For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Ketangguhan 151 ARES Dibunuh Keangkuhan USAF dan Ketakutan US Army

Angkatan Udara Amerika Serikat seperti diketahui meluncurkan program  OA-X untuk menjadi pesawat tempur ringan untuk melawan pemberontak dan milisi bersenajta. Sebenarnya ini bukan ide baru.

Sebelumnya Angkatan Darat Amerika Serikat menyediakan dana untuk mencari pesawat ringan baru di bawah program  Low Cost Battlefield Attack Aircraft (LCBAA).

Meskipun program ini tidak pernah mencapai hasil karena pertikaian politik antara unsur-unsur dalam Angkatan Darat dan Angkatan Udara, desainer pesawat legendaris Burt Rutan membangun pesawat demonstran Scaled Model 151 Agile Responsive Effective Supports  atau ARES dengan menggunakan uangnya sendiri.

“Sebuah studi desain dilakukan oleh Rutan Aircraft Factory pada tahun 1981 untuk pesawat tersebut. tujuan misinya adalah ketinggian rendah, dukungan udara, dengan kemampuan daya tahan lama, dan dengan bisa beroperasi dari lapangan terbang buruk dan jalan,” tulis  Scaled Composites sekarang dimiliki oleh Northrop Grumman di lamannya.

Scaled  akhirnya memutuskan untuk membangun sebuah pesawat demonstrator dengan dana internal. ARES pertama terbang pada tanggal 19 Februari 1990.

ARES adalah pesawat dengan desain yang sangat inovatif yang menghindari  teknologi tinggi demi kesederhanaan dan kemudahan perawatan dan tentu saja biaya. Pesawat ringan dibangun dengan menggunakan mesin turbofan Pratt & Whitney JT15D yang menyediakan kekuatan dorong 2.950 pon  dan dipersenjatai dengan meriam rotary lima barel General Electric GAU-12 / U 25-milimeter.

“Selama bulan November 1991, tes sistem senjata GAU-12 / U yang dipasang di ARES dilakukan, dengan hasil yang luar biasa,” catatan Scaled di situsnya.

Rutan merancang pesawat konfigurasi canard agar mudah untuk terbang bahkan tanpa kontrol fly-by-wire yang kompleks. Sistem  kontrol penerbangan ARES benar-benar mekanik dan jet bahkan memiliki kontrol bahan bakar mekanik cadangan untuk mesin JT15D.

ARES telah terbang lebih dari 250 jam, dan menunjukkan semua kinerja desain dan penanganan kualitas sesuai harapan.

Konstruksi ringan dan sederhana jet juga tidak mengurangi survivability.  Pesawat tersebut sangat lincah  dengan tingkat manure 36 derajat per detik pada 7G  dan  tangki bahan bakar berlapis baja. Pesawat ini  terbukti hampir ideal untuk tujuan misi  ketinggian rendah, dukungan udara, dengan daya tahan lama, dan dengan kinerja lapangan yang memadai untuk beroperasi dari jalan.

Tapi apa yang terjadi? Jawabannya adalah bahwa politik internal dalam Angkatan Darat dan Angkatan Udara telah menewaskan program itu.

LCBAA merupakan gagasan dari penerbang Angkatan Darat Jim Kreutz dan Milo Burroughs untuk apa yang kemudian dikenal sebagai Army’s High Technology Test Bed at Fort Lewis, Washington, dengan restu  Kepala Staf, Jenderal Shy Meyers. Untuk sementara waktu, program menikmati dukungan dari penerbang legendaries Angkatan Udara Amerika Kolonel John Boyd dan Chuck Spinney.

Tapi program berantakan setelah Meyers pensiun. Angkatan Udara ngotot menjaga  ketat hak prerogatif untuk mengoperasikan semua  pesawat taktis  yang ditetapkan oleh Perjanjian Key West  1948.  Boyd dan Spinney dianggap elemen radikal dalam hirarki Angkatan Udara.

Sementara itu, unsur-unsur dalam Angkatan Darat  sendiri juga  takut  LCBAA akhirnya mengancam program helikopter tempur Hughes AH-64A Apache. Pada akhirnya, mereka berhasil – ARES tidak pernah masuk produksi. Satu-satunya demonstrator ARES  terus terbang sebagai pesawat penelitian.

Facebook Comments