For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rusia Mungkin akan Benar-Benar Mewujudkan Roket Bertenaga Nuklir

Elon Musk bagi sebagian besar orang disebut sebagai sosok revolusioner dalam dunia penerbangan ruang angkasa, tetapi bagi Vladimir Koshlakov, kepala Pusat Penelitian Keldysh Rusia sebenarnya Musk hanyalah menggunakan teknologi yang sudah ada saja.

“Elon Musk menggunakan teknologi yang ada dan dikembangkan sejak lama,” kata Koshlakov dalam sebuah wawancara dengan milik negara Rossiyskaya Gazeta. “Dia adalah seorang pengusaha: dia mengambil solusi yang sudah ada di sana, dan menerapkannya dengan sukses.”

Hal ini berbeda dengan apa yang sedang dilakukan Rusia saat ini. Koshlakov mengatakan mereka sedang membangun kendaraan ruang angkasa jenis baru yang disebut Transport and Energy Module (TEM), yang akan menggunakan tenaga nuklir. Koshlakov sendiri yang akan memimpin proyek tersebut.

Namun, sebenarnya mesin nuklir juga memanfaatkan teknologi hampir setua roket kimia yang digunakan saat ini. Lalu kenapa diperlukan roket nuklir, dan mengapa sampai saat ini belum ada yang memilikinya?

Jika melihat sejarah, baik Amerika Serikat dan Uni Soviet telah menghabiskan puluhan tahun untuk meneliti roket nuklir, dan desain baru yang dikembangkan Rusia merupakan turunan langsung dari program-program tersebut.

Desain khusus dari mesin roket bertenaga nuklir dapat bervariasi secara dramatis. Satu program eksperimental Amerika menampilkan roket yang akan mendorong dirinya sendiri dengan memicu ledakan nuklir di belakangnya, tetapi versi yang paling umum adalah penggunaan reaktor nuklir kecil untuk menghasilkan panas dalam jumlah besar.

Panas itu kemudian ditransfer ke semacam bahan bakar — biasanya hidrogendan pemanasan cepat bahan bakar itu menghasilkan dorongan. Belum jelas  apa yang akan digunakan roket TEM.

Sebagaimana dilaporkan Popular Mechanics 16 November 2018 Di Amerika Serikat, program pertama untuk mencoba mengembangkan roket yang disebut sebagai roket termal nuklir  adalah Project Rover. Program ini dimulai oleh NASA dan Komisi Energi Atom Amerika pada tahun 1955. Proyek Rover berjalan selama dua dekade, menghasilkan beberapa tes mesin di Los Alamos.

Upaya pertama Rover pada mesin nuklir disebut KIWI, dan itu difokuskan pada pembuktian konsep. Mesin generasi berikutnya, yang disebut Phoebus, dirancang untuk menguji seberapa baik konsep tersebut benar-benar bekerja dalam praktik, termasuk simulasi lingkungan termasuk ruang angkasa untuk roket selama eksperimen.

Pada tahun 1972, proyek itu benar-benar telah mencapai melangkah pada merancang versi kecil dari mesin, yang disebut Pewee, untuk digunakan sebagai tahap akhir untuk satelit kecil dan pesawat ruang angkasa.

Lalu apa yang terjadi?  Tahun 1972 menjadi yang terakhir dari setengah lusin pendaratan di bulan Apollo. Setelah itu ketertarikan publik pada ruang angkasa mengering. Pendanaan juga berkurang drastis. Pada tahun 1972, Project Rover dibatalkan tanpa pernah benar-benar meluncurkan roket nuklir ke luar angkasa.

Sementara itu, Soviet sedang mengembangkan roket termal nuklir mereka sendiri yang disebut sebagai RD-0410. RD secara signifikan lebih kecil daripada roket Project Rover, termasuk Pewee. Pengujian pada RD-0410 juga tidak dimulai sampai Project Rover berakhir. Tes pertama roket terjadi pada tahun 1978.

Tetapi sama seperti di Amerika, proyek Soviet kehabisan dana sebelum dapat diselesaikan. Pada awal 1980-an, tepat ketika mesin hampir melakukan tes pertama di ruang angkasa, Uni Soviet mulai runtuh dan RD-0410 dibatalkan pada tahun 1990.

Mesin nuklir TEM yang sedang dikembangkan Rusia hari ini adalah penerus langsung ke RD-0410. Proyek ini bergantung pada material modern dan metode konstruksi dan meminjam apa yang dilakukan oleh para ilmuwan Soviet dan Amerika. Terlepas dari apa yang dikatakan Koshlakov, mesin roket nuklir memiliki sejarah sepanjang ada jenis roket lainnya. Mungkin dengan proyek baru ini, salah satunya akan benar-benar terbang.

Facebook Comments