Rohingya adalah Palestina Baru

Pengungsi Rohingya di Bangladesh/Business Insider

Salah satu alasan mengapa isu Rohingya menjadi sangat emosional adalah bahwa ummat melihat bias sistematis dalam cara media meliput penderitaan populasi Muslim yang teraniaya. Beberapa Muslim di seluruh dunia percaya bahwa label “terorisme” hanya diterapkan pada kasus dimana pelaku adalah Muslim.

Memang, penelitian dari Erin Kearns dan rekan-rekannya di Georgia State University menunjukkan bahwa ketika pelaku kekerasan beragama Islam, media meliput serangan tersebut sekitar empat setengah kali lebih banyak daripada jika pelaku bukan muslim.

Dengan kata lain, seperti yang Kearns catat, “pelaku yang bukan Muslim harus membunuh rata-rata sekitar tujuh orang lagi untuk menerima jumlah liputan yang sama dengan pelaku yang beragama Islam.”

Gambaran orang-orang Palestina sebagai populasi kolektif adalah umum; dalam kasus Rohingya, telah ada upaya  pemerintah Myanmar untuk menggambarkan korban sebagai penganiaya dan “teroris Bengali.” Perdana Menteri India Narendra Modi,  juga telah menggemakan bahasa ini.

Muslim di seluruh dunia juga melihat negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim dan “Barat” terlalu sunyi, untuk tidak disebut tidak terlibat, dalam menghadapi pembersihan etnik. Tapi perlu dicatat bahwa hal serupa yang terjadi pada kelompok lain akan mendapat perhatian besar.

Orang-orang Uighur, kelompok etnis Muslim yang sebagian besar beragama Islam yang sebagian besar berbasis di provinsi Xinjiang di China barat, adalah orang-orang yang secara sosial dan politik tertindas.

“Dunia Muslim” telah melihat ke arah lain saat pasukan keamanan China memicu kekerasan anti-Uighur. Ada yang mengatakan bahwa para pemimpin Muslim dikhawatirkan merusak hubungan perdagangan yang menguntungkan dengan Beijing atau menarik perhatian pada sikap mereka sendiri terhadap perbedaan pendapat politik.

Situasi Rohingya dan Palestina telah menjadi krisis yang melumpuhkan perpecahan sektarian. Penindasan terhadap kedua populasi tersebut memfasilitasi pencurahan dukungan dan solidaritas yang langka yang tak terlihat dalam konflik sektarian pahit saya.

Situasi Rohingya dan Palestina telah menjadi krisis yang melumpuhkan perpecahan sektarian. Penindasan terhadap kedua populasi tersebut memfasilitasi pencurahan dukungan dan solidaritas yang langka yang tak terlihat dalam konflik sektarian pahit di Yaman, Irak, dan Suriah.

Di sini, label Shiite dan Sunni mencair saat Muslim di seluruh dunia berdiri bersatu dalam keinginan mereka untuk perdamaian dan kemanusiaan.

Kita juga harus ingat bahwa ini bukan hanya masalah perasaan religius terhadap beberapa umat Islam, tapi juga kemanusiaan bersama yang diilhami oleh iman.

Tapi bagi umat Islam di seluruh dunia, keadaan orang Rohingya juga menimbulkan resonansi khusus. Mereka takut Nakba lain terulang  dan mereka berusaha mencegahnya, bahkan jika sudah terlambat.

Diambil dari tulisan Craig Considine di Foreign Policy

Facebook Comments

error: Content is protected !!