk mengurangi situasi. Seorang juru bicara NATO mengeluarkan seruan yang sama kepada kedua pihak.

Perjanjian bilateral memberi Rusia dan Ukraina hak untuk menggunakan Laut Azov, yang terletak di antara mereka dan dihubungkan oleh Selat Kerch yang sempit ke Laut Hitam. Sejak Rusia mencaplok Crimea, ketegangan meningkat dengan kedua negara mengeluh tentang penundaan pengiriman dan pelecehan.

Sebelumnya pada hari Minggu, layanan penjaga perbatasan Rusia telah menuduh Ukraina tidak memberitahukannya sebelum perjalanan tiga kapal, sesuatu yang ditolak Kiev.

Rusia mengatakan kapal-kapal Ukraina telah melakukan manuver dengan berbahaya dan mengabaikan instruksi-instruksi mereka dengan tujuan untuk membangkitkan ketegangan.

Dalam tanda lain meningkatnya ketegangan, kantor berita RIA yang dikendalikan negara Rusia melaporkan pada Minggu malam bahwa pasukan Ukraina telah memulai penembakan berat daerah pemukiman di Ukraina timur yang dikendalikan oleh separatis pro-Moskow. Namun kabar itu belum dapat dikonfirmasi.

Facebook Comments