For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jet Tempur Mahal Pasti Menang? Enggak Juga

Dari waktu ke waktu harga jet tempur semakin mahal. Alasannya simpel, teknologi yang dibenamkan di pesawat tersebut semakin tinggi. Selain juga kemampuan badan dan mesin pesawat yang juga semakin tangguh.

Dengan kata lain, harga pesawat kerap dikaitkan dengan kemampuan pesawat. Semakin canggih dia maka harganya juga semakin tinggi. Tidak salah karena faktanya memang demikian.

Tetapi pertanyaannya, apakah pesawat mahal akan selalu menang dalam pertempuran? Cukup rumit untuk menjawabnya.

Pada tanggal 15 April 1953,  pesawat Po-2 Korea Utara memberondong tenda Angkatan Darat AS di Chodo Island, daratan Korea. Serangan itu menewaskan dua prajurit AS. Hebatnya, malam itu, lebih dari 60 tahun yang lalu adalah terakhir kali seorang tentara AS meninggal karena serangan pesawat musuh.

Sejak Perang Korea, kekuatan udara AS telah memainkan peran penting dalam hampir setiap konflik, dan Amerika Serikat telah menikmati nyaris supremasi udara total di setiap pertempuran itu berjuang.

Tapi superioritas udara tidak bisa dipertahankan secara otomatis. Meskipun belanja mewah di angkatan udara Amerika; prioritas pengadaan cacat dan doktrin strategis, didorong oleh kontraktor, telah menempatkan masa depan kekuatan udara AS dalam risiko.

Loading...

Ambil contoh pesawat tempur F-22. Ini adalah jet tempur paling mahal di udara hari ini, tetapi sejumlah pihak menyatakan pesawat ini akan sangat kesulitan menghadapi Su-35 Flanker E Rusia. F-22 sangat tersembunyi sementara Su-35S tidak, tapi seorang pejabat senior Angkatan Udara AS mengatakan bahwa F-22 akan sulit membunuh Su-35.

Para Flanker baru yang sudah dalam pelayanan dengan Angkatan Udara Rusia, dan analis udara independen melihat pesawat yang mencapai rasio membunuh lebih tinggi dibandingkan jet tempur generasi berikutnya, F-35.

NEXT: STRATEGI CACAT

Loading...
Facebook Comments