For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Terungkap, Rencana Soviet Membangun Bomber Amfibi Supersonik

P6M SeaMaster /US Navy

Pada 1930, pesawat amfibi menjadi ratu langit. Pesawat amfibi Clipper seperti Boeing 314 dan 747  membawa penumpang dalam penerbangan panjang melintasi Atlantik dan Pasifik.

Pesawata amfibi saat banyak digunakan mengangkut wisatawan ke tempat-tempat terpencil seperti Alaska. Tapi untuk jangka waktu selama awal Perang Dingin, Amerika dan Rusia mengembangkan mesin terbang ini untuk membawa bom nuklir.

Pesawat amfibi selalu memiliki dimensi militer. Dalam Perang Dunia I dan II, kapal penjelajah dan kapal perang membawa mereka untuk serangan dan terbang ke tempat pesawat yang ditembak jatuh.

Pesawat amfibi jarak jauh seperti Jepang Kawanishi H8K bisa terbang 4.500 mil melintasi Pasifik. Sebelum ada helikopter pencarian dan penyelamatan, pilot Sekutu yang jatuh atau pelaut yang karam sangat ingin melihat PBY Catalina meluncur di air untuk menyelamatkan mereka.

Jika tidak ada lapangan terbang dapat ditemukan di hamparan luas Pasifik, pesawat amfibi bisa selalu berlabuh di beberapa pulau kecil dan berfungsi sebagai pangkalan udara mengambang untuk kawanan pesawat amfibi.

Tapi setelah 1945, pesawat amfibi militer mulai digantikan oleh pesawat jet jarak jauh serta helikopter. Meskipun demikian, kedua negara adidaya tetap mengejar pembangunan pembom strategis amfibi.

Amerika Serikat memiliki Martin P6m Seamaster, sebuah pembom strategis subsonic dengan kecepatan hampir tujuh ratus mil per jam dan jangkauan 750 mil. Beberapa pesawat telah dibangun, dan Seamaster telah dalam beberapa bulan penyebaran, ketika program ini dibatalkan pada tahun 1959.

Tidak mau kalah, Soviet melahirkan proyek mereka sendiri pada tahun 1955. Myasishchev M-70 tidak akan hanya menjadi bomber amfibi bersenjata nuklir tetapi juga akan menjadi pesawat supersonik.

Yefim Gordon dan Sergey Komissarov dalam  bukunya Yefim Gordon and Sergey Komissarov, in Unflown Wings: Soviet/Russian Unreleased Aircraft Projects 1925-2010 menyebutkan misi M-70 antara lain untuk melakukan serangan rudal jelajah atau serangan bom konvensional pada kapal musuh, mengintai target untuk kapal selam Soviet, mengisi bahan bakar kapal selam, menemukan target pada ketinggian di sangat wilayah udara bermusuhan dan meluncurkan rudal jelajah pada kecepatan supersonik dalam segala cuaca, siang atau malam.

Ketika Biro Desain Myasishchev mengatakan seaplane-bomber itu terbang tinggi, itu bukan bercanda. Salah satu versi M-70 akan meluncurkan rudal jelajah dari ketinggian 70.000 kaki, varian lain 50-5000 kaki.

Kecepatan akan menjadi antara 1.100 sampai 1.500 mil per jam (antara Mach 1 dan 2), dengan kisaran hampir 5.000 mil.

Ini akan menjadi sejalan dengan desain bomber1950-an, yang menekankan ketinggian dan serangan berkecepatan tinggi untuk melarikan diri dari intersepsi, sampai munculnya rudal permukaan ke udara pada tahun 1960 yang mendorong ke strategi serangan tingkat rendah.

M-70 tidak pernah benar-benar terbang, tapi Sayap Unflown memiliki dua foto model. M-70 terlihat akan menjadi pesawat anggun, ramping, dengan hidung lancip dan dua mesin di atas sayap yang merupakan ide wajar untuk pesawat amfibi. Pesawat juga memiliki dua mesin lagi di ekor.

Yang khas adalah undercarriage, yang akan terdiri dari ditarik hidung ski dan ujung sayap ski, serta hydrofoil ditarik di bawah badan pesawat. Pesawat yang dioperasionalkan tiga orang ini akan mengisi bahan bakar kapal selam.

Sayangnya untuk M-70, Myasishchev juga merancang dua pembom supersonik darat yang juga bisa terbang sekitar 5.000 mil, dan beberapa manajer di biro desain khawatir bahwa pesawat amfibi-bomber tidak pernah bisa menyamai kinerja aerodinamis dari rekan-rekan yang beroperasi dari darat.

Untuk target lebih dekat ke Uni Soviet, dalam jarak 2.000 mil atau lebih, pembom darat biasa atau rudal jelajah sudah akan cukup.

Tapi rudal balistik yang benar-benar membunuh M-70, dan sebagian besar konsep bomber eksotis lain dari tahun 1950-an dan awal 1960-an. Atau lebih khusus, rudal balistik antar benua yang dapat menjangkau benua dalam beberapa menit bukan jam.

Sebuah hulu ledak nuklir untuk ICBM Soviet pertama telah diuji Mei 1957, dan ini mengisyaratkan bahwa menghabiskan uang untuk kapal terbang supersonik besar dan mahal dan pembom bisa menjadi limbah besar. Dan akhirnya lagu perpisahan untuk bomber pun mulai berdendang.

Sumber: National Interest

Facebook Comments