For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Amerika Setujui Penjualan F/A-18 Bekas Australia ke Kanada

F/A-18 Australia

Pemerintah Amerika menyetujui rencana pembelian jet tempur F/A-18 bekas Australia oleh Kanada, yang membuka jalan bagi kesepakatan untuk diselesaikan pada akhir tahun ini.

Izin dari Amerika tetap diperlukan karena pesawat dibangun di Amerika dan menggunakan teknologi Paman Sam.

Dan Le Bouthillier dari Departemen Pertahanan Nasional Kanada mengatakan negosiasi hari Jumat 20 September 2018 dengan Australia tentang penjualan 25 jet tempur bekas tersebut sedang berlangsung.

“Jika semua negosiasi dan persetujuan bergerak maju seperti yang direncanakan, pesawat akan mulai tiba di Kanada pada 2019, dan proyek tetap di jalur untuk mencapai tonggak ini,” katanya sebagaimana dikutip National Post Jumat 21 September 2018.

“Rencana pengiriman, termasuk mode pengiriman, akan diselesaikan setelah negosiasi selesai dan pesawat yang dibeli dipilih.”

Pemerintah Liberal awalnya mengumumkan akan membeli 18 jet F/A-18 Australia yang digunakan untuk menambah CF-18 Royal Canadian Air Force hingga pesawat baru dapat dibeli di tahun-tahun mendatang. Tetapi telah menambah tujuh pesawat Australia F-18 yang digunakan untuk kesepakatan itu. Pesawat ekstra itu akan dipreteli untuk suku cadang dan sebagian untuk pengujian.

Biaya pasti pembelian 25 pesawat, bersama dengan senjata dan peralatan lainnya, belum diketahui, Menteri Pengadaan Carla Qualtrough mengatakan awal tahun ini. Pemerintah Liberal telah menyisihkan hingga $ 500 juta atau sekitar Rp7,4 triliun untuk proyek tersebut.

Kanada saat ini menggunakan F/A-18 yang dikenal sebagai CF-18 dan akan tetap terbang hingga 2032 hingga  jet tempur baru akan perlahan-lahan ditambahkan

Meskipun hubungan Amerika-Kanada telah mencapai kemerosotan setelah Presiden Donald Trump bersumpah menghukum Kanada karena sengketa perdagangan yang sedang berlangsung, pejabat Departemen Pertahanan Kanada berharap situasi tidak akan mempengaruhi persetujuan untuk penjualan jet tempur untuk dilanjutkan.

Awal tahun ini, Pat Finn, Deputi Pertahanan Nasional, mengatakan pemerintah telah menerima apa yang disebut proposal surat biaya penjualan. “Orang-orang Australia kini telah pergi ke Departemen Luar Negeri Amerika untuk transfer di bawah ITAR,” Finn menjelaskan kepada anggota parlemen di komite pertahanan Commons pada saat itu.

Pemerintah federal telah mengkonfirmasi bahwa pesawat Australia akan beroperasi bersama CFF-18 lainnya di Bagotville, Que., Dan Cold Lake, Alta. “Pesawat akan digunakan di Wing ke-3 Bagotville dan Wing ke-4 Cold Lake,” kata seorang pejabat pemerintah.

Pemerintah Liberal awalnya merencanakan untuk membeli 18 jet tempur Super Hornet baru dari raksasa Boeing Amerika.  Namun rencana itu dibatalkan setelah Boeing mengajukan tuntutan hukum pada perusahaan Bombardier Kanada karena tuduhan subsidi penjualan pesawat sipil seri C ke Amerika.

Sebagai balawan, Kanada membatalkan kesepakatan untuk membeli Super Hornets senilai lebih dari US $ 5 miliar atau sekitar Rp74 triliun.

Facebook Comments

error: Content is protected !!