For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kekuatan Penting untuk Menyerang Taiwan, Tiruan Su-30 China Segera Siap Tempur

J-16

Jet tempur baru China yang dikenal sebagai J-16 kemungkinan akan segera siap tempur. Hal ini terlihat telah terlibatnya pesawat dalam latihan tempur yang komprehensif.

Angkatan udara China mengatakan skuadron J-16 – yang digambarkan sebagai jet tempur generasi 4,5 – telah melakukan latihan pelatihan tempur bersama dengan pesawat J-10, J-11B dan Su-30.

“[Latihan] merupakan langkah kuat menuju kemampuan tempur yang komprehensif,” menurut pernyataan Angkatan Udara China Kamis 2 Agustus 2018. Tidak disebutkan kapan dan di mana latihan dilakukan.

Shenyang J-16, didasarkan pada jet tempur Sukhoi-30 Rusia dan diperkenalkan sekitar tahun 2012 hingga 2013 tetapi tidak melakukan debut resminya sampai setahun yang lalu, selama parade militer menandai ulang tahun ke-90 Tentara Pembebasan Rakyat China.

China sendiri membeli jet tempur dua kursi Su-30 dari Rusia pada tahun 2000. Dan seperti kebiasaan, China kemudian menduplikasi jet tempur yang mereka beli.

Pesawat ini telah masuk ke produksi massal selama setahun terakhir dan telah dikerahkan di sejumlah resimen angkatan udara.

Analis militer Hong Kong, Song Zhongping mengatakan latihan itu kemungkinan satu langkah sebelum J-16 dinyatakan siap tempur.

“Ini akan membutuhkan waktu untuk meningkatkan – bukan hanya J-16 itu sendiri, tetapi bagaimana itu terintegrasi ke dalam keseluruhan sistem dan bagaimana cara kerjanya dengan jet tempur lain dan mendukung pesawat pada misi,” kata Song sebagaimana dilaporkan South China Morning Post.

Militer China mengatakan J-16 memiliki kemampuan yang sangat ditingkatkan untuk peperangan elektronik dengan antena array bertahap, radar kontrol tembakan dan sistem jamming. Jet tempur membawa meriam 30mm, 12 rudal udara ke udara, roket dan bom berpemandu satelit, dan rudal anti-kapal dan anti-radiasi.

Song mengatakan J-16 akan melengkapi jet tempur siluman generasi kelima China, J-20, dan akan menjadi pesawat utama untuk angkatan udara di masa depan.

Dengan persenjataannya terfokus pada misi anti-kapal dan serangan darat, pengamat militer yakin J-16 telah dirancang khusus untuk kampanye militer melawan Taiwan.

Beijing menganggap pulau yang diperintah sendiri sebagai provinsi yang memisahkan diri tunduk pada penyatuan kembali, jika perlu dengan kekerasan.

“J-16 pasti terutama dikembangkan untuk serangan di Taiwan,” kata Antony Wong Dong, seorang analis militer yang bermarkas di Makau.

Dalam beberapa bulan terakhir, di tengah meningkatnya ketegangan di Selat Taiwan, Angkatan Udara China secara teratur mengirim pesawat tempur – dalam banyak kasus pembom strategis H-6K – untuk berpatroli di sekitar pulau itu untuk menunjukkan kemampuannya. Namun sejauh ini J-16 belum terlibat dalam misi ini.

Wong mengatakan latihan terbaru muncul untuk menunjukkan bahwa jet tempur J-16 akan menggantikan Su-30 di unit elite 3rd Fighter Aviation Division, yang ditempatkan di daerah yang mencakup Taiwan dan Laut Cina Timur.

“Ini tidak akan lama sebelum kita melihat jet tempur J-16 melaksanakan misi terbang di sekitar Taiwan,” kata Wong.

Facebook Comments