For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

20 Artileri Paling Penting Sepanjang Sejarah

little-david-photo-u1

Little David

Little David adalah meriam mortir yang dibangun Amerika Serikat dan tidak benar-benar dirancang untuk pertempuran. David adalah sepotong meriam stasioner dengan laras 36 inci, dan dibangun untuk tes penembakan bom yang kemudian akan dijatuhkan dari pesawat terbang.

Bom yang dijatuhkan dari pesawat terbang mencapai berat 3.600 pon dan David bisa mengirim mereka pada jarak 6,7 mil jauhnya. Dilihat dari kalibernya Little David adalah salah satu artileri terbesar yang pernah dibangun, dan dia akhirnya dikirim ke Jepang untuk membantu dalam pengepungan berlarut-larut di pulau utama.

Tapi pengepungan yang tidak pernah terjadi, karena perang akhirnya diselesaikan oleh bom atom.

russian-ss-18-and-34-satan-and-34-icbm-photo-u1

ICBM SS-18 “Satan”

Rudal Balistik Intercontinental Rudal hakikatnya adalah artileri pada skala global. Alih-alih menembak dari kota ke kota, mereka bisa mengirimkan dari negara ke negara. Tapi dalam banyak aspek, ICBM tetap sama seperti sepotong artileri lainnya.

Diperkenalkan pada tahun 1974, SS-18 adalah senjata teror di antara senjata teror, benar-mengerdilkan rudal “Minuteman” andalan Barat dalam ukuran, kekuatan dan jangkauan. Rusia selalu mencintai sesuatu yang terbesar dari segala sesuatu, dan SS-18 adalah yang terbesar.

Beratnya mencapai 460.000 pon, sementara Minuteman III hanya 70.000 pon, dan memiliki rentang terjang 1.800 mil lebih jauh. Tapi yang paling menakutkan, Satan membawa 20 megaton hulu ledak atau 16 kali lebih kuat dari Minuteman. Gambarnnya jika Iblis ini dikirim ke Georgia, Atlanta akan ikut  hilang.

faule-grete-photo-u1

Faule Grete

The 1409 Faule Grete mungkin dikreditkan telah menggebrak obsesi Jerman dengan senjata besar. Senjata ini salah satu super-meriam yang paling awal di Eropa, dan digunakan The Monastic State of the Teutonic Knights dalam pengepungan terhadap kelompok lain.  Dengan diamter 20,5 inci  ini bukan meriam terbesar yang pernah diproduksi tapi jelas terbukti starter penembak kecil yang menyenangkan untuk kaliber Jerman.

bl-16-inch-mk-i-naval-gun-photo-u1

BL 110-Ton Mk I Naval Gun

Ada banyak crossover antara artileri darat dan senjata laut, terutama meriam pantai yang dimaksudkan untuk mempertahankan diri dari serangan laut. Logikanya cukup sederhana: Dia dengan meriam terpanjang mendapat sedikit keunggulan.

Dan di antara senjata panjang terkenal milik Inggris, sangat sedikit yang memiliki jangkauan raksasa seperti ini. Meriam 110-ton menembakkan shell 16,25 inci ke jarak 7 mil, yang memungkinkan untuk membombardir target pantai yang di luar jangkauan senjata pantai. Namun, seperti banyak meriam besar bukan kepalang, senjata satu ini terbukti terlalu besar.

the-mallet-mortar-photo-u1

The Mallet Mortar

Dibangun oleh Inggris untuk Perang Crimea, Robert Mallet  membangun meriam 42 ton dan tidak pernah melihat digunakan. Mortar yang akan menyampaikan satu ton shell dalam jarak satu setengah mil, tapi mengalmai kegagalan pengujian dan masalah logistik menjadikan senjata tidak bisa diselesaikan. Beberapa mortir tersisa masih dipajang, dan secara teknis masih mampu dipecat.

 

Facebook Comments